Ternyata Antibiotik Dapat Digunakan Untuk Mengobati Usus Buntu

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Penyakit usus buntu banyak diderita oleh masyarakat. Mungkin ada di antara kita, atau sahabat, atau bahkan keluarga yang terkena penyakit radang usus buntu ini.

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitian terbaru ditemukan bahwa antibiotik dapat digunakan sebagai lini pertama pengobatan untuk usus buntu.

Selama ini pasien dengan radang usus buntu biasanya harus melakukan operasi untuk mengangkat usus buntu mereka, namun dalam beberapa kasus, mungkin aman untuk menggunakan antibiotik sebagai pengobatan lini pertama sebagai gantinya.

Proses dan Metode Penelitian

Dalam penelitian tersebut, pasien yang diobati dengan antibiotik tanpa peningkatan risiko usus buntu mereka meletus dibandingkan dengan mereka yang menjalani operasi, dan 31 persen lebih mungkin untuk mengalami komplikasi, seperti infeksi luka.

Para peneliti mengatakan bahwa: “Peran pengobatan antibiotik secara akut, tanpa komplikasi apendisitis mungkin telah diabaikan terutama atas dasar tradisi, bukan bukti.

Hasil penelitian ini juga diterbitkan dalam British Medical Journal. Menggunakan antibiotik dalam kasus ini, bersama dengan meninjau kembali pasien akan mencegah kebutuhan untuk paling usus buntu.

Namun, pasien dengan usus buntu yang parah di mana usus buntu telah meledak, atau selaput rongga perut bengkak dan terinfeksi tetap harus diobati dengan operasi, para peneliti mengatakan.

Ahli lain berdebat tidak melakukan operasi memiliki kelemahan utama, dan lebih banyak bukti diperlukan sebelum antibiotik digunakan untuk mengobati usus buntu yang belum parah.

Pembedahan untuk mengangkat usus buntu yang meradang, atau apendisektomi, telah menjadi andalan pengobatan untuk usus buntu akut sejak tahun 1889, kata para peneliti.

Asumsi umum adalah bahwa, tanpa operasi, risiko komplikasi, seperti perforasi atau infeksi adalah tinggi.

Penelitian terbaru telah melaporkan lebih sedikit masalah dengan terapi antibiotik daripada operasi pada pasien dengan komplikasi usus buntu, tapi hasil sudah tidak meyakinkan, dan beberapa studi ini telah ditarik kembali oleh para peneliti.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat