Tips Mengetahui Penyebab Migrain, Supaya Bisa Dihindari

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Tips Mengetahui Penyebab Migrain, Supaya Bisa Dihindari

Barangkali banyak di antara kita yang pernah menderita sakit kepala sebelah, atau yang sering disebut dengan migrain.

Ketika migrain ini menyerang, akan terasa sakit kepala yang menyiksa, dan membuat aktivitas sehari-hari menjadi terganggu.

Tapi tidak banyak yang bisa mengetahui penyebab atau alasan mungkinnya terjadi sakit kepala sebelah atau migrain.

1. Alergi

Salah satu penyebab migrain adalah karena alergi. Jika kita memiliki alergi hidung, maka mungkin lebih cenderung untuk juga terkena penyakit migrain.

Alasannya adalah bahwa saraf trigeminal, yang terlibat untuk menyebabkan migrain juga memasok mukosa hidung.

Alergi hidung terjadi ketika ada iritasi atau peradangan pada saraf oleh alergen yang menyebabkan gatal dan pilek.

2. Depresi dan Kecemasan

Ternyata ada hubungan yang kuat antara migrain dan penyakit psikologis seperti depresi dan kecemasan.

Seperti perumpamaan penyakit psikologi dan migrain seperti ayam dan telur, yang saling melahirkan dan menimbulkan akibat.

Demikianlah disampaikan oleh MaryAnn Mays, MD, yaitu seorang ahli saraf dan spesialis sakit kepala di the Neurological Center for Pain at the Cleveland Clinic di Ohio.

“Gejala ini adalah hubungan bi-directional. Orang dengan penyakit kejiwaan maka lebih mungkin menderita migrain, tetapi jika kita menderita migrain,

kualitas hidup kita lebih rendah dan ini menyebabkan depresi dan kita mungkin menjadi sangat khawatir migrain yang bisa menyebabkan gangguan kecemasan”

Suatu penelitian menunjukkan bahwa wanita paruh baya yang 40 persen lebih mungkin untuk mengalami depresi jika mereka mengalami sakit kepala migrain, dan risiko ini tidak hilang ketika mereka sedang tidak sakit kepala.

Dalam studi tersebut, wanita yang pernah mengalami sakit kepala migrain adalah 36 persen lebih mungkin mengalami depresi, dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang tidak pernah memiliki migrain.

Penemuan ini dipresentasikan pada Meeting 2012  American Academy of Neurology.

Salah satu hasil positif dari hubungan antara dua kondisi adalah bahwa beberapa perawatan yang sama digunakan untuk mengobati depresi dan kecemasan juga dapat mengobati migrain, yaitu antidepresan tertentu.

“Jika kita memperlakukan satu, yang lain mungkin lebih baik,” kata Dr Mays.

3. Penyakit Kardiovaskular

Ada sekitar sepertiga penderita migrain mengalami aura sebelum sakit kepala mereka, yaitu beberapa jenis gangguan visual seperti lampu berkedip atau kaburnya penglihatan sesaat.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa migrain dengan aura dapat menempatkan kita pada risiko lebih besar untuk terkena penyakit jantung, termasuk serangan jantung dan stroke.

Satu studi, juga dipresentasikan pada 2013 American Academy of Neurology Meeting, yang mempelajari

data dari lebih dari 27.000 orang wanita yang berpartisipasi dalam studi kesehatan wanita dan menemukan bahwa

itu adalah salah satu faktor risiko utama untuk penyakit jantung dan stroke di kalangan perempuan, kedua hanya untuk darah tinggi.

Para peneliti tidak yakin mengapa migrain dengan aura meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke, tetapi mereka memiliki beberapa teori.

“Selama migrain, ada pelepasan bahan kimia pro-inflamasi yang dapat merusak dinding pembuluh darah, lalu menyebabkan tertutupnya pembuluh tersebut, yang bisa menyebabkan stroke atau serangan jantung,” kata Mays.

Apakah mengendalikan migrain akan menurunkan risiko kardiovaskular, sampai saat ini belum diketahui secara pasti.

“Jika Anda memiliki migrain dengan aura, mengambil langkah-langkah untuk mengendalikan faktor-faktor risiko lain untuk stroke dan serangan jantung,” katanya.

Ini berarti dengan memastikan tekanan darah, kolesterol, dan kadar gula darah adalah hal yang penting.

Selain itu, kita juga harus mengontrol berat badan berlebih, dan berhenti merokok jika ada resiko yang dikhawatirkan terjadi.

4. Obesitas

Beberapa bukti menunjukkan bahwa orang-orang yang mengalami sakit kepala migrain juga lebih cenderung terjadi para orang yang memiliki kelebihan berat badan.

Jadi migrain dapat menjadi lebih sering dan lebih berat seiring dengan lebih banyaknya berat badan, suatu hubungan positif yang sudah dibuktikan.

Denominator umum di sini adalah kemungkinan peradangan, kata Mays. Baik migrain dan obesitas dianggap negara inflamasi, ia menjelaskan.

“Ada beberapa pekerjaan yang menunjukkan bahwa kehilangan berat badan dapat membantu untuk mengurangi rasa sakit migrain juga.”

5. Epilepsi

Baik migrain maupun gangguan kejang epilepsi adalah sama ditandai oleh rangsangan otak, kata Richard B. Lipton, MD, yaitu wakil ketua departemen Saul R. Korey neurologi.

Beliau juga merupakan seorang profesor psikiatri dan ilmu perilaku di Albert Einstein College of Medicine, dan direktur dari Montefiore Headache Center di New York City.

“Apapun yang Anda miliki dulu, apakah epilepsi atau migrain, Anda dua kali lebih mungkin untuk mendapatkan yang lain,” kata Dr Lipton.

“Ini tidak begitu banyak bahwa epilepsi menyebabkan migrain atau migrain yang menyebabkan epilepsi,

itu adalah bahwa mereka melakukan perjalanan bersama-sama dan kita tahu setidaknya bagian dari itu adalah genetik,” katanya.

“Keduanya terkait dalam studi epidemiologi, dan obat-obatan yang mencegah kejang juga berdampak pada sakit kepala migrain.”

Memang, peneliti dari Columbia University di New York City menganalisis 500 keluarga dengan dua atau lebih kerabat dekat dengan epilepsi.

Mereka menemukan bahwa orang yang memiliki tiga atau lebih kerabat dekat dengan gangguan kejang lebih

dari dua kali lebih mungkin untuk mengalami migrain dengan aura dibandingkan mereka yang keluarganya memiliki anggota lebih sedikit yang menderita gangguan kejang.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.