Penelitian Baru, Vaksin HPV Memangkas Tingkat Kanker Serviks Hingga 87% di Kalangan Wanita di Inggris

Diposting pada

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan serangkaian studi dan penelitian ditemukan bahwa ada Penelitian Baru, Vaksin HPV Memangkas Tingkat Kanker Serviks Hingga 87% di Kalangan Wanita di Inggris.

human papillomavirus (HPV) vaksin berkurang kasus kanker serviks sebesar 87% di antara perempuan di Inggris yang menerima vaksin ketika mereka berusia 12 atau 13 tahun, menurut sebuah studi baru.

Temuan baru ini didasarkan pada data tindak lanjut dari program vaksinasi yang dimulai di Inggris pada tahun 2008.

Jenis virus papiloma manusia yang ditularkan melalui kontak seksual sangat umum di seluruh dunia, dan kebanyakan orang terinfeksi di beberapa titik di tubuh mereka. hidup, biasanya segera setelah menjadi aktif secara seksual, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Banyak infeksi HPV sembuh dengan sendirinya tanpa menimbulkan masalah, tetapi beberapa infeksi dapat menyebabkan kanker serviks.

Faktanya, hampir semua kasus kanker serviks di seluruh dunia disebabkan oleh infeksi HPV, menurut WHO.

Sekarang, lebih dari 100 negara, termasuk Inggris dan AS, menawarkan vaksinasi HPV kepada gadis-gadis muda, dan beberapa negara juga menawarkannya kepada anak laki-laki untuk mencegah kutil kelamin dan kanker.

Sebagai bagian dari program Inggris, anak perempuan berusia antara 12 dan 13 tahun diberi vaksin HPV yang disebut Cervavix, yang melindungi dari dua jenis HPV paling umum yang menyebabkan 70 hingga 80% dari semua kanker serviks, menurut sebuah pernyataan.

Vaksin ini juga ditawarkan kepada wanita hingga usia 18 tahun sebagai vaksinasi “pengejaran”.

Dalam studi baru, para peneliti menganalisis data yang dikumpulkan antara 2006 dan 2019 dari daftar kanker.

Mereka membandingkan tingkat kanker serviks antara wanita yang divaksinasi dengan Cervavix ketika mereka lebih muda dan mereka yang tidak; peneliti selanjutnya membagi mereka yang divaksinasi ke dalam kelompok berdasarkan usia vaksinasi mereka.

Antara tahun 2006 dan 2019, ada 28.000 diagnosis kanker serviks di Inggris dan 300.000 kasus karsinoma serviks non-invasif (CINN3), sel abnormal pada serviks yang dapat berubah menjadi kanker jika tidak ditangani.

Itu sekitar 450 kasus kanker serviks dan 17.200 kasus pra-kanker serviks lebih sedikit dari yang diperkirakan pada populasi umum, menurut pernyataan itu.

Para peneliti menemukan bahwa vaksin paling efektif bila diberikan kepada kelompok yang lebih muda; wanita yang divaksinasi dengan Cervavix antara usia 12 dan 13 memiliki 87% lebih sedikit kasus kanker serviks dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi.

Wanita yang divaksinasi antara usia 14 dan 16 dan mereka yang berusia antara 16 dan 18, masing-masing mengalami penurunan 62% dan 34% dibandingkan dengan populasi yang tidak divaksinasi.

(Vaksin ini kurang efektif untuk anak perempuan yang divaksinasi pada usia yang lebih tua karena lebih banyak dari mereka yang aktif secara seksual dan oleh karena itu terpapar virus sebelum divaksinasi. Vaksin bekerja paling baik sebelum orang terpapar virus.)

“Meskipun penelitian sebelumnya telah menunjukkan kegunaan vaksinasi HPV dalam mencegah infeksi HPV di Inggris, bukti langsung tentang pencegahan kanker serviks terbatas,”

Begitu yang disampaikan oleh penulis senior Peter Sasieni, seorang profesor di King’s College London dalam pernyataannya.

Pemodelan awal telah meramalkan bahwa vaksinasi HPV akan mengurangi tingkat kanker serviks secara substansial pada wanita muda, katanya.

“Dampak yang diamati bahkan lebih besar dari model yang diprediksi,” tambahnya.

Ada beberapa keterbatasan dalam penelitian ini, termasuk populasi yang divaksinasi masih muda dan masih terlalu dini untuk memahami dampak penuh dari program vaksinasi HPV, menurut pernyataan tersebut.

Sejak 2012, Inggris telah menggunakan vaksin HPV lain yang disebut Gardasil yang melindungi terhadap empat jenis HPV yang berbeda dan tidak dievaluasi dalam makalah ini.

AS mengelola Gardasil-9, yang melindungi terhadap sembilan jenis HPV yang berbeda.

Ketiga vaksin melindungi terhadap dua jenis HPV paling umum yang menyebabkan kanker.

The Centers for Disease Control dan Pencegahan (CDC) merekomendasikan bahwa dua dosis vaksin HPV diberikan 6 sampai 12 bulan terpisah untuk anakanak antara usia 11 dan 12, tetapi dapat diberikan sejak usia 9.

Mereka yang 15 tahun usia atau lebih tua membutuhkan tiga dosis selama 6 bulan.

Demikianlah informasinya tentang apa, bagaimana cara, kapan dan kenapa obat dan sehat itu penting, pada siapa bertanya, berapa harga dan lama proses, dimana yang jual murah dan kita beli gampang, semoga bermanfaat.