Pengobatan Baru yang Ampuh untuk Kanker Payudara sedang Dikembangkan

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Pengobatan Baru yang Ampuh untuk Kanker Payudara sedang Dikembangkan

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian sudah ditemukan harapan yang cerah dalam pengembangan obat kanker payudara yang ampuh.

Virginia Commonwealth University Massey Cancer Center, sedang mengembangkan sebuah pengobatan baru yang menjanjikan untuk kanker payudara.

Juga VCU Institute of Molecular Medicine (VIMM) telah ditunjukkan dalam kultur sel dan pada model binatang untuk selektif membunuh sel induk kanker di lokasi tumor asli dan metastasis jauh tanpa efek toksik pada sel-sel sehat, termasuk sel-sel induk normal.

Kanker sel induk sangat penting untuk kemampuan kanker untuk kambuh setelah kemoterapi dan terapi radiasi konvensional karena mereka dapat dengan cepat berkembang biak dan membentuk tumor baru yang sering resisten terapi.

Penelitian yang diterbitkan dalam International Journal of Cancer, berfokus pada gen kloning di laboratorium utama penyidik Paul B. Fisher, M.PH., Ph.D. Gen, diferensiasi melanoma terkait gen-7 (MDA-7), juga dikenal sebagai interleukin (IL) -24.

Telah terbukti berdampak langsung terhadap dua bentuk bunuh diri sel yang dikenal sebagai apoptosis dan autophagy beracun, dan

mengatur perkembangan pembuluh darah baru dan juga berperan dalam mempromosikan kerusakan sel kanker dengan sistem kekebalan tubuh.

Dalam penelitian ini, para peneliti menggunakan vektor adenovirus rekombinan, rekayasa virus dengan materi genetik dimodifikasi,

yang dikenal sebagai Ad.mda-7 untuk memberikan gen mda-7/IL-24 dengan protein yang dikode secara langsung ke tumor.

“Terapi dengan gen mda-7/IL-24 telah terbukti aman dalam fase I percobaan klinis yang melibatkan pasien dengan kanker stadium lanjut”

“dan penelitian sebelumnya di laboratorium saya dan dengan kolaborator telah menunjukkan bahwa gen juga bisa menjadi efektif terhadap payudara , prostat, paru-paru, kolorektal, ovarium, pankreas dan kanker otak”

Demikian disampaikan oleh Fisher, helma Newmeyer Corman Endowed Chair in Cancer Research dan co-leader of the Cancer Molecular Genetics program at VCU Massey,

Juga seorang chairman of VCU School of Medicine’s Department of Human and Molecular Genetics and director of the VCU Institute of Molecular Medicine.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa terapi ini mungkin suatu hari nanti menjadi cara yang efektif untuk memberantas kedua kanker payudara stadium awal dan lanjutan, dan bahkan dapat digunakan untuk mengurangi risiko kekambuhan kanker”

Para peneliti menemukan bahwa infeksi sel kanker payudara manusia dengan adenovirus penurunan proliferasi sel induk kanker payudara tanpa mempengaruhi sel-sel induk payudara normal.

Hal ini juga menunjukkan untuk menginduksi respon stres dalam sel yang menyebabkan apoptosis dengan mengganggu Wnt / B-catenin sinyal,

sel-sel proses mengandalkan untuk mengirimkan sinyal yang memulai fungsi biologis penting untuk kelangsungan hidup.

Dalam model tikus, terapi mendalam menghambat pertumbuhan tumor yang dihasilkan dari sel-sel induk kanker payudara dan juga membunuh sel-sel kanker di jauh, tumor uninjected.

Sejak menemukan gen mda-7/IL-24, Fisher dan timnya telah bekerja untuk mengembangkan cara yang lebih baik untuk mengirimkannya ke sel-sel kanker, termasuk kanker dua “terminator” virus yang dikenal sebagai Ad.5-CTV dan Ad.5/3- CTV.

Kanker terminator virus yang unik karena mereka dirancang untuk meniru hanya dalam sel-sel kanker sementara memberikan gen kekebalan-modulasi dan beracun seperti MDA-7/IL-24.

Ditambah dengan teknik penyampaian siluman baru yang dikenal sebagai USG bertarget microbubble kehancuran (UTMD),

peneliti sekarang dapat memberikan sistemik virus dan terapi gen dan protein langsung ke tumor dan jaringan sekitarnya mereka (mikro) di lokasi tumor primer dan metastasis.

UTMD menggunakan mikroskopis, gelembung gas penuh yang dapat dipasangkan dengan terapi virus, terapi gen dan protein, dan agen pencitraan dan kemudian dapat dirilis dalam situs dan target khusus dengan cara melalui USG.

Fisher dan rekan-rekannya merintis pendekatan ini dan telah melaporkan keberhasilan dalam percobaan memanfaatkan teknologi UTMD dan terapi gen mda-7/IL-24 di prostat dan model kanker kolorektal.

“Kami berharap bahwa terapi gen yang ditargetkan ini bisa dikombinasikan dengan kemoterapi aman konvensional untuk secara signifikan meningkatkan hasil bagi pasien dengan kanker payudara dan berpotensi berbagai kanker lainnya” kata Fisher.

“Ketika dipasangkan dengan menjanjikan pengiriman teknik baru seperti UTMD, dokter mungkin suatu hari dapat menargetkan kanker spesifik lokasi yang lebih baik dan juga memantau efektivitas jenis terapi secara real time”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat