Teknologi Baru, Laser Dapat Menumbuhkan Gigi

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Teknologi Baru, Laser Dapat Menumbuhkan Gigi

Banyak di antara kita yang ingin menumbuhkan gigi, tapi butuh proses yang sangat rumit dan panjang.

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian, ditemukan bahwa laser dapat digunakan sebagai cara untuk menumbuhkan gigi.

Dengan pernyataan resmi, para ilmuwan telah mendapatkan ide cemerlang harfiah untuk memperbaiki gigi.

Para ilmuwan mengatakan konsep mereka menggunakan sinar laser untuk menarik sel-sel induk tubuh sendiri ke dalam tindakan mungkin menawarkan karya besar dari sekedar kedokteran gigi di bidang regeneratif kesehatan.

Proses dan Metode Penelitian

Para penelitian menggunakan laser daya rendah untuk membujuk sel induk gigi untuk membentuk dentin, yaitu jaringan keras yang mirip dengan tulang yang membentuk sebagian besar gigi,

yang menunjukkan proses dalam penelitian yang melibatkan tikus menggunakan sel manusia di laboratorium.

Mereka tidak meregenerasi seluruh gigi karena bagian enamel terlalu rumit. Tetapi hanya mendapatkan dentin yang tumbuh dan bisa membantu mengurangi kebutuhan untuk perawatan saluran akar,

yaitu prosedur yang menyakitkan untuk menghilangkan jaringan saraf yang mati atau sekarat, atau menghilangkan bakteri dari dalam gigi.

“Saya adalah seorang dokter gigi yang sering mengikuti pelatihan. Jadi saya pikir itu memiliki potensi untuk dampak yang besar dalam kedokteran gigi klinis”

Demikian disampaikan oleh seorang peneliti yang bernama Praveen Arany.

Arany menyatakan harapan bahwa uji klinis pada manusia bisa mendapatkan persetujuan dalam waktu dekat.

Menggunakan metode regenerasi yang ada, para ilmuwan harus mengambil sel induk dari tubuh,

memanipulasi mereka di laboratorium dan menempatkan mereka kembali ke dalam tubuh.

Teknik baru ini lebih sederhana dalam merangsang tindakan dalam sel-sel induk yang sudah ada di tempat.

Para ilmuwan telah lama memperhatikan bahwa terapi laser tingkat rendah dapat merangsang proses biologis seperti peremajaan kulit dan merangsang pertumbuhan rambut.

Arany mencatat pentingnya menemukan laser dalam dosis yang tepat, “Dosis terlalu rendah tidak akan bekerja, dan jika terlalu tinggi akan menyebabkan kerusakan”.

Tapi laser bertenaga tinggi dapat digunakan untuk memotong dan cauterising.

Para peneliti menemukan bahwa paparan laser gigi pada intensitas rendah membutuhkan kimia aktif yang tepat,

molekul yang mengandung oksigen tertentu untuk mengaktifkan protein sel yang dikenal untuk terlibat dalam fungsi pembangunan, kekebalan, dan penyembuhan.

Protein ini pada gilirannya diarahkan sel induk yang ada dalam bubur gigi untuk berubah menjadi dentin.

Sel induk adalah sel induk yang mampu berubah menjadi berbagai jenis jaringan dalam tubuh.

Peneliti lalu membor lubang di gigi geraham dari tikus, merangsang bubur gigi dengan laser dan mengenakan tutup sementara, kemudian menyaksikan dentin dibentuk dalam jangka waktu 12 minggu.

Lalu muncul pertanyaan apakah menggunakan metode ini bisa mendapatkan sel-sel induk lain untuk menjadi berguna dalam pengobatan regeneratif dengan induksi laser.

Arany mengatakan ia berharap hal itu dapat digunakan dalam penyembuhan luka, regenerasi jaringan jantung, menangani masalah peradangan dan memperbaiki kerusakan tulang, dan untuk kegunaan lain.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat