Ilmuwan Menyimpulkan bahwa Variasi Genetik Dapat Menyebabkan Eksim, Memungkinkan Pemolesan Tes Genetik Melalui Terapi

Diposting pada

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan serangkaian Penelitian ditemukan bahwa Ilmuwan Menyimpulkan bahwa Variasi Genetik Dapat Menyebabkan Eksim, Memungkinkan Pemolesan Tes Genetik Melalui Terapi.

Dermatitis atopik, umumnya dikenal sebagai eksim, adalah kondisi kulit yang meradang yang disebabkan oleh kerusakan pelindung kulit.

Hal ini memungkinkan peningkatan kehilangan air dari kulit. Orang dengan eksim cenderung memiliki kulit yang tebal, kering, dan sangat gatal serta mudah mengalami infeksi dan alergi kulit.

Ilmuwan yang didukung oleh National Institutes of Health (NIH) baru-baru ini menunjukkan bagaimana dua variasi yang relatif umum dalam gen yang disebut KIF3A bertanggung jawab atas kondisi ini.

Dalam studi baru, para ilmuwan menemukan bahwa kulit dan sel lapisan hidung dari orang dengan varian KIF3A nukleotida polimorfisme tunggal (SNP) memiliki lebih banyak bagian gen yang berubah dan mengandung lebih sedikit cetak biru untuk protein KIF3A, dibandingkan dengan sel yang kekurangan KIF3A. SNP.

Orang dengan situs pengatur yang dibuat SNP juga memiliki tingkat kehilangan air yang lebih tinggi dari kulit.

Para ilmuwan mempelajari tikus yang kekurangan KIF3A versi tikus dalam sel kulit untuk menentukan apakah tingkat KIF3A yang lebih rendah menyebabkan dermatitis atopik.

Mereka menemukan bahwa tikus-tikus ini mengalami peningkatan kehilangan air dari kulit karena penghalang kulit yang tidak berfungsi dan juga cenderung mengembangkan ciri-ciri dermatitis atopik.

Para ilmuwan percaya bahwa kehadiran salah satu atau kedua SNP dalam KIF3A manusia memang menyebabkan produksi protein KIF3A yang lebih rendah dan mendorong disfungsi penghalang yang biasanya menjaga kulit tetap terhidrasi dengan baik.

Ini meningkatkan kemungkinan seseorang akan mengembangkan dermatitis atopik.

Penemuan ini dapat memandu terapi yang diarahkan secara khusus pada kehilangan air dari kulit, seperti rejimen hidrasi topikal intensif, untuk mencegah dermatitis atopik pada anakanak dengan SNPs dan penyakit alergi tambahan di kemudian hari, atau “atopic march.”

Demikianlah yang dapat disampaikan, semoga bermanfaat.