Jantung yang Sehat dapat Dideteksi Melalui Gusi

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Jantung yang Sehat dapat Dideteksi Melalui Gusi

Kesehatan jantung adalah salah satu faktor penting dalam menjalani hari-hari yang indah. Karena hidup kita akan menderita jika jantung kita tidak sehat.

Banyak sekali angka kematian yang diakibatkan oleh penyakit jantung ini. Kalau sudah sakit, juga banyak biaya yang harus kita keluarkan, untuk merawatnya.

Bijaksana untuk Mendiagnosis Lebih Awal

Dalam mendiagnosis sebuah penyakit kronis pada tahap awal adalah tindakan bijaksana, meskipun memperlakukannya pada tahap ini adalah mudah.

Hal ini berlaku terutama untuk periodontal (gusi dan tulang rahang), yaitu penyakit yang diderita oleh mayoritas dari populasi orang dewasa.

Sebuah poster kesehatan populer di klinik gigi tepat berbunyi: “Tanpa kesehatan periodontal yang baik, Anda tidak bisa memiliki kesehatan umum yang baik”.

Dalam 20 tahun terakhir, sekitar 190 kesehatan utama dan jurnal medis telah menerbitkan bukti yang mengaitkan penyakit gusi dengan penyakit kardiovaskular.

Tanda-tanda Peradangan kronis

Penelitian medis menunjukkan penyakit gusi sebagai sumber yang sangat umum dari peradangan kronis, yang dapat menyebabkan aterosklerosis dan arteri plak pecah.

Pengembangan dan perkembangan penyakit jantung sangat tergantung pada peradangan tingkat rendah kronis menyebabkan lesi arteri (kerusakan) dan plak tidak stabil.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, kebanyakan serangan jantung sebenarnya terjadi dengan penyumbatan arteri kurang dari 50%.

Plak lembut dan tidak stabil jauh lebih mungkin akan pecah daripada yang stabil yang terbentuk dekade lalu.

Arteri yang tersumbat dengan plak stabil mungkin telah tumbuh beberapa pembuluh darah kolateral kecil untuk memudahkan aliran darah untuk kerugian yang terkena otot-otot jantung.

Selain itu, pertumbuhan plak yang paling ekstra-luminal yang berarti bahwa plak cenderung tumbuh dengan cara yang luar dari bagian (lumen) dari arteri.

Untuk orang dewasa yang menderita gangguan inflamasi atau autoimun lain seperti arthritis, lupus, psoriasis, eksim, diabetes, atau bahkan obesitas, penyakit gusi mereka menambah beban inflamasi yang ada.

Perkembangan penyakit periodontal tampaknya agak mirip dengan aterosklerosis: menjalarnya ke daerah yang terkena menyebabkan respon imun yang menyebabkan inflamasi (pembengkakan gusi dan / atau perdarahan) harus diikuti dengan kerusakan jaringan.

Bakteri yang terlibat

Oral Microbiol Immunol (2009) menemukan bahwa bakteri S. mutans dan karet Aa yang terlibat dalam penyakit kardiovaskular.

Sekitar 78% dari orang-orang dengan plak gigi mungkin memiliki bakteri S. mutans dalam arteri jantung mereka sementara garis-garis lemak yang ditemukan dalam stadium awal penyakit jantung dapat dipromosikan oleh bakteri P. gingivalis.

Selain menyebabkan peradangan sistemik (seluruh tubuh), bakteri gusi telah terlibat karena menyebabkan hipertensi (tekanan darah tinggi),

mengangkat fibrinogen (ketebalan darah), mengungkapkan aterosklerosis gen penyakit pembuluh darah, meningkatkan migrasi monosit (sel darah putih) ke dinding arteri untuk

membentuk plak, dan menyebabkan transformasi sel busa untuk membentuk plak arteri, dan bahkan mendorong pecahnya plak tersebut.

Kebanyakan bakteri gusi adalah sulfur yang memproduksi yang menjelaskan bau mulut di antara mereka dengan gigi membusuk.

Kaitan dengan faktor genetik

Tingkat sel kekebalan menanggapi infeksi bakteri sebagian bergantung pada gen seseorang. Akibatnya, penyakit gusi dapat terdapat dalam keluarga.

Risiko penyakit jantung yang disebabkan oleh gen yang rusak (IL-1) telah diperkirakan setinggi risiko merokok.

Mengetahui penanda genetik untuk IL-1A dan 1B IL-mungkin menjadi populer untuk manajemen kesehatan gigi.

Koneksi diet dan gaya hidup

Asupan reguler pati halus atau gula makanan / minuman dapat menyebabkan penyakit gusi dan kerusakan gigi.

Namun, penggunaan hidrogen peroksida (Oxydrops) yang diencerkan, dapat membantu melindungi terhadap penyakit gusi dan kerusakan gigi.

Menjadi cair, dan lalu tergelincir ke dalam ruang antara gusi dan gigi untuk menghilangkan bakteri anaerob di mana pasta gigi saja tidak bisa membersihkan.

Menyikat gusi juga dapat menyebabkan hal itu surut, memperlihatkan gigi dan tulang untuk bakteri lebih banyak.

Kehadiran patogen di gusi dapat menyebabkan hilangnya tulang dari waktu ke waktu.

Dengan meminum teh hijau atau teh kuning dapat membantu melindungi terhadap kerusakan gigi sedangkan minuman ringan yang sangat-asam atau jus buah kemasan tidak bisa.

Minyak goreng kaya akan Omega-6 lemak seperti yang dari jagung atau bunga matahari dapat menghasilkan bahan kimia pro-inflamasi setelah konsumsi.

Begitu juga makanan seperti daging organ, bertani salmon, atau ayam bertani. terapi nutrisi

Propolis lebah adalah antibiotik alami dan cocok untuk berkumur sebelum mengkonsumsi.

Penggunaan minyak kelapa murni dalam satu memasak juga dapat membantu mengurangi bakteri, jamur, dan / atau viral load.

Mineral terkuat yang baik untuk gigi adalah mangan, yang dapat ditemukan dalam teh hijau atau teh kuning.

Awal | 1 | 2 | Lanjutannya → | Akhir