Setiap Hari 1.800 Anak Meninggal Karena Air yang Tidak Aman

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Setiap Hari 1.800 Anak Meninggal Karena Air yang Tidak Aman

Hampir 90 persen anak meninggal karena penyakit diare yang secara langsung berhubungan dengan air yang terkontaminasi, kurangnya sanitasi, kata United Nations Children’s Fund (UNICEF).

Secara global, diperkirakan 2.000 anak di bawah usia lima tahun meninggal setiap hari akibat penyakit diare dan dari jumlah ini sekitar 1.800 kematian terkait dengan air, sanitasi dan kebersihan, kata badan PBB itu sebagai komunitas internasional untuk memperingati Hari Air Sedunia.

“Kadang-kadang kita begitu banyak fokus pada jumlah besar, sehingga kita gagal melihat tragedi manusia yang mendasari setiap statistik,” kata Sanjay Wijesekera, kepala global air, sanitasi dan kebersihan Program UNICEF.

“Jika 90 bus sekolah penuh dengan anak-anak TK adalah untuk crash setiap hari, dengan tidak ada yang selamat, dunia akan memperhatikan,” kata Wijesekera. “Tapi inilah yang terjadi setiap hari karena air yang buruk, sanitasi dan kebersihan.”

Hari Air Dunia telah diamati pada 22 Maret sejak tahun 1993 ketika Majelis Umum PBB menyatakan tanggal sebagai Hari Dunia untuk Air.

Hampir 90 persen kematian anak dari penyakit diare secara langsung terkait dengan air yang terkontaminasi, kurangnya sanitasi, atau kesehatan tidak memadai.

Meskipun populasi global yang sedang berkembang, kematian ini telah turun secara signifikan selama dekade terakhir, dari 1,2 juta per tahun pada tahun 2000 menjadi sekitar 760.000 per tahun di 2011.

Perbaikan dalam air dan sanitasi akan sangat berkontribusi terhadap penurunan angka kematian anak di negara tersebut, kata UNICEF.

Kemajuan yang dibuat sejak tahun 1990 menunjukkan bahwa dengan kemauan politik, dengan investasi, dengan fokus pada ekuitas dan mencapai paling sulit dijangkau, setiap anak harus bisa mendapatkan akses ke air minum dan sanitasi, mungkin dalam satu generasi, kata Wijesekera.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat