Berita Perbandingan, Kamboja akan mencampur vaksin sebagai suntikan pendorong dalam perang COVID-19

Diposting pada

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan serangkaian studi dan penelitian ditemukan bahwa ada Berita Perbandingan, Kamboja akan mencampur vaksin sebagai suntikan pendorong dalam perang COVID-19.

Kamboja akan mulai menawarkan dosis vaksinasi ketiga kepada hampir satu juta pekerja garis depan di negara itu sebagai tindakan melawan COVID-19.

Perdana Menteri Hun Sen mengatakan Kamboja akan beralih antara vaksin AstraZeneca (AZ) dan vaksin COVID-19 China yang awalnya divaksinasi dengan Sinopharm/Sinovac akan diberikan dosis booster AZ ketiga, dan sebaliknya.

Hun Sen mengatakan negaranya akan membeli lebih banyak vaksin AZ melalui Fasilitas Covax untuk suntikan booster.

Dia menambahkan bahwa vaksin Johnson & Johnson yang didanai AS baru-baru ini akan digunakan untuk memvaksinasi masyarakat adat di timur laut Kamboja.

Kamboja berhasil menahan sebagian besar virus untuk sebagian besar tahun lalu, tetapi wabah yang pertama kali terdeteksi pada Februari 2021 telah meningkatkan total kasus menjadi 78.474, dengan 1.442 kematian.

Kerajaan baru-baru ini meluncurkan penguncian di delapan provinsi yang berbatasan dengan Thailand minggu ini dalam upaya untuk mencegah penyebaran varian Delta yang lebih menular dari virus corona.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan minggu ini bahwa varian Delta telah terdeteksi di antara para migran yang kembali dari Thailand melalui perbatasan darat dan sekarang ada di masyarakat setempat.

“Kami berpacu dengan varian baru. Kita harus bertindak hari ini, dan kita harus bertindak cepat agar tidak menyesal besok,” kata Li Ailan, Perwakilan WHO untuk Kamboja, dalam sebuah pernyataan, Sabtu.

Kamboja juga telah memulai kampanye vaksinasi untuk mereka yang berusia 12-17 tahun pada hari Minggu.

Kampanye ini akan mencakup ibu kota Phnom Penh dan tiga provinsi yang paling parah terkena dampak, antara lain Kandal, Koh Kong dan Preah Sihanouk.

Kerajaan juga mempertimbangkan untuk menginokulasi anakanak berusia sepuluh dan sebelas tahun – sebuah langkah kunci untuk kekebalan kelompok di masyarakat, kata Hun Sen.

Demikianlah yang dapat disampaikan, semoga bermanfaat.