Penyakit yang Menyebabkan Kita Sering Buang Air Kecil pada Malam Hari

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Insomniac

Insomniac

Pada malam hari, buang air kecil atau pipis sebanyak 1 kali adalah hal yang biasa. Tapi kalau sering ke kamar kecil, berarti ada penyakit yang mungkin kita derita.

Fakta ini cukup membuat kita terganggu, di samping membuat tubuh kita lemas, dapat juga merusak waktu istirahat kita.

Ritme sirkadian produksi urin memastikan bahwa sekresi hormon anti-diuretik – yang menyeimbangkan jumlah cairan dalam tubuh, puncaknya di malam hari.

Jadi ginjal menyerap kembali air, dan output urin adalah 20 sampai 30 persen, dari total output harian,

Demikian kata Dr Ng Lay Guat, kepala dan konsultan senior di departemen urologi di Rumah Sakit Umum Singapura.

Tapi orang tua mungkin kehilangan sekresi hormon ini pada malam hari, membuat produksi urine mereka sekitar setengah dari total 24 jam output, sehingga sering buang air kecil malam hari.

Berikut adalah penyakit yang menyebabkan kita sering buang air kecil pada malam hari.

Diabetes

Diabetes mellitus, di mana pasien tidak dapat memproduksi atau menggunakan insulin secara efektif mengendalikan gula, dapat menyebabkan buang air kecil yang berlebihan.

Orang dengan diabetes mellitus tak terkontrol memiliki tingkat glukosa dalam tubuh yang ginjal mencoba untuk menyingkirkan,

Demikian kata Dr Soh Abel, ahli endokrinologi konsultan di Raffles Diabetes & Endocrine Center di Raffles Hospital.

Tapi kelebihan glukosa di dalam ginjal menarik air keluar dari tubuh melalui osmosis, menghasilkan lebih banyak urin.

Pasien dengan diabetes insipidus tidak dapat membuat cukup atau menggunakan hormon anti-diuretik baik.

Akibatnya, ginjal mengekskresikan sejumlah besar urin encer. Kebanyakan pasien dengan kondisi ini akan mengalami nokturia, kata Dr Soh.

Penyakit Ginjal

Dalam beberapa penyakit langka, ginjal tidak menanggapi hormon anti-diuretik dan menghasilkan kelebihan urine. Hal ini dapat mengakibatkan nokturia.

Pasien dengan gagal ginjal mungkin memiliki nokturia untuk alasan yang berbeda.

Mereka mungkin diresepkan obat yang disebut diuretik, yang membuat ginjal mengeluarkan lebih banyak air, sehingga menimbulkan nokturia.

Penyakit jantung

Mereka dengan gagal jantung cenderung memiliki masalah dengan kembali aliran darah kembali ke jantung, yang cenderung ke kolam renang di tungkai bawah dan menyebabkan pembengkakan.

Ketika pasien berbaring untuk tidur, efek gravitasi dihilangkan, sehingga sirkulasi darah ke jantung membaik.

Peningkatan mendadak dalam jumlah darah dalam hasil sirkulasi dalam urin lebih banyak yang diproduksi, kata Dr Ng.

Cedera kepala

Dr NV Ramani, konsultan ahli saraf di Raffles Neuroscience Centre di Rumah Sakit Raffles, kata trauma kepala atau operasi otak dapat mengganggu produksi otak dari hormon anti-diuretik.

Hal ini kemudian meningkatkan produksi urin sepanjang hari.

Benign prostatic hyperplasia

Ketika prostat membesar, itu akan menekan uretra dan dapat menyempitkan aliran urin, membuat kandung kemih bekerja lebih keras untuk urin kosong,

Demikian kata Dr Colin Teo, kepala dan konsultan di departemen urologi di Rumah Sakit Khoo Teck Puat.

Seiring waktu, kandung kemih melemah dan tidak sepenuhnya kosong. Dengan sisa urin, kandung kemih mengisi cepat, sehingga menimbulkan dorongan untuk buang air kecil lebih sering, kata Dr Teo.

Penurunan detrusor

Otot yang membentuk kandung kemih, yang dikenal sebagai detrusor, melemah dengan usia, sehingga tidak dapat berkontraksi sekuat untuk sepenuhnya mengosongkan isinya,

Demikian kata Profesor Kesavan Esuvaranathan, kepala departemen urologi di National University Hospital (NUH).

Sebagai kandung kemih selalu memiliki sisa urin, itu mengisi cepat dan orang perlu kunjungan toilet lagi.

Kehamilan

Dr Roy Ng, kepala dan konsultan senior di divisi Uroginekologi dan bedah rekonstruksi panggul di NUH mengatakan bahwa dari trimester kedua, volume darah wanita meningkat sebesar 25 persen karena perubahan hormon.

Ini dan pertumbuhan janin dalam rahim menekan kandung kemih untuk mengecilkan kapasitas fungsional untuk di bawah 400 normal 500ml, katanya.

Prolaps organ panggul

Ketika otot-otot yang memegang rahim atau kandung kemih melemah dan menyebabkan organ untuk bergerak keluar dari tempat,

kemampuan kandung kemih urin kosong sepenuhnya dipengaruhi, kata Dr Roy Ng. Banyak sisa urin akan meminta kunjungan toilet lagi.

Sembelit

Sembelit bisa menyebabkan retensi urin dan frekuensi. Akumulasi tinja dalam rektum juga dapat menekan uretra, sehingga urine tidak dapat dikosongkan sepenuhnya dari kandung kemih, yang menyebabkan frekuensi yang lebih besar dari buang air kecil, kata Dr Roy Ng.

Penyakit sumsum tulang belakang

Otak biasanya mengirimkan sinyal melalui saraf sepanjang tulang belakang ke kandung kemih untuk bersantai ototnya.

Tapi kondisi seperti cedera tulang belakang, disk tergelincir atau tumor menekan sumsum tulang belakang dapat mengganggu sinyal-sinyal ini.

Kondisi ini mengakibatkan otot kandung kemih menjadi kencang dan mengurangi ukuran kandung kemih, dan pasien buang air sering.

PENYEBAB NEUROLOGIS

Kandung kemih terlalu aktif

Hal ini mungkin disebabkan oleh otot kandung kemih mengirimkan sinyal kuat ke otak untuk memicu sensasi berkemih sebelum kandung kemih penuh.

Penyebabnya mungkin tidak diketahui, atau infeksi saluran kemih, benign prostatic hyperplasia atau prostatitis (infeksi pada prostat), kata Dr Gerald Tan, seorang urolog konsultan di Rumah Sakit Mount Elizabeth Novena.

Mati haid

Penurunan tingkat estrogen mengakibatkan penipisan lapisan uretra dan vagina, membuat seorang wanita lebih sensitif terhadap kandung kemih penuh dan mendorong dia untuk buang air kecil lebih sering.

GANGGUAN TIDUR

Obstructive sleep apnea

Hidung dan tenggorokan bagian dari penderita kondisi ini menjadi menyempit sehingga mereka tidak bisa bernapas, kata Dr Kenny Pang, telinga, hidung dan tenggorokan ahli bedah di Pusat Tidur Asia di Paragon.

Mereka secara naluriah mencoba untuk menyedot lebih banyak udara ke paru-paru dengan menciptakan tekanan negatif (vakum) dalam paru-paru,

sehingga udara ditularkan melalui tenggorokan. Hal ini menyebabkan tersedak dan terengah-engah saat tidur.

Tindakan ini mendorong pada diafragma, isi perut dan kandung kemih, menyentak orang terjaga sering buang air kecil, ia menambahkan.

Insomnia

Seseorang yang tidak mampu untuk jatuh tertidur di malam hari cenderung memiliki kesadaran yang tinggi dari kebutuhan untuk buang air kecil, kata Prof Kesavan.

Mereka yang memiliki penyakit psikologis, seperti depresi atau kecemasan, sering mengalami insomnia.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat