Tips Cara Cerdas Berhenti Merokok, untuk Hidup Lebih Baik

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Tips Cara Cerdas Berhenti Merokok, untuk Hidup Lebih Baik

Rokok sudah menjadi racun yang nyata. Karena dapat membahayakan diri sendiri serta membahayakan kesehatan orang-orang di sekitar kita.

Apalagi kita harus keluar uang yang banyak untuk membeli rokok, betapa sia-sia.

Banyak yang Sudah Sadar Untuk Berhenti Merokok

Kalau sebelumnya banyak orang yang dengan sombongnya tidak mau berhenti merokok, tapi perlahan sudah banyak yang sadar dan waras untuk bisa berhenti merokok secepatnya.

Namun lakukanlah cara berhenti merokok dengan cerdas dan bijaksana. Janganlah melakukan secara berhenti mendadak, karena dapat menjaga bahaya yang parah.

Hasil Penelitian

Lalu timbul pertanyaan, bagaimana cara berhenti merokok dengan baik? Caranya lakukanlah dengan bertahap,jika tidak Anda akan kambuh dalam waktu singkat.

Demikianlah disampaikan dari hasil serangkaian penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan di University of Copenhagen, yang dilakukan secara cermat dan teliti.

Bahaya Demensia

“Perokok reguler mengalami kondisi hampir seperti demensia seperti pada jam-jam awal setelah berhenti merokok, seperti yang disarankan oleh scan otak”

Itulah penjelasan dari Profesor Albert Gjedde, yaitu seorang peneliti neuroscience di Departemen Neuroscience dan Farmakologi, University of Copenhagen.

Publikasi Ilmiah

Dalam studi yang dipublikasikan dalam Journal of Cerebral Blood Flow and Metabolism, Dr. Gjedde mengutip sensasi tidak nyaman ini sebagai biang keladi yang membuat perokok akan kembali untuk lebih tertarik lagi untuk merokok.

“Perokok akan kembali lagi ke penyalahgunaan rokok, mungkin tidak untuk mendapatkan efek yang menyenangkan – kapal yang telah berlayar – tetapi hanya karena gejala penarikan yang tak tertahankan,” katanya.

Sementara nikotin inilah yang membuat rokok adiktif, kata Dr Gjedde, merokok sementara meningkatkan aktivitas otak, tetapi setelah kami berhenti, penyerapan oksigen otak kita dan aliran darah menurun bahkan lebih, sebanyak 17 persen.

Efek nikotin adalah sebanding dengan obat farmasi adiktif lainnya dan Dr. Gjedde menggunakan antidepresan sebagai contoh.

Seiring berjalannya waktu, kata Dr Gjedde, antidepresan berhenti efeknya pada pasien, meskipun sensasi ketidaknyamanan besar dapat ikut bermain ketika pengobatan dihentikan, seperti pengalaman yang dirasakan oleh para perokok.

Berhenti merokok secara bertahap dapat mengurangi ketergantungan dari waktu ke waktu, namun itu tidak yakin berapa banyak, dan Dr. Gjedde mengatakan bahwa efek merokok pada otak masih belum sepenuhnya dipahami dalam banyak aspek.

“Temuan baru menunjukkan bahwa hal itu mungkin ide yang baik untuk berhenti merokok secara bertahap,” kata Dr Gjedde,

“hanya untuk menghindari gejala penarikan terburuk yang membuatnya begitu sulit untuk tetap pada keputusan sebaliknya sangat masuk akal untuk berhenti merokok.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaaat.