Secara Medis, Otak Lebih Sehat Ketika Kita Berkata Jujur

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Secara Medis, Otak Lebih Sehat Ketika Kita Berkata Jujur

Berkata jujur adalah tindakan yang dianjurkan dalam agama. Di samping kita bisa menegakkan kebenaran, juga bisa mendapatkan pahala.

Demikian pula sebaliknya, berbohong atau menipu sangat dilarang oleh agama. Disamping ada orang yang dirugikan, juga akan membuat kebenaran jadi tenggelam.

 Penelitian secara Medis

Studi pencitraan otak oleh para peneliti di China dan Kanada telah menemukan bahwa ada hal positif untuk mengatakan yang sebenarnya.

Karena dapat memberikan orang kepuasan yang lebih besar daripada berkata bohong.

Hasil penelitian yang sangat berharga ini juga diterbitkan pada Neuroscience Journals Neuropsychologia and NeuroImage.

“Temuan kami bersama-sama menunjukkan bahwa orang biasanya menemukan kebenaran jitu untuk menjadi lebih berharga daripada berbuat bohong atau menipu” kata Profesor Kang Lee, penulis senior dari kedua laporan.

Proses dan Metode Penelitian

Temuan ini didasarkan pada dua studi peserta Cina menggunakan metode neuroimaging baru yang disebut spektroskopi inframerah-dekat.

Penelitian adalah di antara yang pertama untuk menjawab pertanyaan apakah berbohong membuat orang merasa lebih baik atau lebih buruk daripada mengatakan yang sebenarnya.

Studi mengeksplorasi dua jenis penipuan. Dalam orde pertama penipuan, penerima tidak tahu penipu yang berbohong.

Dalam kedua-order penipuan, penipu menyadari sepenuhnya bahwa penerima tahu niat mereka, seperti menggertak di poker.

Para peneliti terkejut menemukan bahwa sistem penghargaan kortikal pembohong adalah lebih aktif ketika respon positif itu diperoleh melalui pengungkapan kebenaran daripada berbohong.

Hal ini benar dalam kedua jenis penipuan yang dilakukan dalam penelitian ini dan dikelola orang banyak ahli.

Para peneliti juga menemukan bahwa dalam kedua jenis penipuan, berbohong menghasilkan aktivasi otak lebih besar daripada

mengatakan yang sebenarnya pada lobus frontal, menunjukkan berbohong adalah kognitif lebih berat daripada pengungkapan kebenaran dan menggunakan lebih banyak sumber daya saraf.

Para peneliti berharap studi ini akan memajukan pemahaman tentang mekanisme saraf yang mendasari berbohong,

perilaku manusia di mana-mana dan sering, dan membantu untuk mendiagnosa pembohong patologis yang mungkin memiliki respon saraf yang berbeda saat berbohong atau mengatakan yang sebenarnya.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat