Tips Mengenali Penyebab, Gejala, dan Pengobatan Alzheimer

    • Pasien memiliki sedikit kesulitan berdampak pada fungsi kesehariannya. Dalam banyak kasus pasien akan mencoba untuk menyembunyikan masalahnya.
    • Masalah termasuk kesulitan dengan kata, organisasi perencanaan recall, gagal untuk mengingat data yang baru dipelajari, hal ini dapat menyebabkan masalah di tempat kerja dan di rumah.
    • Kemampuan untuk belajar hal-hal baru mungkin akan terpengaruh.
    • Masalah dengan organisasi.
  • Kemurungan, kecemasan , dan dalam beberapa kasus depresi .

Tahap 4 – Penurunan Kognitif Moderat. (Penyakit ringan atau awal Tahap Alzheimer).Durasi – sekitar 2 tahun

Dengan diagnosis gejala mudah untuk dikonfirmasi.

    • Masih mengidentifikasi orang akrab dan menyadari diri.
    • Mengurangi memori sejarah pribadi.
    • Masalah dengan angka yang berdampak pada keuangan keluarga – mengelola tagihan, buku cek, dll latihan numerik Sebelumnya bisa dilakukan, seperti menghitung mundur dari 88.
    • Pengetahuan baru atau peristiwa saat ini menurun.
    • Tugas Sequential menjadi lebih sulit, termasuk mengemudi, memasak, makan malam perencanaan untuk tamu, banyak pekerjaan rumah tangga, berbelanja sendiri, dan membaca dan kemudian memilih apa yang ada di menu di restoran.
    • Menarik diri dari percakapan, situasi sosial, dan situasi yang menantang mental.
    • Membantah ada masalah dan menjadi defensif.
  • Membutuhkan bantuan dalam beberapa aspek yang lebih rumit dari hidup mandiri.

Tahap 5 – Cukup parah Kognitif Penurunan (Penyakit Alzheimer sedang atau Mid-tahap). Durasi – sekitar 18 bulan

    • Kerusakan kognitif yang lebih serius.
    • Tidak dapat bertahan hidup mandiri dalam masyarakat dan membutuhkan beberapa bantuan untuk kegiatan sehari-hari.
    • Tidak ingat rincian tentang sejarah pribadi, seperti nama di mana mereka pergi ke sekolah, nomor telepon, alamat pribadi, dll
    • Bingung tentang apa hari itu, bulan, tahun.
    • Bingung tentang di mana mereka.
    • Masalah dengan angka, kemampuan matematika lebih buruk.
    • Membutuhkan pengawasan dan kadang-kadang membantu ketika berpakaian, termasuk memilih pakaian yang tepat untuk musim atau kesempatan.
    • Memerlukan bantuan melaksanakan beberapa tugas hidup sehari-hari.
    • Masih bisa makan dan pergi ke toilet tanpa bantuan.
    • Tidak dapat mengingat informasi saat ini secara konsisten.
  • Biasanya mengingat jumlah besar tentang diri mereka sendiri, seperti nama mereka, nama pasangan dan anak-anak.

Tahap 6 – Penurunan Kognitif Parah  (Penyakit Cukup Parah Mid-tahap Alzheimer).Durasi – sekitar 2 ½ tahun.

Memori terus memburuk. Ada perubahan yang cukup besar dalam kepribadian. Serba memerlukan bantuan dalam kegiatan sehari-hari.

    • Tidak dapat mengingat sejarah pribadi dengan baik.
    • Biasanya masih bisa mengingat nama mereka sendiri.
    • Tahu anggota keluarga yang akrab tapi tidak bisa mengingat nama mereka.
    • Dapat berkomunikasi kesenangan dan rasa sakit secara nonverbal.
    • Kemampuan untuk berpakaian semakin memburuk. Butuh bantuan berpakaian dan melepaskan pakaian.
    • Kemampuan untuk mandi semakin memburuk.
    • Butuh bantuan ketika pergi ke toilet – pembilasan, mengelap, membuang jaringan.
    • Gangguan pola tidur.
    • Dapat hilang bila pergi berjalan-jalan
    • menjadi pencuriga, paranoid, agresif. Berpikir bahwa pengasuh adalah penipu, licik, licik, licik, tidak jujur.
    • Ulangi kata-kata, frase atau berulang-ulang mengucapkan suara.
    • Prilaku berulang / kompulsif, seperti merobek atau meremas-remas tangan.
    • Terganggu, gelisah, terutama kemudian di hari.
    • Halusinasi, juga lebih sering terjadi di kemudian hari. Mungkin mendengar, mencium atau melihat sesuatu yang sebenarnya tidak ada.
  • Akhirnya membutuhkan perawatan dan pengawasan, tetapi dapat merespon rangsangan non-verbal.

