Tips Cara Mudah Mengurangi Resiko Stroke dengan Pola Makan Protein yang Tepat

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita Stroke, dan ingin mencegahnya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu stroke, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Bahaya Stroke

Stroke adalah salah satu penyakit yang sangat ditakuti, banyak orang yang cacat dan meninggal karena disebabkan penyakit ini.

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian terbaru ditemukan bahwa pola makan yang kaya protein dapat mengurangi risiko seseorang terkena stroke,

terutama jika itu adalah protein hewani berlemak seperti ikan, analisis baru menunjukkan.

Proses dan Metode Peneltian

Orang-orang dengan jumlah tertinggi dari protein hewani dalam diet mereka adalah 20 persen lebih rendah untuk menderita stroke,

dibandingkan dengan mereka yang makan sedikit atau tidak ada protein, kata penulis studi Xinfeng Liu, Nanjing University School of Medicine di Nanjing, Cina.

Untuk setiap tambahan 20 gram per hari dari protein yang mereka makan, risiko stroke menurun sebesar 26 persen, para peneliti menemukan.

“Jika asupan protein setiap orang berada pada tingkat ini, yang akan menerjemahkan ke lebih dari 1,4 juta kematian lebih sedikit dari stroke setiap tahun di seluruh dunia,

ditambah menurunnya tingkat kecacatan dari stroke” kata Liu dalam sebuah rilis berita dari American Academy of Neurology.

Para peneliti menyimpulkan bahwa protein hewani menawarkan lebih dari dua kali manfaat perlindungan terhadap stroke sebagai protein dari sumber nabati.

Ahli penyakit stroke memperingatkan terhadap mengambil temuan penelitian ini agar jangan diputuskan terlalu dini dan terlalu harfiah, namun.

Banyak sumber protein hewani juga datang dengan tingkat lemak jenuh tinggi yang dapat meningkatkan risiko stroke.

“Saya tidak berpikir penelitian ini berarti untuk umum anda harus mulai makan burger dan daging merah” kata Dr Ralph Sacco, ketua neurologi di University of Miami Miller School of Medicine.

Dia kemudian menambahkan bahwa “Fokus pada konsumsi protein dan / atau protein nabati bahkan sangat penting.”

Tapi Liu mencatat bahwa dua dari tujuh studi berlangsung di Jepang dan yang ketiga terjadi di Swedia, di mana orang cenderung makan lebih banyak ikan daripada daging merah.

Ikan sebelumnya telah dikaitkan dengan risiko stroke berkurang, sementara konsumsi daging merah telah terbukti meningkatkan kemungkinan menderita stroke.

Dokter tidak yakin persis mengapa protein mengurangi risiko stroke. Nutrisi muncul untuk membantu melindungi terhadap pengerasan arteri, tekanan darah tinggi dan diabetes, yang semuanya merupakan faktor risiko untuk stroke, kata Sacco.

Tinjauan baru melihat penelitian sebelumnya tentang hubungan antara protein dalam pola makan dan risiko stroke. Tujuh studi yang melibatkan lebih dari 250.000 peserta dimasukkan dalam analisis.

Hasilnya, yang dipublikasikan secara online pada tanggal 11 Juni 2014 dalam jurnal Neurology, menyumbang faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi risiko stroke, seperti merokok dan kolesterol tinggi, kata para penulis studi.

Para peneliti menemukan dalam analisis mereka bahwa protein hewani mengurangi risiko stroke sebesar 29 persen, sementara protein nabati menurunkan risiko sekitar 12 persen.

Namun, penelitian ini hanya menemukan hubungan antara asupan protein dan risiko stroke karena tidak dirancang untuk membuktikan hubungan sebab-akibat.

Kualitas protein mungkin menjelaskan perbedaan ini, kata Dr Linda Van Horn, seorang profesor kedokteran preventif di Northwestern University Feinberg School of Medicine dan dulu pernah menjabat Komite Nutrisi American Heart Association.

Protein hewani dianggap “lengkap” karena mengandung semua asam amino yang dibutuhkan oleh manusia, sementara sebagian besar sumber protein nabati tidak lengkap, katanya.

Vegetarian sering harus menyertakan berbagai sumber protein nabati dalam diet mereka untuk mendapatkan semua asam amino yang mereka butuhkan.

“Orang bisa mengatakan bahwa memiliki protein hewani hanya berarti Anda mendapatkan kualitas pola makan yang lebih baik karena semua asam amino yang hadir,” kata Van Horn.

Tapi protein nabati juga memiliki jumlah lemak jenuh yang lebih rendah. Dr Arturo Tamayo, asisten profesor neurologi di University of Manitoba di Winnipeg, Kanada, mengatakan bahwa

orang akan melakukan sendiri tidak mendukung jika mereka hanya memperhatikan asupan protein tanpa mempertimbangkan faktor risiko diet lainnya untuk stroke.

“Jika kita secara eksklusif bergantung pada protein, berarti kita membuat kesalahan,” kata Tamayo, yang menulis editorial yang menyertai analisis baru.

“Stroke adalah penyakit kompleks yang membutuhkan kontrol beberapa faktor risiko dan perubahan gaya hidup.”

Lemak jenuh, garam dan gula semua telah terbukti meningkatkan risiko seseorang terkena stroke, katanya.

Orang yang merokok atau minum juga berada pada peningkatan risiko stroke.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat