Penyebab, Gejala, Pengobatan, dan Prevalensi Demensia

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Penyebab, Gejala, Pengobatan, dan Prevalensi Demensia

Saat ini banyak sekali timbul pertanyaan mengenai apakah arti, gejala, penyebab dan cara pengobatan dari demensia.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu demensia, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Arti dan Makna Demensia

Demensia Kata berasal dari bahasa Latin yang berarti de “terpisah” dan mens dari mentis genitif yang berarti “pikiran”.

Demensia adalah penurunan progresif fungsi kognitif – kemampuan untuk memproses pikiran (kecerdasan).

Progresif berarti gejala secara bertahap akan bertambah buruk. Kerusakan bisa disebabkan oleh stroke.

Demensia adalah sindrom non-spesifik di mana daerah fungsi otak yang terkena akan terpengaruh, seperti memori, pemecahan bahasa, masalah dan perhatian.

Demensia secara signifikan lebih umum terjadi pada orang tua. Namun, dapat juga mempengaruhi orang dewasa dari segala usia.

Apa saja gejala demensia?

Kehilangan memori

Pasien mungkin lupa jalan pulang dari pertokoan. Dia mungkin lupa nama dan tempat. Dia mungkin merasa sulit untuk mengingat apa yang terjadi sebelumnya pada siang hari.

Kemurungan

pasien mungkin menjadi lebih moody karena sebagian bagian dari otak yang mengontrol emosi menjadi rusak.

Moods juga dapat dipengaruhi oleh ketakutan dan kecemasan – pasien takut tentang apa yang terjadi padanya.

Kesulitan Komunikatif

orang yang terpengaruh akan sulit untuk berbicara membaca dan / atau menulis.

Penyakit yang menyebabkan demensia

Penyakit Alzheimer

Ini adalah jauh penyebab paling umum dari demensia. Kimia dan struktur otak dari orang dengan penyakit Alzheimer mengalami perubahan dan sel-sel otaknya mati sebelum waktunya.

Stroke (masalah Vascular)

ini berarti ada masalah dengan pembuluh darah (vena dan arteri). Otak kita membutuhkan pasokan darah yang kaya oksigen.

Jika pasokan ini dirusak maka sel-sel otak kita bisa mati yang menyebabkan gejala demensia vaskular.

Gejala dapat muncul tiba-tiba, atau secara bertahap. Stroke yang berat akan menyebabkan gejala muncul tiba-tiba.

Demensia dengan badan Lewy

Struktur bola berkembang di dalam sel-sel saraf. Sel-sel otak merupakan sel saraf, mereka merupakan bagian dari sistem saraf kita.

Memori pasien, konsentrasi dan kemampuan berbicara yang terpengaruh. Demensia dengan badan Lewy kadang-kadang kelirudengan penyakit Parkinson karena gejalanya mirip.

Fronto-temporal dementia

ini termasuk penyakit Pick. Bagian depan otak rusak. Perilaku pasien dan kepribadian pertama yang akan terpengaruh, kemudian ingatannya.

Penyakit lain

Palsy supranuclear progresif, sindrom Korsakoff, penyakit Binswanger, HIV dan AIDS , dan penyakit Creutzfeldt-Jakob (CJD).

Demensia juga lebih umum di antara pasien yang menderita penyakit Parkinson, penyakit Huntington, penyakit motor neurondan Multiple Sclerosis. Orang yang menderita AIDS terkadang terus mengalami kerusakan kognitif.

Ada dua kategori utama dari demensia

Menurut sebagian besar ahli, ada dua kategori utama dari demensia – demensia kortikal dan subkortikal.

Demensia Cortical

Korteks serebral dipengaruhi. Ini adalah lapisan luar otak. Korteks serebral sangat penting untuk proses kognitif, seperti bahasa dan memori. Penyakit Alzheimer adalah bentuk demensia kortikal, seperti CJD (Creutzfeldt-Jakob).

Demensia subkortikal

Sebuah bagian dari kortekss otak bawah (lebih dalam) mengalami kerusakan. Bahasa dan memori biasanya tidak terpengaruh.

Pasien dengan demensia subkortikal biasanya akan mengalami perubahan dalam kepribadiannya, pemikirannya menjadi memperlambat, dan rentang perhatiannya dipersingkat.

Demensia hasil dari penyakit Parkinson adalah demensia subkortikal, seperti yang disebabkan oleh AIDS dan penyakit Huntington.

Seorang pasien dengan multi-infark demensia akan mengalami kerusakan di kedua bagian kortikal dan subkortikal dari otak.

Diagnosis demensia

Meskipun ada beberapa tes singkat, diagnosis yang lebih akurat perlu dilakukan oleh dokter spesialis, seperti internis geriatri, psikiater geriatri, ahli saraf, neuropsikolog atau geropsychologist.

Tes berikut yang umum digunakan:

  • AMTS (Skor Uji Disingkat Mental) skor A lebih rendah dari enam dari sepuluh menunjukkan kebutuhan untuk evaluasi lebih lanjut.
  • MMSE (Mini Mental State Examination) skor A lebih rendah dari dua puluh empat dari tiga puluh menunjukkan kebutuhan untuk evaluasi lebih lanjut)
  • 3ms (Modified Mini-Mental State Examination)
  • CASI (Kemampuan Kognitif Instrumen Screening)

Adalah penting bahwa skor pasien juga dinilaidari latar belakang sosio-ekonomi, pendidikan dan budaya.

Tester juga harus mengetahui keadaan pasiennya baik secara fisik maupun mental – apakah pasien menderita depresi atau mengalami kesakitan?

Apa pengobatan untuk demensia?

Dalam sebagian besar kasus demensia tidak dapat disembuhkan. Para peneliti membuat terobosan ke pengobatan yang dapat memperlambat progresifitas demensia.

Inhibitor Cholinestaerase sering diberikan selama tahap awal. Terapi kognitif dan perilaku juga dapat berguna.

Beberapa studi telah menemukan bahwa terapi musik membantu pasien dengan demensia. Penting untuk diingat bahwa pengasuh pasien juga membutuhkan pelatihan dan dukungan emosional.

Di Amerika Serikat, tacrine (Cognex), Donepezil ( Aricept ), galantamine (Razadyne), dan rivastigmine ( Exelon ) telah disetujui untuk pengobatan demensia disebabkan oleh penyakit Alzheimer – beberapa dokter juga meresepkan obat untuk demensia vaskular.

Selegiline , yang digunakan untuk mengobati penyakit Parkinson, telah ditemukan untuk memperlambat progresifitas dari demensia.

Anti-psikotik – otoritas kesehatan di seluruh dunia menjadi prihatin atas-resep anti-psikotik obat untuk pasien dengan demensia.

Otoritas kesehatan Inggris melaporkan pada bulan Oktober 2012 yang mengurangi penggunaan anti-psikotik telah jauh lebih sulit daripada yang diperkirakan.

Di Inggris, hingga 1.800 orang dengan demensia meninggal setiap tahun karena jenis obat ini.

Laporan kasus demensia

Inggris Raya – Menurut sebuah laporan oleh Alzheimer Society (Inggris), sekitar 700.000 orang di Inggris memiliki demensia, dari total populasi sekitar 61 juta.

Kesempatan Anda memiliki demensia adalah 1 di 100 selama 60-an Anda, ini meningkat menjadi 6 dari 100 di akhir 70-an Anda, dan 20 dalam 100 di akhir 80-an Anda.

Sebagai orang hidup lebih lama ahli memprediksi demensia akan meningkat secara signifikan. Menurut prediksi, akan ada 940.000 orang dengan demensia di Inggris tahun 2021.

Seluruh dunia – Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Lancet, sekitar 24,3 juta orang memiliki demensia di seluruh dunia pada tahun 2005, dengan 4,6 juta kasus baru setiap tahunnya.

Jumlah penderita demensia akan berlipat ganda setiap dua dekade dan mencapai 81.100.000 pada tahun 2040.

Tingkat kenaikan ini diharapkan akan lebih cepat di negara-negara berkembang yang memiliki harapan hidup bertumbuh cepat. (Lancet. 2.005 Desember 17, 366 (9503) :2112-7)

Di Indonesia – prevalensi demensia pada lanjut usia yang berumur 65 tahun adalah 5 persen dari populasi lansia.

Prevalensi ini meningkat menjadi 20 persen pada lansia berumur 85 tahun ke atas. Dengan kategori lanjut usia penduduk berumur 65 tahun ke atas, angka lansia di Indonesia pada 2000 sebanyak 11,28 juta.

Jumlah ini diperkirakan melonjak menjadi 29 juta jiwa pada 2010 atau 10 persen dari populasi penduduk.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.