Penyebab, Gejala, dan Pengobatan Heartburn (Maag)

Sumbanglah Organisasi Asli Garut dengan pulsa 10rb. Klik di sini

Heartburn (Maag) adalah sensasi hangat dan terbakar tidak nyaman di dada, biasanya tepat di belakang tulang dada (dada).

Rasa sakit dapat dimulai di daerah dada dan membuat jalan ke tenggorokan, leher dan rahang. Rasa sakit biasanya semakin memburuk ketika pasien berbaring atau membungkuk, dan lebih umum segera setelah makan.

Kondisi secara medis dikenal sebagai pyrosis atau gangguan asam pencernaan.

Heartburn biasanya terkait dengan refluks lambung – regurgitasi asam lambung, salah satu gejala utama GERD (gastroesophageal reflux disease).

Sebagian mulas mungkin juga merupakan gejala penyakit jantung iskemik, adalah penting bahwa dokter beruang ini dalam pikiran dan tidak melompat ke diagnosis GERD terlalu cepat.

Beberapa orang menggunakan istilah “dispepsia” dan mulas bergantian. Ada perbedaan: Dispepsia adalah kombinasi dari sakit jantung dan membakar epigastrium, yang berasal dari tulang dada ke tepat di atas pusar (pusar, pusar).

Menurut kamus medis Medilexicon ini:

Pyrosis (heartburn) adalah “nyeri substernal atau sensasi terbakar, biasanya berhubungan dengan regurgitasi asam-peptik lambung ke kerongkongan.”

Apa penyebab sakit maag?

Heartburn adalah hasil dari asam lambung naik ke kerongkongan.

Ketika kita menelan, lower esophageal sphincter rileks, ini memungkinkan makanan dan minuman untuk membuat jalan mereka ke perut, setelah itu sphincter menutup lagi.

Jika lower esophageal sphincter tidak menutup dengan benar, asam lambung dapat meresap kembali ke kerongkongan, menyebabkan mulas.

Ketika bends seseorang atas atau berbaring sensasi heartburn mungkin lebih buruk, karena kurangnya gravitasi.

Jika gejala sakit maag terjadinya sering dan mulai mempengaruhi rutinitas sehari-hari seseorang, maka harus melakukan pemeriksaan oleh dokter karena dapat merupakan tanda dari sesuatu yang lebih serius.

Apa saja tanda dan gejala dari sakit maag?

Gejala adalah sesuatu yang penderita merasa dan menggambarkan, seperti sakit kepala atau pusing, sedangkan tanda adalah sesuatu yang orang lain dapat mendeteksi, seperti ruam.

Tanda dan gejala dari sakit maag antara lain:

1. Sebuah sensasi tidak nyaman kehangatan atau terbakar di dada. Hal ini cenderung terjadi setelah makan, atau saat tidur. Hal ini dapat berlangsung dari beberapa menit sampai beberapa jam.

2. Ketika membungkuk atau berbaring nyeri semakin memburuk

3. Beberapa pasien mungkin mengalami sensasi terbakar di tenggorokan
Kadang-kadang ada batuk tenggorokan, sakit kronis atau suara serak
Ketika menelan, mungkin ada sensasi menempel makanan di tengah dada atau tenggorokan

Banyak dari gejala sakit maag mungkin tumpang tindih dengan GERD, hanya karena sakit maag adalah salah satu gejala GERD.

Mendiagnosis maag

Dokter biasanya dapat mendiagnosis sakit maag dengan meminta pasien dengan menggambarkan gejalanya.

Seorang dokter mungkin ingin menentukan apakah mulas adalah gejala dari kondisi yang lebih luas, seperti GERD. Jika demikian, tes berikut dapat dilakukan:

X-ray

Pasien meminum cairan yang melapisi lapisan dalam trek pencernaan. Ketika X-ray diambil dari daerah ini, cairan muncul dalam gambar.

Dokter dapat membuat sebuah siluet dari duodenum, kerongkongan dan lambung, dan menentukan bentuk dan kondisinya. Jenis X-ray disebut menelan barium.

Endoskopi

Tabung, tipis fleksibel dengan cahaya dan kamera di ujung – endoskop – dimasukkan melalui tenggorokan dan turun ke kerongkongan dan perut.

Dokter dapat melihat kerongkongan dan perut pada monitor.

Jenis pemeriksaan internal berguna untuk menentukan apakah ada komplikasi refluks, seperti esophagus Barrett. Dokter juga dapat mengambil biopsi menggunakan endoskop.

Asam Ambulatory (pH) probe tes

perangkat yang digunakan untuk menentukan kapan asam lambung merembes kembali ke kerongkongan dan berapa lama untuk.

Ini mungkin sebuah kateter yang berulir melalui hidung pasien ke dalam nya / kerongkongan nya.

Kateter (tube) dihubungkan ke komputer yang dipakai di sekitar pinggang pasien atau diikat di atas bahu mereka. Sinyal tersebut dikirimkan ke komputer untuk jangka waktu sekitar dua hari.

Pengujian motilitas esofagus

Mengukur pergerakan kerongkongan serta tekanannya. Sebuah kateter berulir melalui hidung pasien, ke nya / kerongkongan nya.

Manometry

Menilai seberapa baik LOS (lower esophageal sphincter) bekerja dengan mengukur tekanan di dalam otot sfingter. Dokter mungkin memesan tes ini jika endoskopi tidak menemukan bukti kerusakan pada esofagus.

Sebuah tabung kecil berulir melalui hidung ke dalam kerongkongan ke tempat LOS adalah. Ini berisi beberapa sensor tekanan, yang mengirim data ke komputer.

Pasien diminta untuk menelan beberapa makanan dan cairan untuk menentukan seberapa baik LOS berfungsi. Seluruh tes memakan waktu sekitar tiga puluh menit untuk menyelesaikan.

Manometry berguna untuk mengkonfirmasi diagnosis GERD, serta mendeteksi kondisi langka yang berhubungan dengan fungsi LOS, seperti achalasia atau kejang otot.

Apa saja pilihan pengobatan untuk sakit maag?

Ada beberapa langkah yang pasien dapat mengambil sendiri untuk mengurangi resiko mereka terserang sakit maag:

1. Menurunkan berat badan – penderita obesitas atau kelebihan berat badan mungkin mengalami serangan lebih sedikit mulas jika mereka menurunkan berat badan, karena akan ada sedikit tekanan pada perut.

2. Berhenti merokok – merokok mengganggu sistem pencernaan dan dapat memperburuk gejala sakit maag dan GERD

3. Makan porsi kecil – orang yang makan makanan kecil lebih setiap hari daripada tiga yang besar mungkin menemukan gejala sakit maag mereka baik meningkatkan atau pergi sama sekali

4. Makan malam – memilikinya setidaknya tiga jam sebelum tidur

5. Hindari makanan pemicu – beberapa makanan dan minuman dapat memicu mulas pada beberapa pasien. Yang khas termasuk kopi, alkohol, tomat, makanan berlemak atau pedas, dan coklat. Identifikasi pemicunya dan menghindari mereka.

6. Tidur – jangan menaikkan ujung kepala tempat tidur Anda karena akan memperparah gejala sakit maag.

7. Gejala sakit maag biasanya dapat diobati secara efektif dengan OTC (over-the-counter) obat.

Antasida

Menetralisir asam lambung dan memberikan bantuan yang cepat. Hal ini penting untuk mengikuti instruksi pabrik dan tidak terlalu sering menggunakan mereka. Berlebihan dapat menyebabkan sembelit atau diare.

H-2-receptor blockers

Bekerja lebih lambat dari antasida.

Proton pump inhibitor

Blok produksi asam, memberikan waktu jaringan yang rusak kerongkongan untuk memperbaiki dirinya sendiri.

Pasien lebih dari 50 harus berhati-hati untuk tidak menggunakan inhibitor pompa proton untuk waktu yang lama – menurut US Food and Drug Administration (FDA), mereka dapat meningkatkan risiko patah tulang pinggul, pergelangan tangan atau tulang belakang.