Tips Mudah Mengatasi Ketidaknyamanan pada Batuk Kering

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Tips Mudah Mengatasi Ketidaknyamanan pada Batuk Kering

Berdasarkan analisis dan pengalaman dari seorang Dokter Ahli Pernafasan ditemukan suatu cara yang mudah untuk mengatasi ketidaknyamanan pada batuk kering.

Sang dokter Ahli pernafasan tersebut pun memberikan solusi mudah, caranya sangat sederhana, yaitu minumlah air

Batuk kering adalah ketidaknyamanan atau gatal di tenggorokan yang memicu batuk.

Sebagian besar waktu, menghasilkan sedikit atau tidak ada dahak, kata Dr Jim Teo, dokter pernapasan di Mount Alvernia dan rumah sakit Gleneagles.

Jenis batuk biasanya disebabkan oleh peradangan pada tenggorokan dan membuat seseorang merasa seolah-olah ada benda asing di sana, mendorong batuk refleks untuk mencoba untuk mengusir itu.

Hal ini berbeda dengan batuk basah yang datang dengan dahak yang biasanya terbentuk di saluran udara.

Dalam hal ini, refleks batuk adalah pelindung karena upaya untuk membersihkan saluran udara, ia menambahkan.

Sebuah sumber umum dari batuk kering adalah dari saluran napas atas tetapi juga bisa berasal dari paru-paru.

Hal ini terjadi ketika pasien mengalami kesulitan mengusir dahak dan batuk menggambarkan sebagai kering tapi dengan sensasi “terjebak” di dada.

Dr Teo mengatakan penyebab paling umum dari batuk kering adalah infeksi saluran pernapasan atas dari virus atau bakteri.

Infeksi virus, seperti pilek atau influenza, juga akan menyebabkan gejala lain, seperti pilek, demam, nyeri tubuh dan kelemahan umum.

Infeksi bakteri, seperti faringitis atau tonsilitis, yang menyebabkan peradangan dari bagian belakang tenggorokan atau amandel, sering menyebabkan batuk kering akut dan demam.

Untuk penyakit saluran pernapasan atas akut, dokter akan menilai apakah itu virus atau bakteri di alam.

Jika flu biasa, tidak ada pengobatan definitif diberikan karena biasanya sembuh sendiri. Jika influenza diduga, obat antivirus biasanya diberikan dalam 24 sampai 48 jam.

Jika faringitis bakteri atau tonsilitis diduga, antibiotik oral diresepkan.

Dr Teo mengatakan jika batuk kering yang berkepanjangan, kemungkinan menjadi batuk pasca-virus,

yang biasanya mengikuti infeksi saluran pernapasan virus dan dapat bertahan hingga delapan minggu.

Dia mengatakan refleks batuk seseorang mungkin masih sensitif setelah infeksi mengendap.

Karena sifat kronis dari jenis batuk, Dr Teo menekankan bahwa penting untuk melihat dokter untuk menyingkirkan kondisi lain,

seperti asma atau kanker paru-paru, terutama di kalangan perokok kronis.

Jika tidak, kondisi jinak akan pergi dengan waktu. Dia mengatakan itu adalah kondisi sulit untuk mengobati dan beberapa obat yang

dapat digunakan untuk mencegah batuk dan kesulitan bernafas termasuk terhirup steroid dan obat oral disebut montelukast.

Dr Teo mengatakan resep obat untuk meredakan batuk berguna ketika menyedihkan kepada pasien dan mempengaruhi tidurnya.

Namun, dokter tidak menggunakan Polygonatum rimpang untuk tujuan ini. Sebaliknya, mereka biasanya meresepkan penekan batuk.

Jika batuk hadir dengan hidung berjalan atau hidung tersumbat, antihistamin akan berguna sebagai post-nasal drip dapat memicu batuk.

Dr Teo sering menyarankan pasien dengan batuk kering untuk minum banyak air dan mengambil madu untuk menenangkan tenggorokan.

Secara umum, batuk kering akut yang berhubungan dengan demam tinggi akan menjamin kunjungan ke dokter untuk menilai kebutuhan untuk antibiotik oral, katanya.

Untuk mengurangi kemungkinan menulari orang lain, pasien harus memakai masker dan menghindari tempat-tempat ramai.

Mereka dengan kondisi yang ada paru-paru, seperti asma, penyakit paru alergi rinitis atau kronis obstruktif, harus menghindari potensi pemicu lingkungan.

Pemicu tersebut adalah termasuk asap rokok, debu, kabut dan beberapa deterjen.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat