Polusi Udara Menyebabkan Bayi Lahir dengan Berat Badan Rendah

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Polusi Udara Menyebabkan Bayi Lahir dengan Berat Badan Rendah

Baru-baru ini dilakukan penelitian pada tingkat internasional tentang dampak buruk dari polusi udara terhadap kesehatan, terutama untuk wanita hamil.

Hasil penelitian tersebut adalah bahwa bagi ibu hamil, menghirup polusi udara dari kendaraan, pemanas, dan pembangkit listrik batubara meningkatkan risiko melahirkan bayi dengan berat badan rendah.

Penelitian ini adalah yang paling intentensif dibandingkan dengan penelitian-penelitian lainnya dalam mencari hubungan antara polusi udara dan perkembangan janin.

Hasil yang ditemukan adalah bahwa semakin tinggi polusi, semakin besar tingkat anak yang lahir dengan berat badan rendah.

Hasil ini diterbitkan di Amerika serikat dalam jurnal Environmental Health Perspectives.

Proses dan Metode Penelitian

Para ilmuwan menganalisis data dari lebih dari tiga juta kelahiran di sembilan negara di Amerika Utara, Amerika Selatan, Eropa, Asia dan Australia.

Sebagian besar data dikumpulkan dari pertengahan 1990-an ke 2000-an, dengan beberapa data diperoleh baru-baru ini.

Berat badan lahir rendah yaitu di bawah 5,5 pon atau 2,5 kilogram , ternyata terkait dengan masalah kesehatan yang serius, termasuk risiko yang lebih tinggi terhadap komplikasi atau kematian dalam beberapa minggu setelah kelahiran.

Serta juga terjadi masalah kesehatan kronis di kemudian hari, kata pemimpin penulis Payam Dadvand dari Center for Research in Environmental Epidemiology (CREAL) di Barcelona.

Sementara itu seorang pendamping peneliti utama yang bernama Tracey Woodruff mengatakan bahwa dewasa ini polusi sudah berada di mana-mana.

“Apa yang penting adalah bahwa ini adalah tingkat polusi udara yang hampir semua orang di dunia pada umumnya terkena”

Demikian disampaikan Woodruff, seorang profesor kebidanan dan ginekologi dan ilmu reproduksi di UC San Francisco.

“Partikel-partikel ini mikroskopis, yang lebih kecil dari lebar rambut manusia, berada di udara yang kita semua bernapas.”

Tapi ia mencatat bahwa sebagian negara-negara sudah memiliki pembatasan polusi udara yang ketat terhadap tingkat polutan.

“Di Amerika Serikat, kami telah menunjukkan selama beberapa dekade terakhir bahwa manfaat bagi kesehatan dan kesejahteraan dari mengurangi polusi udara jauh lebih besar daripada biaya,” tambah Woodruff.

“Ini adalah sebuah pelajaran yang sangat berarti, dan dapat dipelajari oleh negara-negara lain di seluruh dunia”

Di bawah Clean Air Act, Amerika Serikat membatasi polusi partikel primer rata-rata 12 mikrogram per meter kubik udara per tahun untuk partikel berukuran kurang dari 2,5 mikron.

Batas ini berada pada 25 mikrogram per meter kubik di Uni Eropa, dan lembaga perlindungan lingkungan menimbang apakah akan menurunkan tingkat itu.

Di Beijing, konsentrasi partikel-partikel ini baru-baru ini diukur pada lebih dari 700 mikrogram per meter kubik.

Tebal asap telah membuat tersedak ibukota Cina dan petak-petak China utara bulan lalu, menyalahkan emisi dari pembangkit listrik tenaga pembakaran dan asap knalpot dari kendaraan di jalan-jalan yang tersedak.

“Dari perspektif kesehatan dunia, tingkat seperti ini jelas tidak boleh dibiarkan,” kata rekan penulis studi Mark Nieuwenhuijsen dari Creal.

Sebuah studi epidemiologi dari beberapa anak yang termasuk dalam data sedang menyelidiki apakah eksposur kehamilan dapat memiliki dampak di tahun-tahun berikutnya.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat