Ternyata, Tidak seperti orang dewasa, anak-anak menggunakan kedua sisi otak untuk memproses bahasa

Diposting pada

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan serangkaian Penelitian ditemukan bahwa Tidak seperti orang dewasa, anak-anak menggunakan kedua sisi otak untuk memproses bahasa

Sebuah studi yang berfokus pada pemrosesan bahasa telah mengungkapkan bahwa anak-anak yang sangat muda menggunakan kedua belahan otak mereka untuk melakukannya, dan bahkan dapat mengembangkan kemampuan kognitif yang dibutuhkan di belahan otak lain setelah kerusakan parah.

Ini berbeda dari orang dewasa, yang hampir secara universal memproses bahasa dalam bahasa mereka. belahan kiri, dalam proses yang dikenal sebagai “lateralisasi” dan berdiri untuk mengembangkan kekurangan bahasa jika belahan itu rusak.

Profesor neurologi dan peneliti utama Elissa Newport, di Universitas Georgetown di Washington, AS, mengatakan masih belum jelas apakah dominasi kiri yang kuat untuk bahasa hadir saat lahir atau muncul secara bertahap selama perkembangan.

“Namun, penggunaan kedua belahan memberikan mekanisme untuk mengkompensasi setelah cedera saraf,” kata Newport.

Karena jaringan otak tertentu yang menyebabkan lateralisasi baru selesai pada usia sekitar 10 atau 11 tahun, Newport dan rekannya bekerja dengan 39 anak berusia 4 hingga 13 tahun, dan 14 orang dewasa berusia 18-29.

Mereka masing-masing diberi tugas memahami kalimat dan diberi tugas memahami kalimat. aktivitas otak mereka (pemahaman bahasa) diperiksa saat mereka menjalankannya.

Data pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) menunjukkan lateralisasi kiri dari pemrosesan bahasa di otak anak-anak. Ada juga aktivasi berat di belahan kanan mereka, yang tidak terlihat pada orang dewasa (Area otak ini terlibat dalam memproses konten emosional percakapan pada orang dewasa.)

Newport menjelaskan bahwa tingkat aktivasi belahan otak kanan yang lebih tinggi dalam tugas pemrosesan kalimat dan penurunan lambat dalam aktivasi ini sepanjang usia kemungkinan merupakan cerminan dari perubahan dalam distribusi saraf fungsi bahasa, dan bukan hanya perubahan perkembangan dalam strategi pemahaman kalimat.

Penggunaan kedua belahan otak mungkin juga menjadi alasan mengapa anakanak lebih cepat memahami bahasa daripada banyak orang dewasa.

Demikianlah yang dapat disampaikan, semoga bermanfaat.