Sekarang, Mengobati Kanker Mulut, Cukup dengan Obat Kumur

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Sekarang, Mengobati Kanker Mulut, Cukup dengan Obat Kumur

Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita Kanker Mulut, dan ingin mencegahnya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu Kanker Mulut, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Bahaya Kanker Mulut

Kanker mulut adalah salah satu penyakit yang berbahaya bagi kesehatan. Banyak orang yang menderita karena penyakit ini, bahkan menyebabkan kematian.

Tapi dalam proses pengobatannya, menyembuhkan kanker mulut memerlukan proses operasi yang rumit, dan dengan biaya yang mahal.

Banyaknya Penderita Kanker Mulut

Menurut data WHO atau Organisasi Kesehatan Dunia, kanker mulut merupakan kanker yang paling umum dan berada pada urutan 11 secara global dan dua-pertiga dari kasus kanker di negara-negara berkembang.

Sekarang Cukup dengan Obat Kumur

Tim Peneliti telah menciptakan Obat kumur yang dikembangkan dengan canggih. Sehingga lebih mudah digunakan bagi para penderita kanker mulut

Obat kumur tersebut sudah diuji secara klinis dan dipatenkan oleh Rajiv Gandhi Centre for Biotechnology (RGCB).

Ini adalah sebuah lembaga utama di bawah Departemen Bioteknologi bersama dengan Cancer Centre Regional di Kerala, yang juga memerangi bisul dan infeksi.

Direktur RGCB M. Radhakrishna Pillai mengatakan, “Obat kumur herbal, dengan mengurangi toksisitas terkait dengan terapi radiasi,

bisa memiliki dampak yang signifikan pada peningkatan kelangsungan pengobatan dan menyembuhkan kanker mulut, dengan biaya yang sangat murah

Dia berbicara dalam sebuah konklaf penelitian berjudul “Penemuan Terinspirasi Ayurveda”, yang diselenggarakan sebagai bagian dari the Sixth World Ayurveda Congress (WAC)

Dia mengatakan, “obat kumur adalah cairan supernatan sederhana yang diperoleh dengan melarutkan dalam air jumlah yang sama dari

bubuk daun kering dan kulit neem (Azadiracta indica); buah amla (Emblica officinalis), kuning myrobalan / Haritaki (Terminalia chebula) dan beleric myrobalan / bibhitaki (Terminalia bellirica); dan akar manis kering (Glycyrrhiza glabra)”

Dia mengatakan bahwa semua tanaman yang digunakan untuk membuat obat kumur herbal didokumentasikan dengan baik

dalam teks ayurvedic sebagai memiliki anti-mikroba, anti-inflamasi, analgesik atau mukolitik properti, ditemukan efektif secara individu atau dalam berbagai kombinasi.

Para peneliti di RGCB yang berbasis di Kerala meyakini sifat ini dapat diperpanjang untuk meringankan masalah yang terkait dengan mucolitis lisan, efek samping yang menyakitkan dari terapi radiasi yang diberikan kepada pasien kanker mulut.

Sebuah uji klinis acak terkontrol produk pada 148 orang pasien yang menderita kanker mulut.

Melalui serangkaian experiment, sekitar setengah pasien diberikan obat kumur herbal empat kali sehari dan sisanya dimasukkan ke dalam kelompok kontrol yang diberikan soda garam obat kumur.

Mereka dinilai setiap minggu oleh dokter, dengan pengacakan, karena mucositis, rasa sakit dan penggunaan obat penghilang rasa nyeri, antibiotik dan obat antijamur.

“Selama 22 hari 22 pengobatan, ketika radiasi yang paling merusak, pasien dalam kelompok yang diberikan obat kumur yang sakit secara signifikan lebih rendah dan mengurangi penggunaan analgesik dan antibiotik dibandingkan dengan kelompok kontrol.”

“Selama periode enam bulan, pasien tersebut mengalami kekeringan mulut yang minum, memiliki intoleransi yang lebih rendah untuk makanan pedas dan kualitas keseluruhan hidup yang lebih baik” kata laporan percobaan.

Pillai mengatakan: “Intensitas nyeri merupakan faktor pembatas utama dalam radioterapi.

Obat kumur sendiri mungkin tidak memiliki sifat anti-kanker, tetapi dengan mengurangi toksisitas menurunkan biaya pengobatan dan rawat inap sementara memungkinkan pasien untuk menyelesaikan pengobatan mereka. “

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat