Wanita Tinggi dan Langsing Lebih Rentan Terhadap Penyakit Bakteri

Tim Kesehatan Organisasi Asgar’

Wanita Tinggi dan Langsing Lebih Rentan Terhadap Penyakit Bakteri

Memiliki tubuh yang tinggi dan ramping, memang menjadi idaman bagi banyak kaum wanita. Yang melihat pun juga banyak yang terpesona.

Oleh karenanya banyak wanita yang berjuang keras untuk menurunkan badan, supaya terlihat ramping dan sexy.

Berdasarkan hasil dari penelitian ditemukan bahwa perempuan yang memiliki tubuh tinggi dan langsing lebih rentan terhadap Non Tuberculous Mikobakteri (NTM), yaitu sepupu dari organisme yang menyebabkan tuberkulosis.

Wanita dengan infeksi NTM juga menunjukkan respon kekebalan tubuh yang lemah terkait dengan sel-sel lemak mereka, demikianlah hasil lain dari penelitian tersebut.

“Nontuberculous mikobakteri tersebar luas di lingkungan, namun hanya beberapa orang yang terkena infeksi. Temuan ini membantu kami mengidentifikasi siapa yang berisiko lebih besar untuk penyakit ini”

“dan dapat menunjukkan terapi yang lebih efektif dalam penelitian, “kata Edward Chan, MD, penulis senior dan profesor kedokteran di National Jebish Health.

Ada puluhan spesies NTM yang ada. Meskipun organisme dapat menginfeksi kulit dan bagian tubuh lainnya, mereka paling sering menginfeksi paru-paru.

Infeksi paru-paru sangat sulit untuk diobati, sering membutuhkan operasi dan terapi bertahun-tahun dengan antibiotik intravena yang kuat.

Infeksi NTM bisa berakibat fatal dan menyebabkan kematian. Bukti-bukti menunjukkan bahwa infeksi telah berkembang dan meningkat dalam beberapa dekade terakhir.

Spesies NTM tersebar luas di air dan tanah, namun hanya sekitar lima sampai enam orang per 100.000 terkena infeksi NTM setiap tahun, insiden lebih tinggi terjadi pada orang yang berusia 50 tahun lebih.

Para peneliti infeksi NTM meneliti lebih gencar dibandingkan dengan pusat kesehatan lainnya di dunia, mencoba untuk mencari tahu mengapa hanya beberapa pasien terkena infeksi yang sulit ini.

Wanita lansia mewakili sebagian besar pasien NTM, tercatat 85 persen dari pasien terlihat selama penelitian, dan rata-rata berumur sekitar 64 tahun.

Para peneliti memilih untuk membandingkan pasien NTM dengan subjek kontrol di klinik osteoporosis karena individu-individu usia yang sama, ras, dan jenis kelamin sebagai pasien NTM.

Bila dibandingkan dengan wanita yang mengunjungi klinik osteoporosis, pasien NTM yang rata-rata hampir dua inci lebih tinggi.

Memiliki indeks massa tubuh hampir dua poin lebih rendah dan memiliki lemak yang sedikit pada tubuh mereka.

Para pasien NTM juga lebih sering memiliki dada cekung, kondisi yang dikenal sebagai pectus excavatum, dan scoliosis, atau kelengkungan tulang belakang.

“Wanita yang tinggi dan kurus pasti tampaknya lebih rentan terhadap infeksi NTM,” demikian disampaikan oleh Dr Chan.

Selain tipe tubuh, pasien NTM juga berbeda dalam respon kekebalan mereka. Sel lemak memproduksi hormon, leptin dan adiponektin, yang dikenal untuk mengatur baik berat dan fungsi kekebalan tubuh.

Produksi Leptin umumnya meningkat seiring dengan bertambah gemuknya seseorang.

Hal ini juga membantu merangsang sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi. Hormon Adiponektin, imunosupresif, umumnya menurun seiring orang bertambah gemuk.

“Sebagai pembanding lain sesuai tipe bentuk tubuh, pasien NTM juga tampaknya memiliki beberapa disregulasi respon kekebalan tubuh mereka”

“yang dapat meningkatkan kerentanan mereka terhadap infeksi NTM,” kata profesor dan co-penulis Michael Iseman, MD.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat