Terlalu Sering Buang Air Kecil, Bisa Berarti adalah Gejala Penyakit

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Kita merasa lega kalau ada kesempatan untuk buang air kecil. Tapi kalau terlalu sering pipis, berarti ada gejala kesehatan.

Ada yang bertanya tentang kondisi anaknya sebagai berikut:

Anak saya sekarang berusia enam tahun dan umumnya merupakan anak yang aktif dengan nafsu makan yang baik.

Namun, saya prihatin sering buang air kecil nya. Kadang-kadang, setelah minum air, ia pergi untuk buang air dua sampai tiga kali dalam satu jam.

Masalah ini sudah berlangsung sejak ia berusia 18 bulan.

Apakah ini dianggap normal atau akan Anda menyarankan tinjauan medis untuknya?

Berikut adalah jawaban dari dokter dan ahli kesehatan:

Polidipsia (minum terlalu banyak air) tentu dapat mengakibatkan sering buang air kecil. Penyebab metabolik juga bisa membuat seseorang merasa haus dan harus minum sepanjang waktu.

Pertama, Anda perlu mengevaluasi apakah anak Anda minum terlalu banyak air.

Polidipsia (minum terlalu banyak air) tentu dapat mengakibatkan sering buang air kecil.

Anda dapat mempersiapkan asupan air dan output harian selama tiga hari untuk menilai ini.

Beli kendi ukur sederhana untuk mengukur jumlah urin anak Anda.

Untuk mendapatkan ide dari asupan airnya, hanya memperkirakan jumlah cangkir air yang dia minum.

Tidak ada tanda-tanda khusus untuk dicari. Hanya bagan asupan air dan output urin. Mereka harus saling mengimbangi.

Diary ini juga akan menunjukkan jika anak Anda melewati banyak urin karena ia terlalu banyak minum air.

Polidipsia dapat psikogenik (mental) atau metabolik (berkaitan dengan bagaimana tubuh menghasilkan energi dan limbah) dalam asal.

Mantan berarti orang tersebut adalah peminum air kompulsif yang terobsesi dengan minum terlalu banyak air – lebih dari 3 liter – setiap hari.

Penyebab metabolik termasuk diabetes mellitus (gula darah tinggi) dan diabetes insipidus, suatu kondisi yang ditandai oleh ekskresi sejumlah besar urin diencerkan parah, dengan pengurangan asupan cairan tidak berpengaruh pada konsentrasi urin.

Kondisi metabolik membuat orang itu merasa haus dan harus minum sepanjang waktu.

Jika anak Anda benar-benar menderita polidipsia, ia akan perlu memiliki evaluasi metabolik yang tepat dilakukan oleh seorang dokter.

Atau, anak Anda mungkin menderita sering buang air kecil meskipun tidak minum terlalu banyak air, yang terjadi lebih sering daripada polidipsia.

Penyebabnya antara lain batu kemih, infeksi saluran kemih dan idiopatik (tanpa diketahui penyebabnya) kandung kemih terlalu aktif.

Kunjungan ke urolog akan membantu sebagai dokter dapat melakukan pemeriksaan urin dan samping tempat tidur ultrasonografi sederhana untuk menyingkirkan batu kemih dan infeksi saluran kemih.

Penyebab yang paling mungkin untuk sering buang air kecil adalah overactive bladder idiopatik.

Biasanya, pasien buang air sering (setiap jam), bangun di malam hari untuk buang air kecil dan jumlah urine biasanya tidak banyak.

Kandung kemih terlalu aktif dapat diobati dengan perubahan gaya hidup, pelatihan kandung kemih dan obat-obatan.

Perubahan gaya hidup termasuk berpantang dari minuman bersoda dan minuman dingin.

Bladder training melibatkan memegang bertahap dari kandung kemih untuk waktu yang cukup lama – setidaknya 1 1/2 jam.

Melakukan hal ini akan membantu untuk meregangkan otot-otot kandung kemih dan meningkatkan kapasitas kandung kemih secara bertahap.

Obat yang diberikan termasuk obat anti-kolinergik (inhibitor) seperti detrusitol dan Vesicare.

Obat tersebut bekerja dengan memblokir sinyal yang dikirim oleh saraf yang mengontrol kontraksi otot di dinding kandung kemih, sehingga rileks otot ini. Hal ini mengurangi dorongan untuk buang air kecil.

Pilihan pengobatan harus diputuskan setelah konsultasi dan diskusi dengan dokter.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat