Ternyata Tabir Surya tidak Dapat Mencegah Kanker Kulit

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Selama ini banyak yang mengandalkan sunscreen (tabir surya) untuk melindungi kulit dari paparan sinar matahari, dalam rangka mencegah terjadinya kanker kulit.

Ternyata Tabir Surya tidak Dapat Mencegah Kanker Kulit

Tapi berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian terbaru ditemukan bahwa penggunaan sun screen atau tabir surya tidak dapat mencegah terjadinya kanker kulit.

Jika selama ini kita berpikir tabir surya faktor tinggi membuat aman dari sinar berbahaya, pikiran ini mungkin salah.

Sebuah penelitian terbaru oleh Natura menunjukkan bahwa seiring dengan faktor 50 mengurangi jumlah melanoma dan penundaan onset, tidak dapat mencegah kanker kulit.

Melanoma, yang berkembang dari sel-sel melanosit tidak terkendali (ini membuat melanin, pigmen yang menggelapkan kulit), adalah kanker kulit yang paling agresif.

Orang yang Paling Banyak Resiko Terjangkit Kanker Kulit

Kita akan memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker kulit jika memiliki banyak tahi lalat, rambut merah atau pirang, kulit putih, mata biru atau hijau, mudah terbakar sinar matahari, atau jika ada anggota keluarga yang terkena kanker kulit.

Melanoma lebih banyak ada jika kita memiliki intermiten paparan intens sinar matahari. Kanker kulit lainnya, seperti jenis skuamosa (lapisan luar sel kulit datar) semakin mungkin dengan paparan jangka panjang.

Proses dan Metode Penelitian

Penelitian Nature dilakukan pada tikus, yang diberi mutasi gen yang disebut Braf, ditemukan dalam setengah dari melanoma pada manusia.

Sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2011 terhadap 1.621 orang ditemukan bahwa orang secara acak dialokasikan untuk menerapkan tabir surya setiap hari memiliki setengah tingkat melanoma orang yang menggunakan krim yang diperlukan (11 pada kelompok sehari versus 22).

Pada penelitian lain, yang membandingkan 1.167 orang dengan melanoma terhadap 1.101 yang tidak memiliki kanker,

menemukan bahwa menggunakan tabir surya secara rutin, di samping perlindungan lainnya seperti topi, baju lengan panjang atau tinggal di tempat teduh, tidak memberikan perlindungan terhadap kanker kulit.

Penelitian tersebut diselenggarakan oleh Cancer Epidemiology, Biomarkers & Prevention menyatakan bahwa bentuk-bentuk perlindungan matahari, selain tabir surya, tampaknya paling menguntungkan.

Penelitian ini didasarkan pada orang-orang mengingat apa yang mereka lakukan atas setiap dekade kehidupan mereka dan menggunakan kuesioner yang tidak independen divalidasi, sehingga tidak sepenuhnya dapat diandalkan.

Tapi tampaknya masuk akal untuk berpikir tabir surya memberi orang rasa aman yang palsu di bawah sinar matahari.

Banyak orang juga tidak menggunakan tabir surya dengan benar, atau tanpa jumlah yang cukup, gagal mengajukan permohonan kembali setelah beberapa jam dan tinggal di bawah sinar matahari terlalu lama.

Ini adalah sinar matahari yang paling mengkhawatirkan – Penelitian terbaru menunjukkan lima episode sengatan matahari (seperti dalam kulit merah dengan terik) pada usia remaja meningkatkan risiko semua kanker kulit.

Kabar baiknya adalah bahwa kombinasi dari tabir surya dan menutup-nutupi dapat mengurangi tingkat melanoma.

Solusi

Jadi, jika ada gelombang panas musim panas ini, akan lebih baik bagi kita juga, untuk menggunakan kemeja lengan panjang, slop tabir surya, dan menutup dengan topi.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.