Pola Makan Tinggi Garam Meningkatkan Resiko Kanker Perut

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Pola Makan Tinggi Garam Meningkatkan Resiko Kanker Perut

Melalui serangkaian penelitian, ditemukan bahwa dengan sebuah diet tinggi kandungan garam dan bakteri ulkus meningkatkan risiko kanker lambung.

Proses dan Metode Penelitian

Hasil dari penelitian ini juga dipublikasikan sebelum cetak dalam jurnal Infection and Immunity.

Dalam studi tersebut, para peneliti menginfeksi Mongolia gerbil dengan H. pylori. Satu set gerbil menerima pola makan yang teratur, yang lain, diet tinggi garam.

Pada akhir percobaan para peneliti menganalisis jaringan perut hewan. Setiap hewan pada diet garam yang tinggi mendapatkan berkembangnya kanker, dibandingkan dengan hanya 58 persen dari mereka pada diet biasa.

Tampaknya perkembangan kanker lambung diperlukan adanya onkoprotein bakteri tertentu, yang dikenal sebagai CagA, yang diproduksi oleh H. pylori.

Kanker lambung tidak berkembang pada hewan pada diet garam yang tinggi yang terinfeksi H. pylori dengan mutan yang tidak menghasilkan CagA.

Dalam studi sebelumnya, Penutup dan lain-lain telah menunjukkan bahwa kultur H. pylori dalam lingkungan garam yang tinggi meningkatkan produksi CagA.

“Ini adalah salah satu kekuatan pendorong yang mendorong kami untuk melakukan studi saat ini,” kata Profesor Cover.

Para peneliti mencatat bahwa sementara ada penelitian, pengetahuan hal ini, telah meneliti hubungan antara diet tinggi garam, dan infeksi H. pylori mengungkapkan caga.

“Di beberapa bagian dunia yang memiliki tingkat tinggi kanker lambung, ada prevalensi tinggi CagA + strain dan sebagian besar penduduk mengkonsumsi diet tinggi garam. “

Para peneliti juga mendeteksi tingkat lebih tinggi dari radang lambung di H. gerbil yang terinfeksi pylori pada diet garam yang tinggi dibandingkan pada

mereka pada diet biasa, sebuah temuan yang dikatakan oleh Profesor Cover adalah relevan dengan berbagai jenis kanker.

Mereka juga menunjukkan bahwa transkripsi berbagai sitokin inflamasi, seperti interleukin 1-beta, yang ditinggikan di bekas dibandingkan dengan yang kedua, menunjukkan bahwa:

“faktor-faktor ini dapat berkontribusi pada peradangan meningkat dan peningkatan risiko lambung yang menyertai diet tinggi garam” kata Profesor Cover.

Setidaknya 50 persen dari manusia yang terinfeksi H. pylori, setidaknya 90 persen dari mereka tanpa menunjukkan gejala sebelumnya.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat