Ada Otaku Baik dan Otaku Buruk, Beginilah Perbedaannya

Sekilas Budaya Kontemporer Jepang

Otaku Gaya

Kita yang tidak sengaja meninjau budaya Jepang, mungkin pernah mendengar istilah “Otaku”. Karena ini bukan kata asli kita, banyak yang tidak tahu istilah ini.

Kata otaku memiliki sejarah panjang dan berliku di Jepang. Awalnya, istilah ini memiliki label yang rendah, yaitu label yang digunakan untuk menandai mereka yang memiliki minat intens yang tidak sehat dalam anime dan hal-hal kecil lain dalam hobi.

Tapi sementara ada banyak orang yang masih menggunakan kata dalam arti pedas, kata “otaku” telah perlahan-lahan membangun citra lain sebagai lencana kebanggaan yang dikenakan oleh orang-orang dengan semangat yang kuat dan abadi untuk niche spesifik seni atau teknologi yang menarik bagi mereka.

Itu berarti bahwa masyarakat Jepang, untuk bisa dibilang pertama kalinya, mulai menerima bahwa menjadi seorang otaku dapat berupa positif atau kekuatan negatif di dalam hidup seseorang hidup.

Ada Otaku Baik dan Otaku Buruk

Dewasa ini sudah menjelma makna Otaku. Ada pada satu sisi disebut Otaku Positif dan ada pula yang disebut Otaku negatif.

Tapi apa perbedaan antara Otaku yang baik dan Otaku yang buruk? Marilah kita menelusuri, dan dimulai dari salah seorang pendidik Jepang yang memiliki jawaban.

Salah seorang pengguna Twitter di Jepang. membuat daftar yang akrab dengan otaku seperti video game, Vocaloids, dan ilustrasi.

Jadi tidak diragukan lagi saat dia senang, di masa SMA-nya, guru wali kelas nya (yang juga seorang otaku) mengatakan ini:

“Otaku baik membagi kenikmatan dan informasi dengan orang-orang di sekelilingnya, sehingga setiap orang bisa merasa bahagia”

“Sedangkan otaku buruk memaksakan selera pada orang lain, mengambil perkelahian dengan orang-orang yang memiliki cara berbeda dalam memandang hal-hal dari dia, dan membuat orang di sekitarnya merasa tidak nyaman.”

Tapi, masih banyak yang bisa dinilai, dan beliau mengatakan dengan lantang “Anda semua, menjadi otaku yang baik”

Hikmah Berharga

Di satu sisi, pernyataan itu bisa diambil sebagai tidak lebih dari aturan esoteris perilaku di bidang fandom, tapi sebenarnya ada banyak hikmah berharga yang terlibat.

Remaja, oleh alam, yang didefinisikan oleh nafsu mereka. Untuk sebagian besar, mereka tidak hidup cukup lama untuk mengkompilasi serangkaian prestasi yang memperkuat identitas,

dan mereka belum menggunakan cukup pengaruh sosial untuk ideologi mereka menyerap yang baik dan signifikan.

Jadi jika anakanak dapat belajar dari usia muda bahwa setiap orang memiliki selera yang berbeda,

bahkan dalam hobi yang sama, harus membantu mereka mengembangkan rasa empati, dan juga tanggung jawab dalam bagaimana mereka mengejar kepentingan mereka sendiri.

Membangun pondasi yang harus pada gilirannya membuat mereka yang jauh lebih mungkin untuk tumbuh menjadi toleran, dewasa dan teliti.

Pelajaran Berharga dari Pendapat Guru Jepang tadi

“Kata-kata Guru saya meninggalkan kesan yang mendalam di hati saya dari salah satu ucapan terkenal di buku pelajaran saya,”

Itulah yang direkan dengan baik oleh seorang Otaku Jepang, dia berharap pelajaran tadi juga akan menyebar pada Otaku baik yang lainnya.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.

Originally posted 2015-10-11 05:24:54. Republished by Blog Post Promoter