Tahap 7 – Penurunan Kognitif Sangat Parah (Penyakit Alzheimer berat atau Akhir-tahap). Durasi – 1 sampai 2 ½ tahun

Selama tahap terakhir dari pasien penyakit Alzheimer kehilangan kemampuan untuk merespon lingkungan mereka, mereka tidak dapat berbicara, dan akhirnya tidak bisa mengontrol gerakan. Lamanya tahap ini tergantung pada kualitas perawatan yang diterima pasien.

    • Sangat terbatas kemampuan kognitifnya.
    • Pasien kehilangan kemampuan mereka untuk mengenali pembicaraan, tetapi mungkin mengucapkan kata-kata pendek atau erangan untuk berkomunikasi.
    • Biasanya kemampuan untuk berjalan telanjang hilang terlebih dahulu, maka kemampuan untuk duduk tanpa bantuan, ditambah kemampuan untuk tersenyum, dan akhirnya kemampuan untuk menahan kepala atas.
    • Sistem tubuh mulai gagal dan kesehatan memburuk.
    • Menelan menjadi semakin lebih sulit. Terhalang saat makan / minum menjadi lebih umum.
    • Refleks menjadi abnormal.
    • Kemungkinan kejang.
    • Otot tumbuh kaku.
    • Umumnya terbaring di tempat tidur.
    • Menghabiskan lebih banyak waktu tidur.

Kehilangan indera penciuman – peneliti dari Sekolah Perelman of Medicine di University of Pennsylvania melaporkan di PLoS One bahwa ketika seseorang mulai kehilangan indra penciuman mereka, mungkin salah satu tanda-tanda pertama dari penyakit Alzheimer, Parkinson, atau beberapa lainnya neurodegenerative gangguan.

Harapan hidup pasien Alzheimer

Alasan utama pendeknya harapan hidup pasian  berpenyakit Alzheimer karena komplikasi.

Sebagian pasien menjadi kurang mampu merawat diri mereka sendiri, memburuknya penyakit dikarenakan infeksi yang semakin memperparah keadaan.

Pengasuh akan lebih sulit untuk mengidentifikasi komplikasi karena pasien  kurang mampu untuk mengetahui apakah dia sehat, tidak nyaman, atau kesakitan.

Pneumonia dan borok adalah contoh komplikasi umum yang dapat menyebabkan kematian bagi orang-orang berpenyakit Alzheimer.

Apa saja penyebab atau faktor risiko penyakit Alzheimer?

Meskipun banyak penelitian telah dilakukan dan saat ini dilakukan untuk mengetahui kemungkinan penyebab Alzheimer, para ahli masih belum yakin mengenai penyebab rusaknya sel-sel otak.

Namun, ada beberapa faktor yang diketahui terkait dengan risiko tinggi terkena penyakit:

    • Usia Setelah usia 65 risiko terkena Alzheimer dua kali lipat setiap lima tahun. Meskipun Alzheimer adalah penyakit dominan yang berkembang selama usia tua, beberapa orang muda juga dapat mengembangkan kondisi ini. Menurut Canadian Medical Association Journal risiko perkembangan Alzheimer adalah sebagai berikut:
      • Usia 65-74, 1 dari 100
      • Usia 75-84, 1 dalam 14
      • Usia di atas 85, 1 di 4.
    • Riwayat keluargaOrang yang memiliki anggota keluarga dekat yang berpenyakit Alzheimer memiliki risiko sedikit lebih tinggi.  Hanya sekitar 7% dari semua kasus yang berhubungan dengan gen. Di antara mereka yang mewarisi kondisi, mungkin mulai pada usia lebih dini.
    • Down syndromeOrang dengan sindrom Down memiliki salinan ekstra kromosom 21, yang mengandung protein yang ada di otak orang-orang dengan penyakit Alzheimer. Sebagai orang dengan sindrom Down memiliki jumlah yang lebih besar dari protein ini daripada yang lain, risiko mereka terserang penyakit itu lebih besar.
    • Whiplash dan luka kepala Beberapa penelitian telah mengidentifikasi hubungan antara whiplash dan cedera kepala dan risiko lebih tinggi terkena Alzheimer.
    • Aluminium (Inggris / Irlandia / Australia: Aluminium)Penyerapan alumunium oleh manusia dapat meningkatkan risiko. Aluminium ada di beberapa makanan dan tumbuhan. Hal ini ditemukan di beberapa panci, obat-obatan dan kemasan.
    • Jenis kelaminPersentase yang lebih tinggi pada wanita mengalami Alzheimer dibandingkan laki-laki. Sebagian wanita hidup lebih lama daripada pria, dan risiko Alzheimer tumbuh seiring usia.
    • Kerusakan kognitif ringanPersentase yang lebih tinggi dari orang dengan gangguan kognitif ringan mengembangkan Alzheimer, dibandingkan dengan orang lain.
    • Atrial firbrillationSebuah studi terhadap lebih dari 37.000 pasien menunjukkan hubungan yang kuat antara fibrilasi atrium dan perkembangan penyakit Alzheimer .
    • Risiko penyakit jantungOrang-orang dengan faktor-faktor risiko penyakit jantung – tekanan darah tinggi(hipertensi), tinggi kolesterol , dan diabetes kurang terkontrol – juga memiliki risiko lebih tinggi terkena Alzheimer. Jika Anda tidak dapat menghilangkan diabetes Anda, kontrol diabetes yang baik akan membantu dalam meminimalkan risiko perkembangan Alzheimer (dan penyakit jantung).
    • Tingkat AkademikAda beberapa data yang menunjukkan risiko lebih tinggi terkena Alzheimer antara orang dengan kualifikasi pendidikan lebih rendah, dibandingkan dengan orang yang sangat berkualitas.
    • Olahan makanan dan pupuk (nitrat)Sebuah penelitian yang dilakukan oleh peneliti di Rhode Island Hospital menemukan hubungan yang signifikan antara peningkatan kadar nitrat di lingkungan kita dan makanan, dengan kematian meningkat dari penyakit, termasuk Alzheimer , diabetes dan Parkinson. Studi ini melihat peningkatan progresif dalam paparan nitrat, nitrit dan nitrosamin melalui makanan olahan dan diawetkan serta pupuk.
  • Beberapa penyakit dan kondisi lainnyaPenyakit dan kondisi berikut telah dikaitkan dengan risiko lebih tinggi terkena Alzheimer.
    • Beberapa kondisi kronis inflamasi
    • Sebuah riwayat episode depresi klinis
    • Stroke dan / atau ministrokes
    • Kegemukan

Pada Oktober 2012, peneliti dari Drexel University College of Medicine di Philadelphia dilaporkan di PLoS ONE bahwa mereka menemukan mekanisme anti-kanker alami dalam tubuh manusia yang dapat mendorong perkembangan penyakit Alzheimer .

Bagaimana Alzheimer didiagnosa?

Seorang dokter dapat mendiagnosa kebanyakan kasus Alzheimer. Namun, tidak ada yang bisa 100% yakin sampai setelah kematiannya, ketika pemeriksaan mikroskopis dari otak mendeteksi adanya plak dan kusut.

Tidak ada pengujian dasar, seperti tes darah, tes urine, biopsi, atau scan gambar untuk mendiagnosa penyakit Alzheimer. Scan otak dapat membantu mengidentifikasi perubahan di otak.

Mengesampingkan kondisi lain

Dokter biasanya akan melakukan beberapa tes untuk menyingkirkan kondisi lain yang biasanya memiliki gejala yang juga hadir dalam Alzheimer.

Di bawah ini adalah beberapa contoh penyakit dan kondisi yang perlu dikesampingkan:

  • Kegelisahan
  • Brain Tumor
  • Depresi
  • Infeksi
  • Masalah tiroid
  • Kekurangan vitamin

Tes yang dapat dilakukan:

    • Tes darah – untuk melihat apakah pasien memiliki gangguan tiroid atau kekurangan vitamin.
    • Tes neuropsikologi – ini melibatkan penilaian yang luas dari kognitif (berpikir) dan kemampuan memori. Hal ini dapat memakan waktu beberapa jam. Jenis tes yang sangat berguna dalam mendeteksi Alzheimer serta demensia lainnya sejak dini.
    • MRI (magnetic resonance imaging) scan – Sebuah medan magnet yang kuat dibuat dengan melewatkan arus listrik melalui loop kawat. Sementara itu, kumparan magnet lain dalam mengirim dan menerima gelombang radio. Hal ini memicu proton dalam tubuh untuk menyesuaikan diri. Setelah selaras, gelombang radio yang diserap oleh proton, yang merangsang berputar. Energi dilepaskan setelah “menarik” molekul, yang pada gilirannya memancarkan sinyal energi yang dijemput oleh kumparan. Informasi ini kemudian dikirim ke komputer yang memproses semua sinyal dan menghasilkan menjadi gambar. Produk akhir adalah 3-D citra representasi dari daerah yang diperiksa, yang dalam hal ini adalah otak.
    • PET (positron emission tomography) scan – menggunakan radiasi, atau pencitraan kedokteran nuklir, untuk menghasilkan 3-dimensi, gambar warna proses fungsional dalam tubuh manusia. Hal ini sangat berguna dalam membantu dokter mendiagnosis Alzheimer.
    • CT (computerized tomography) scan – perangkat ini menggunakan pengolahan geometri digital untuk menghasilkan 3-dimensi (3-D) citra bagian dalam obyek. Gambar 3-D dibuat setelah banyak 2-dimensi X-ray diambil sekitar sumbu tunggal rotasi – dengan kata lain, banyak gambar dari daerah yang sama yang diambil dari berbagai sudut dan kemudian ditempatkan bersama-sama untuk menghasilkan 3-D gambar.
  • Apa perbedaan antara PET, CT scan atau MRI? A CT atau MRI scan dapat menilai ukuran dan bentuk organ tubuh dan jaringan. Namun, mereka tidak dapat menilai fungsi.Sebuah PET scan terlihat pada fungsi. Dengan kata lain, MRI atau CT scan memberitahu Anda seperti apa, sedangkan PET scan dapat memberitahu Anda bagaimana itu bekerja.

Apa pengobatan untuk penyakit Alzheimer?

Alzheimer adalah penyakit terminal. Ini berarti tidak dapat disembuhkan dan akan berakhir dengan kematian.

Namun, ada berbagai obat-obatan yang dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit, dan lain-lain yang dapat meningkatkan tanda-tanda dan gejala, seperti sulit tidur, mengembara, depresi, kecemasan dan agitasi.

Dokter mungkin meresepkan obat berikut untuk membantu memperlambat penyakit:

Neurotransmiter – neurotransmitter adalah zat kimia yang mentransmisikan informasi neurologis dari satu sel ke sel lainnya. Tanpa neurotransmiter sistem saraf kita, yang meliputi otak, tidak akan berhasil. Kami akan lumpuh, buta, tanpa pikiran, tidak ada gerakan – kita akan mati.

    • Cholinesterase inhibitorIni meningkatkan tingkat neurotransmiter di otak. Obat mengandung zat kimia yang menghambat enzim kolinesterase dari mogok neurotransmitter asetilkolin – mengakibatkan peningkatan baik di tingkat neurotransmitter dan durasi tindakan.Cholinesterase inhibitor yang diresepkan untuk mengobati masalah yang berkaitan dengan memori, bahasa,  berpikir, dan proses pemikiran lain.Uji klinis menunjukkan bahwa sekitar setengah dari semua pasien tidak mendapatkan manfaat dari obat jenis ini. Para ahli percaya bahwa cholinesterase inhibitor dapat menunda atau memperlambat gejala memburuk sekitar enam sampai dua belas bulan.Namun, beberapa pasien mengalami waktu yang lebih lama.

      Contoh cholinesterase inhibitor meliputi:

      • Donepezil ( Aricept ) – disetujui di Amerika Serikat untuk mengobati semua tahap.
      • galantamine (Razadyne) – disetujui di Amerika Serikat untuk mengobati ringan sampai tahap moderat.
      • rivastigmine ( Exelon ) – disetujui di Amerika Serikat untuk mengobati ringan sampai tahap moderat.

      Cholinesterase inhibitor umumnya ditoleransi dengan baik (efek samping yang minimal).

      Efek samping mungkin termasuk:

      • Diare
      • Mual
      • Muntah
      • Kehilangan nafsu makan
    • MemantineObat ini melindungi sel-sel otak dari kerusakan yang disebabkan oleh glutamat. Hal ini digunakan untuk mengobati Alzheimer. Beberapa dokter meresepkan memantine bersama dengan inhibitor cholinesterase. Contoh termasuk Axura, Akatinol, Namenda , Ebixa dan Abixa, dan Memox.Memantine diresepkan untuk meningkatkan memori, bahasa, alasannya, perhatian, dan kemampuan untuk melaksanakan tugas-tugas sederhana.Sebuah uji klinis menunjukkan bahwa pasien yang memakai memantine menunjukkan peningkatan signifikan secara statistik dalam fungsi mental dan kemampuan mereka untuk melaksanakan kegiatan sehari-hari.

      Memantine umumnya ditoleransi dengan baik (efek samping yang minimal)

      Efek samping meliputi:

      • Pusing
      • Kantuk
      • Sakit kepala
      • Insomnia
      • Sembelit
      • Agitasi dan perilaku delusional pada beberapa pasien.
    • Inhibitor ACE – peneliti dari Sekolah Wake Forest of Medicine menemukan bahwa ACE inhibitor yang mempengaruhi otak dengan melintasi penghalang darah-otak, dapat mengurangi peradangan yang dapat berkontribusi terhadap perkembangan penyakit Alzheimer .
    • Sel induk – para ilmuwan di UC Irvine menunjukkan bahwa sel-sel induk saraf dapat menyelamatkan memori pada tikus dengan penyakit lanjut Alzheimer , meningkatkan harapan pengobatan yang potensial untuk manusia.
  • Insulin – Insulin bisa melindungi kerusakan sel-sel otak kunci untuk memori, menurut para peneliti dari Northwestern University di Amerika Serikat dan University of Rio de Janeiro di Brazil. Mereka mengklaim bahwa mengobati penyakit Alzheimer dengan insulin, atau dengan obat-obatan untuk meningkatkan efeknya, dapat membantu.

Apa komplikasi dari penyakit Alzheimer?

Orang dengan penyakit Alzheimer semakin kehilangan kemampuan untuk merawat diri mereka sendiri. Hal ini membuat mereka lebih rentan terhadap kecelakaan dan masalah kesehatan:

    • Pneumonia – ini menjadi risiko yang signifikan ketika pasien mulai kehilangan kemampuan mereka untuk menelan benar. Makanan dan minuman sering turun dengan cara yang salah – menuruni saluran udara ke paru-paru, bukan ke dalam sistem pencernaan. Jika makanan atau minuman masuk ke paru-paru ada risiko pneumonia.
    • Infeksi saluran kemih – ketika pasien menjadi mengompol mungkin perlu untuk menempatkan kateter kemih. Hal ini meningkatkan risiko infeksi saluran kemih . Infeksi saluran kemih dapat menjadi sangat serius dan mengancam nyawa.
  • Cedera – disorientasi dan mengembara adalah gejala umum dari Alzheimer. Pasien lebih mungkin untuk jatuh dan patah tulang atau cedera kepala. Risikonya lebih besar jika mereka tidur dan bangun di malam hari serta berkeliaran sementara yang lain sedang tidur.

Para pengasuh (Inggris / Irlandia / Australia: perawat)

Jika pengasuh adalah kerabat dekat mereka akan menyaksikan orang yang mereka cintai perlahan-lahan kehilangan kepribadian dan kemampuan mereka.

Seorang pengasuh tunggal harus menjalani perubahan radikal dari gaya hidup untuk menjaga orang dengan penyakit Alzheimer.

Merawat orang dengan Alzheimer di rumah adalah tugas yang menantang. Hal ini sering luar biasa, melelahkan, dan frustasi.

Adalah penting bahwa pengasuh menerima dukungan, tidak hanya bagi pasien, tetapi juga bagi dirinya sendiri.

Awal | ← Sebelum | 1 | 2 | Akhir