Lukisan Prasejarah Tertua di Dunia Ternyata Berada di Indonesia

Tim Organisasi Asgar

Berdasarkan serangkaian studi ditemukan bahwa ada lukisan miniatur kerbau dan tangan manusia menutupi dinding dan langit-langit gua di Indonesia bisa menjadi salah satu contoh tertua seni gua di dunia.

Lukisan Prasejarah Tertua di Dunia Ternyata Berada di Indonesia

Lebih Tua Daripada yang Ada di Eropa

Beberapa lukisan di antaranya mungkin berusia lebih dari 40.000 tahun, lebih tua daripada yang ada di Eropa, ini menandakan Indonesia sebagai tempat kelahiran seni prasejarah.

“Ada anggapan sebelumnya bahwa Eropa Barat merupakan pusat dari ‘ledakan simbolis’ pada awal kegiatan kesenian manusia, seperti gua lukisan dan bentuk lain dari pembuatan gambar, termasuk seni figuratif, sekitar 40.000 tahun yang lalu, tapi ternyata sekarang tidak begitu”

Demikian disampaikan oleh pemimpin penelitian yang bernama Maxime Aubert, seorang arkeolog dan ahli geokimia di Australia Griffith University.

Gua di Sulawesi

Lukisan-lukisan yang ditemukan di gua-gua karst dari Sulawesi, sebuah pulau di timur Kalimantan dengan empat semenanjung panjang yang memancarkan seperti kelopak bunga.

Para arkeolog telah mengetahui tentang seni gua selama beberapa dekade. Mereka juga menemukan kerang, tulang hewan, alat-alat batu pigmen-bernoda dan bahkan oker “krayon” di dalam gua-gua ini.

Lukisan-lukisan gua diasumsikan prasejarah, tetapi relatif “muda,” mungkin diciptakan oleh petani pertama di kawasan itu beberapa ribu tahun yang lalu atau pemburu-pengumpul sekitar 8.000 tahun yang lalu

Gaya beberapa lukisan menyerupai yang ditemukan di Eropa. Ada stensil tangan yang akan diciptakan sebagai orang meludah atau disemprot pigmen merah lebih dari tangan-nya untuk meninggalkan garis besar cetakan tangan.

Ini terlihat cukup mirip dengan stensil tangan ditemukan di gua El Castillo di Spanyol, diperkirakan berusia 37.300 tahun.

Popcorn Prasejarah

Adam Brumm, seorang arkeolog di Universitas Australia dari Wollongong, pertama kali melihat tombol-tombol cauliflowerlike kecil pada beberapa stensil tangan saat melakukan penelitian di Sulawesi pada tahun 2011 ini benjolan berkerak sebenarnya deposit kalsit yang dikenal sebagai speleothems coralloid atau, lebih informal disebut gua popcorn .

Situs ini mengandung sejumlah kecil uranium radioaktif, yang meluruh menjadi torium dari waktu ke waktu.

Dengan mengukur rasio uranium untuk thorium di lapisan gua popcorn, ilmuwan dapat menentukan usia minimum karya seni yang mendasarinya.

Aubert dan rekan-rekannya menentukan usia 14 lukisan dalam tujuh gua. Karya seni tersebut memiliki rentang usia 17,400 tahun tua untuk 39,900 tahun, demikianlah hasil dari studi tersebut.

Tapi karena uranium dari lapisan gua popcorn yang tumbuh di atas seni hanya menyediakan usia minimum, lukisan-lukisan ini bisa menjadi jauh lebih tua, kata para peneliti.

Lukisan tertua yang berupa stensil tangan ditemukan pada ketinggian 4 meter di langit-langit di sebuah gua yang dikenal sebagai Leang Timpuseng di semenanjung barat daya Sulawesi.

Para peneliti mengatakan ini sekarang contoh awal dikenal stensil tangan, dan juga merupakan bukti awal untuk kehadiran manusia di Sulawesi.

Di gua yang sama, sebuah lukisan babirusa yang ditemukan setidaknya berusia 35.400 tahun. Itu berarti ini babi-rusa bisa menjadi tertua karya figuratif diketahui seni di dunia, dan lebih tua dari binatang yang melapisi dinding Chauvet Cave .

Originally posted 2014-10-09 08:03:33. Republished by Blog Post Promoter