Studi Baru, Pilih latihan kognitif membantu anak-anak meningkatkan keterampilan matematika

Diposting pada

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan serangkaian studi dan penelitian ditemukan bahwa ada Studi Baru, Pilih latihan kognitif membantu anakanak meningkatkan keterampilan matematika.

Memori visual dan tugas penalaran membantu anak-anak meningkatkan keterampilan matematika mereka lebih dari latihan rotasi spasial, menurut sebuah studi baru-baru ini oleh para peneliti di Karolinska Institutet di Swedia.

Temuan menyoroti bahwa jenis pelatihan penting dalam hal matematika, atas kinerja akademik secara keseluruhan – “[…] pelatihan kognitif mentransfer kemampuan yang berbeda dari yang dipraktikkan,”

Demikian disampaikan oleh Dr. Torkel Klingberg, seorang profesor di Departemen Ilmu Saraf, Institut Karolinska.

Dalam penelitian ini, lebih dari 17.000 anak sekolah Swedia berusia antara enam dan delapan tahun menyelesaikan pelatihan kognitif melalui aplikasi selama 20 atau 33 menit per hari selama tujuh minggu; anak-anak diberikan latihan yang identik pada minggu pertama, setelah itu mereka secara acak dibagi menjadi satu dari lima rencana pelatihan yang terdiri dari tugas garis bilangan matematika dan pelatihan kognitif dalam bentuk tugas rotasi (rotasi mental 2D dan teka-teki tangram), memori kerja visual tugas atau tugas penalaran non-verbal. Kinerja matematika anak diuji pada minggu pertama, kelima dan ketujuh.

Para peneliti menemukan bahwa sementara semua kelompok meningkatkan kinerja matematika, pelatihan penalaran memiliki dampak positif terbesar; pelatihan penalaran dan memori juga secara signifikan mengungguli pelatihan rotasi dalam hal peningkatan matematika.

Selain itu, para peneliti mencatat bahwa manfaat pelatihan kognitif dapat berbeda tiga kali lipat antara individu – yang menjelaskan perbedaan hasil dari beberapa penelitian sebelumnya melihat karakteristik individu peserta penelitian cenderung berdampak pada hasil.

“Meskipun ada kemungkinan bahwa untuk tes apa pun, pelatihan keterampilan tertentu adalah cara yang paling efektif waktu untuk meningkatkan hasil tes, penelitian kami menawarkan bukti prinsip bahwa pelatihan kognitif spasial mentransfer ke kemampuan akademik,” kata Dr. Klingberg.

“Mengingat luasnya area yang terkait dengan kognisi spasial, ada kemungkinan bahwa pelatihan dialihkan ke beberapa area dan kami percaya ini harus dimasukkan dalam perhitungan apa pun oleh guru dan pembuat kebijakan tentang bagaimana pelatihan spasial yang efisien waktu relatif terhadap pelatihan untuk tes tertentu. .”

Kognisi spasial—kapasitas untuk memahami dan mengingat hubungan dimensi di antara objek—telah dikaitkan dengan kinerja dalam sains, teknologi, teknik, dan matematika.

Di dunia kerja, beberapa pemberi kerja di bidang ini menggunakan tes kognisi spasial untuk memeriksa kandidat selama proses perekrutan.

Hal ini juga memicu minat dalam pelatihan kognisi spasial, yang berfokus pada peningkatan kemampuan seseorang untuk menghafal dan memanipulasi berbagai bentuk dan objek dan pola spot dalam urutan berulang; latihan spasial bahkan termasuk di beberapa sekolah saat ini sebagai bagian dari kurikulum mereka.

Demikianlah yang dapat disampaikan, semoga bermanfaat.