Rahasia Hidup Awet Muda Terletak pada Otak

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Rahasia Hidup Awet Muda Terletak pada Otak

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitian, para ilmuwan mengatakan mereka telah menemukan suatu wilayah otak yang mengontrol penuaan fisik, membuka kemungkinan satu hari mampu memanipulasi untuk mempengaruhi bagaimana orang menjadi tua.

Hasil penelitian ini juga diterbitkan dalam jurnal Nature, mengidikasikan bahwa hipotalamus, yaitu daerah otak yang mengatur pertumbuhan, reproduksi dan metabolisme, dalam bertahap dan mengkoordinasikan kerusakan dalam tubuh yang kita sebut penuaan.

Meskipun otak telah lama diduga sebagai pengatur proses penuaan, ini adalah bukti pertama mengenai hal tersebut.

Tim mengatakan mereka bisa mempercepat atau memperlambat penuaan pada tikus dengan mengaktifkan atau menghambat otak sinyal molekul NF-kB di hipotalamus,

yang pada gilirannya mempengaruhi tingkat hormon yang disebut GnRH yang memainkan peran dalam generasi neuron – data pengolahan sel-sel otak.

Dengan merangsang NF-kB, mereka menyebabkan penurunan GnRH yang menyebabkan neurogenesis terganggu dan gejala penuaan seperti melemahnya otot, atrofi kulit, keropos tulang dan gangguan memori.

NF-kB umumnya bertanggung jawab untuk mengatur respon tubuh terhadap peradangan, tim berbasis di New York menulis.

Para peneliti juga bisa memperlambat penuaan pada tikus dengan memberi mereka hormon GnRH.

“Studi kami memberikan strategi intervensi untuk memperlambat penuaan melalui penargetan hipotalamus,”

Demikian kata penulis senior studi Dongsheng Cai, profesor farmakologi molekuler di Albert Einstein College of Medicine, kepada AFP melalui email.

“Ini dapat membantu untuk memperlambat penuaan, yang sudah menjadi terobosan besar, karena dapat menangkal terhadap banyak penyakit yang berhubungan dengan penuaan,” katanya, sementara menetapkan: “Saya tidak berpikir penuaan dapat benar-benar berhenti.”

Cai mengatakan ia percaya hasil tikus akan menerjemahkan ke manusia, “meskipun perlu upaya masa depan untuk mengembangkan pendekatan yang aman dan berlaku untuk manusia.”

Mengomentari penelitian, Harvard Medical School ahli Dana Gabuzda dan Bruce Yankner mengatakan hasil, jika divalidasi,

mungkin memiliki implikasi penting untuk pengobatan penyakit yang berkaitan dengan usia – terutama yang terkait dengan peradangan.

“Ide ini juga menimbulkan kemungkinan menarik bahwa regulasi hipotalamus dapat dimanipulasi terapi memiliki efek luas pada proses penuaan,” tulis mereka dalam jurnal Nature.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat