Kebugaran fisik anak harus berfokus pada peningkatan ketahanan dan keterampilan

Diposting pada

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan serangkaian Penelitian ditemukan bahwa ada Kebugaran fisik anak harus berfokus pada peningkatan ketahanan dan keterampilan.

Daya tahan kardiorespirasi anak yaitu ukuran seberapa baik tubuh menangani olahraga dalam waktu lama adalah aspek yang lebih penting dari pendidikan jasmani (PE) daripada menurunkan berat badan.

Sebuah studi oleh para peneliti di Universitas Georgia, AS, dan Universitas Jyväskylä, Finlandia, menyoroti bagaimana anak-anak yang lebih aktif selama olahraga, meskipun berat badan mereka, lebih cenderung untuk tetap aktif setelah sekolah juga.

“Bukan berat badanmu yang penting. Anak-anak bisa sedikit kelebihan berat badan tetapi masih relatif bugar

Itulah pernyataan resmi dari Associate Professor Sami Yli-Piipari, dari Sekolah Tinggi Pendidikan Awal Mary Frances UGA.

”Penelitian telah menunjukkan bahwa bahkan pada anakanak kecil, orang yang bugar dalam hal daya tahan kardiorespirasi berpartisipasi dalam aktivitas fisik yang lebih intens, bahkan di luar olahraga. “

Studi ini mengikuti 450 anak di Finlandia yang melakukan olahraga wajib selama 90 menit setiap minggu.

Setelah seminggu melacak aktivitas fisik mereka menggunakan akselerometer, tes sederhana dilakukan untuk menentukan penguasaan keterampilan fisik.

Para peneliti juga menyelidiki apakah anak-anak menikmati olahraga atau berpartisipasi karena kewajiban.

Di Finlandia, rata-rata anak-anak memiliki olahraga olahraga daripada rekan-rekan Amerika mereka; kelas olahraga juga mengajari mereka cara memasukkan olahraga ke dalam kehidupan sehari-hari.

Para peneliti menemukan bahwa anak laki-laki cenderung lebih aktif daripada anak perempuan, tetapi yang mengejutkan, kekuatan otot dan keterampilan motorik, motivasi, atau kenikmatan kelas olahraga, berperan dalam tingkat aktivitas fisik mereka.

Anak-anak yang tidak berpartisipasi dalam olahraga setelah sekolah juga biasanya kurang aktif selama waktu senggang mereka.

Jelas bahwa olahraga adalah satu-satunya saat anak-anak berolahraga cukup keras hingga mengeluarkan keringat, yang membuatnya semakin penting untuk menggunakan waktu kelas secara efektif untuk membuat mereka bergerak dan termotivasi untuk menjaganya.

Yli-Piipari mengatakan bahwa variasi adalah kunci untuk membantu anak-anak menjadi lebih aktif: perkenalkan anak-anak dengan berbagai cara agar jantung mereka terpompa dan jelaskan mengapa penting untuk tetap aktif.

Model gaya hidup dan perilaku orang dewasa yang aktif secara fisik juga dapat membantu anak-anak memahami efek positif fisik dan mental dari olahraga.

Demikianlah yang dapat disampaikan, semoga bermanfaat.