Hati-hati, Penyakit Campak Menular di Pesawat Terbang

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Hati-hati, Penyakit Campak Menular di Pesawat Terbang

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitian di Australia ditemukan bahwa campak dapat menyebar di pesawat dalam baris jauh melampaui penumpang terinfeksi.

Hasil dari penelitian ini memunculkan pertanyaan atas pedoman pengendalian untuk penyakit ini.

Kebijakan Australia, yang mirip dengan Amerika Serikat dan Eropa, yang menyerukan pada wisatawan duduk di barisan yang sama,

dan dalam dua baris di depan dan dua baris di belakang pasien, untuk dihubungi dan diperingatkan.

Tetapi penelitian baru yang diterbitkan pada pertemuan ilmiah tahunan Society for Infectious Diseases Australia di Canberra menunjukkan bahwa pendekatan ini mungkin hilang setengah dari kasus ditransmisikan pada penerbangan.

Penelitian oleh Gary Dowse dari Western Australia’s Communicable Disease Control Directorate and colleagues mengatakan ada risiko rendah penangkapan campak pada pesawat di Australia, di mana penyakit ini telah dieliminasi.

Namun dalam kasus-kasus dimana infeksi yang ditularkan, butuh rata-rata delapan hari sebelum pasien didiagnosa, pejabat kesehatan informasi, penerbangan dan adat istiadat dihubungi dan rincian penumpang diambil.

Pada saat ini, jendela di mana untuk mengelola vaksin atau bantuan medis lainnya pencegahan telah hilang, kata Dowse.

“Jadi, dalam banyak kasus kebijakan kami adalah tidak efektif karena kita mengetahui terlambat,” katanya kepada AFP menjelang rilis penelitian.

“Dan meskipun kebijakan, lebih dari setengah kasus sekunder yang akan terjadi yang duduk di luar dua baris.”

Penelitian ini mengamati semua kasus campak yang dilaporkan di Australia antara bulan Januari 2007 sampai Juni 2011 di mana pasien itu mungkin telah menular saat bepergian di pesawat.

Para peneliti mengidentifikasi 45 kasus menular dan menemukan bahwa 20 kasus sekunder, di mana orang turun dengan penyakit setelah penerbangan, muncul 7 dari 49 penerbangan yang terkena dampak.

Beberapa 45 persen dari infeksi sekunder ditemukan pada orang yang duduk dalam dua baris kasus indeks sementara 55 persen duduk di tempat lain.

“Bahkan jika kita bisa mendapatkan mereka dalam waktu, yang terbaik kita hanya bisa membantu 45 persen dari kasus,” kata Dowse.

Dia menambahkan bahwa tidak diketahui mengapa hal ini terjadi, namun mencatat bahwa orang sering bergerak naik dan turun lorong dan kamar mandi pada penerbangan.

“Orang-orang sebenarnya bisa tertular tidak di pesawat, tapi di antrian check-in” katanya menambahkan.

Dowse mengatakan akan “benar-benar bodoh” untuk melacak setiap penumpang di pesawat, tetapi mengatakan pemerintah perlu mempertimbangkan strategi lain.

“Kami merekomendasikan bahwa tracing kontak langsung untuk mengidentifikasi orang yang rentan terkena kasus campak di pesawat tidak boleh dilakukan secara rutin, dan strategi lain harus dipertimbangkan,” katanya.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat