Rekayasa Genetika Nyamuk untuk Melawan Malaria Secara Massal

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Penyakit malaria merupakan masalah global. Banyak negara di dunia yang penduduknya terjangkit penyakit ini.

Serta banyak pula anggaran yang sudah dikeluarkan.

Kita sebagai warga pun merasa takut jika terjangkit oleh penyakit malaria yang disebabkan oleh nyamuk.

Banyak usaha yang dilakukan supaya tidak terkena penyakit ini.

Penemuan baru

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian, sudah ditemukan bahwa cara paling ampuh untuk melawan penyakit malaria adalah melalui rekayasa genetika nyamuk. Cara ini dapat membasmi nyamuk langsung ke pangkalnya.

Ahli biologi mengatakan mereka telah menemukan senjata baru melawan malaria dengan rekayasa genetik nyamuk yang menghasilkan keturunan kebanyakan laki-laki, akhirnya mengarah pada hilangnya populasi nyamum penyebab malaria.

Teknik pemilihan jenis kelamin menghasilkan generasi nyamuk yang 95% laki-laki, dibandingkan dengan 50% pada populasi normal.

Demikianlah hasil penelitian para ahli yang disimpulkan dan dilaporkan dalam jurnal Nature Communications.

Begitu sedikit perempuan yang tersisa bahwa populasi nyamuk akhirnya punah, membatasi risiko bagi manusia dari parasit malaria yang dibawa oleh betina pemakan darah manusia.

“Malaria melemahkan dan sering fatal dan kita perlu menemukan cara-cara baru untuk mengatasi itu,”

Demikian kata pemimpin penelitian Andrea Crisanti, seorang profesor di Imperial College London.

“Kami pikir pendekatan inovatif kami adalah langkah maju yang besar. Untuk pertama kalinya, kami telah mampu untuk menghambat produksi keturunan nyamuk betina di laboratorium, dan ini memberikan cara baru untuk menghilangkan penyakit tersebut. “

Malaria membunuh lebih dari 600.000 orang setiap tahun, dengan anakanak di yang paling banyak terjadi di negara sub-Sahara Afrika, menurut Organisasi Kesehatan Dunia PBB (WHO).

Dengan hasil enam tahun meneliti dan bekerja, metode ini berfokus pada nyamuk Anopheles gambiae, pemancar paling berbahaya dari parasit malaria.

Para ilmuwan menyuntikkan bentangan DNA enzim ke dalam kode genetik embrio nyamuk laki-laki.

Modifikasi dasarnya cabik kromosom X selama produksi sperma di masa dewasa.

Akibatnya, hampir tidak ada fungsi sperma membawa kromosom X, yang menentukan keturunan nyamuk betina.

Sebaliknya, sebagian besar sperma membawa kromosom Y, yang menghasilkan nyamuk jantan.

Nyamuk yang diubah diuji dalam lima kandang, masing-masing berisi 50 nyamuk jantan yang dimodifikasi secara genetik dan 50 nyamuk betidak liar normal.

Dalam empat dari lima kandang, seluruh populasi nyamuk musnah dalam waktu enam generasi karena kekurangan semakin besar perempuan.

Nyamuk jantan dimodifikasi menghasilkan ahli waris jantan hanya dimodifikasi, yang melakukan hal yang sama sampai tidak ada nyamuk perempuan yang tersisa.

“Penelitian ini masih di pada tahap awal, tapi aku benar-benar berharap bahwa pendekatan baru ini pada akhirnya dapat menyebabkan cara yang murah dan efektif untuk menghilangkan malaria dari seluruh daerah,”

Demikian kata rekan Crisanti itu, Roberto Galizi.

Dalam sebuah komentar yang independen, seorang spesialis dari University of Oxford bernama Michael Bonsall mengatakan penelitian itu adalah “pekerjaan yang sangat bermanfaat.”

“Hal ini memiliki implikasi penting untuk membatasi penyebaran malaria,” katanya kepada Media Centre Sains Inggris.

“Ini akan sangat menarik untuk melihat bagaimana teknologi spesifik ini sekarang dilakukan untuk masa depan.”

Para ilmuwan sudah bereksperimen di alam liar dengan nyamuk Aedes aegypti-yang membawa demam berdarah-yang telah dimodifikasi untuk menciptakan keturunan yang tidak mencapai dewasa.

Mereka bertahan hidup untuk hanya seminggu, dibandingkan dengan nyamuk normal yang hidup selama berbulan-bulan.

Brazil dan Malaysia telah merilis batch serangga ini, dan Panama pada Januari mengatakan akan mengikutinya.

Program-program telah mengalami keprihatinan dari lingkungan, yang menunjukkan dampak yang tidak diketahui dari rilis GM pada keseimbangan keanekaragaman hayati.

Jika salah satu spesies nyamuk dihilangkan di lingkungan, ini membuka peluang untuk saingan, dan berpotensi berbahaya, spesies untuk bergerak, kata mereka.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat