Cita-cita yang Mulia, Membuat Otak Lebih Sehat

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Cita-cita yang Mulia, Membuat Otak Lebih Sehat

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa orang yang memiliki tujuan hidup (cita-cita) yang baik, maka akan membuat orang tersebut mempunyai otak yang lebih sehat.

Orang-orang dengan rasa tinggi tujuan dalam hidup memiliki risiko lebih rendah terkena stroke, demikian disampaikan oleh para peneliti baru-baru ini.

“Kami dan peneliti yang lain telah menunjukkan bahwa tujuan hidup adalah pelindung terhadap beberapa hasil yang merugikan kesehatan di usia yang lebih tua”

Demikian disampaikan oleh kepala peneliti yang bernama Lei Yu, yaitu seorang asisten profesor ilmu saraf di Rush Alzheimer Disease Center of Rush University Medical Center di Chicago.

Yang penting, tujuan hidup dapat ditingkatkan melalui perubahan perilaku atau partisipasi dalam kegiatan seperti kesukarelaan, antara lain, Yu mengatakan kepada Reuter Health.

Stroke dapat terjadi ketika aliran darah ke otak tersumbat. Jaringan otak yang rusak dapat berkontribusi untuk sejumlah kondisi termasuk demensia, masalah gerakan, kecacatan dan kematian sebagai individu yang tumbuh dewasa.

Proses dan Metode Penelitian

Untuk studi mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Stroke, Yu dan timnya menganalisis hasil otopsi dari 453 orang dewasa yang lebih tua yang telah terdaftar dalam memori Rush dan Aging Project.

Semua peserta menjalani evaluasi fisik dan psikologis tahunan, termasuk penilaian standar tujuan hidup, dan diikuti sampai mereka meninggal, pada usia rata-rata 90 tahun.

Tak satu pun dari peserta memiliki demensia ketika mereka memasuki studi, tapi sebanyak 114 orang menderita stroke.

Pada otopsi, 154 individu memiliki infark makroskopik (daerah kerusakan stroke yang terlihat dengan mata telanjang) dan 128 memiliki “microinfarcts” (daerah kerusakan terlihat dengan mikroskop).

Tujuan hidup itu dinilai pada skala lima poin dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan tujuan yang lebih besar. Rata-rata adalah 3,5.

Dengan setiap kenaikan satu poin dalam skor mengukur tujuan, kemungkinan memiliki satu atau lebih infark makroskopik menurun sekitar 50 persen. Tidak ada hubungan antara tujuan dan microinfarcts.

“Penelitian ini dilakukan dengan sangat baik, teliti, dan sangat menarik” kata Dr Jose Biller, ketua neurologi di Loyola University Chicago Stritch School of Medicine.

“Ini memiliki banyak kekuatan dan menguatkan dengan pengamatan lain yang memiliki arah dan tujuan hidup mungkin bermanfaat”

Demikian kata Biller, yang tidak terlibat dalam penelitian baru, kepada Reuters Health dalam sebuah wawancara.

Biller mencatat bahwa neurobiologi yang mendasari temuan ini kurang dipahami dan mungkin lebih kompleks dari yang kita bisa mengerti.

“Kami selalu berbicara tentang penyakit dan kelemahan dan kami tidak menekankan kesehatan” kata Biller.

“Sebagai negara kita menghabiskan lebih banyak pada kesehatan daripada orang lain tetapi kita tidak memperhatikan pencegahan.

Banyak masalah dapat diselesaikan dengan langkah-langkah yang sangat dasar, dan sebagai studi ini menunjukkan, yang mencakup merawat semangat”

Dia memperingatkan bahwa orang-orang dalam studi baru cenderung berpendidikan tinggi, yang berarti hasilnya mungkin tidak berlaku untuk semua orang.

“Tapi tetap, jika kita meletakkan segala sesuatu bersama-sama, pendapat saya adalah bahwa memiliki tujuan dalam hidup sangat sehat, dan ini adalah pesan yang saya ingin menyampaikan” kata Biller.

Yu mengatakan penting bagi orang untuk menjadi bijaksana tentang apa yang memotivasi mereka.

Mereka harus terlibat dalam perilaku menguntungkan, katanya.

“Kesehatan sadar orang dewasa didorong untuk bekerja secara aktif untuk meningkatkan rasa makna hidup dan tujuan langsung” kata Yu.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat