Pria yang Botak pada Usia 40-an tahun, Lebih Mungkin Terkena Kanker

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Kata orang, rambut adalah mahkota. Rambut adalah keindahan pertama yang dapat kita tampilkan di depan umum.

Rambut yang sehat dan indah adalah idaman setiap orang, baik kaum wanita maupun kaum pria, baik tua maupun muda.

Oleh karena itu banyak sekali orang yang mengeluarkan dana yang tidak sedikit untuk dapat merawat rambut, mulai dari membeli shampoo, perawatan rambut, dan penyubur rambut.

Salah satu masalah rambut yang sering mendera kita adalah kebotakan, banyak orang yang tidak pede karena rambut botak, oleh karenanya sekarang banyak dijual obat penumbuh rambut, atau perawatan yang dapat menumbuhkan rambut.

Tanda Bahaya Rambut Botak Pada Pria

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian terbaru ditemukan bahwa dibandingkan dengan laki-laki tanpa kebotakan di usia 40-an, pria dengan pola tertentu kebotakan pada usia 45 memiliki 40 persen peningkatan risiko mengembangkan kanker prostat agresif di kemudian hari.

Proses dan Metode Penelitian

Hasil dari serangkaian penelitian berharga ini juga diterbitkan pada Journal of Clinical Oncology, belum lama ini.

“Penelitian kami menemukan peningkatan risiko untuk kanker prostat agresif hanya pada laki-laki dengan pola yang sangat spesifik dari rambut rontok dan kebotakan di bagian depan dan rambut menipis pada usia 45 tahun”

Demikian disampaikan secara resmi oleh peneliti senior Michael B . Cook, yaitu seorang peneliti di National Cancer Institute, di Amerika Serikat

“Tapi kami melihat tidak ada peningkatan risiko untuk bentuk kanker prostat pada pria dengan pola rambut rontok lainnya” tambah Cook.

Para peneliti menganalisis pola kebotakan laki-laki dalam kaitannya dengan risiko kanker prostat pada kohort yang dilakukan kepada sebanyak 39.070 orang pada US PLCO Cancer Screening Trial, dengan usia 55-74 tahun.

Para pria menerima kuesioner yang meminta mereka untuk mengingat apa pola rambut rontok mereka pada usia 45 menggunakan alat bergambar.

Selama masa tindak lanjut, ditemukan sebanyak 1.138 kasus kanker prostat yang berhasil didiagnosis, dengan 51 persen dari yang agresif.

Pria yang memiliki pola tertentu dari kebotakan, frontal dan mahkota moderat, yang 40 persen lebih mungkin terkena kanker prostat agresif, dibandingkan dengan pria yang tidak memiliki kebotakan.

Penelitian ini mendukung penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa pola kebotakan laki-laki dan kanker prostat mungkin berhubungan.

“Sejauh ini data kami menunjukkan kemungkinan kuat untuk hubungan antara perkembangan kebotakan dan kanker prostat agresif, itu terlalu cepat untuk menerapkan temuan ini untuk perawatan pasien”, demikian Cook menegaskan.

Munculnya bukti menunjukkan bahwa kanker prostat dan kebotakan pola pria keduanya terhubung ke peningkatan

kadar hormon pria seks (androgen) dan reseptor androgen yang mendukung gagasan tentang hubungan biologis antara kebotakan dan perkembangan kanker prostat.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat