Bahaya Tidur Apnea, Dapat Menyebabkan Kematian Jantung Mendadak

Tim Kesehatan Organisasi Asgar


Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita Tidur Apnea, dan ingin mencegahnya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu Tidur Apnea, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Penelitian Terbaru

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitan ditemukan bahwa tidur apnea atau Sleep Apnea dapat meningkatkan risiko seseorang untuk kematian jantung mendadak

Hasil penelitian ini juga diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology.

Sleep apnea didiagnosa ketika seseorang berhenti bernapas selama 10 detik atau lebih setidaknya lima kali per jam saat tidur.

Gejalanya bisa berupa mendengkur keras, tersedak atau terengah-engah saat tidur, dan pagi mengantuk.

Menurut the National Heart, Lung and Blood Institute, ada lebih dari 12 juta orang dewasa Amerika menderita apnea tidur obstruktif dan banyak dari mereka yang tidak terdiagnosis.

“Prevalensi apnea tidur obstruktif pada populasi Barat cukup tinggi dan kemungkinan hanya akan terus tumbuh mengingat epidemi obesitas dan hubungan langsung antara obesitas dan apnea tidur”

Demikian disampaikan oleh Apoor Gami, MD, MSc, FACC, penulis utama penelitian dan seorang ahli jantung di Midwest Spesialis Jantung – Advokat Medical Group di Elmhust, Illinois

Telah banyak dilaporkan bahwa sleep apnea dapat menyebabkan sejumlah kondisi jantung, termasuk tekanan darah tinggi, atrial fibrilasi dan serangan jantung.

Para peneliti dalam penelitian ini menguji hubungan antara sleep apnea dan kematian jantung mendadak,

membangun dari penelitian mereka sebelumnya yang menemukan orang dengan sleep apnea lebih sering mati mendadak dari penyebab jantung selama jam 22:00-06:00,

yang merupakan waktu paling tidak mungkin untuk kematian jantung mendadak pada populasi umum.

Ada 10.701 orang objek penelitian yang dipelajari selama rata-rata 5,3 tahun untuk insiden kematian jantung mendadak hidup kembali atau fatal.

Pada waktu itu, 142 pasien mengalami kematian jantung mendadak, dengan prediktor paling umum adalah pasien berusia 60 tahun,

memiliki 20 episode apnea per jam dan memiliki tingkat kejenuhan oksigen terendah di bawah 78 persen.

Saturasi oksigen rendah terjadi ketika udara tidak mengalir ke paru-paru ketika pasien sleep apnea tidur, dan sebagai hasilnya oksigen darah tingkat drop pasien.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa penurunan hingga di bawah 78 persen meningkat bahwa pasien risiko kematian jantung mendadak sebesar 80 persen.

Studi ini menjelaskan bahwa resiko pasien sleep apnea ‘kematian jantung mendadak tidak hanya bergeser dari siang hari ke malam hari,

tapi itu risiko mereka secara keseluruhan kematian jantung mendadak lebih tinggi dibandingkan orang tanpa sleep apnea.

“Mengobati apnea tidur pada satu orang dapat meningkatkan kualitas hidup kedua pasangan tidur dan mungkin memiliki manfaat tambahan membantu mencegah penyakit kardiovaskuler”

Demikian disampaikan oleh Virend K. Somers, MD, PhD, FACC, penulis senior studi dan profesor kedokteran di Mayo Clinic College of Medicine di Rochester, Minn.

“Jika pasangan melihat pasangan di tempat tidur berhenti bernapas berulang kali selama tidur, ini adalah petunjuk penting bahwa ia mungkin memiliki apnea tidur”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat