Penelitian, Merokok Dapat Menyebabkan Gila, Sinting, atau Edan

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa kebiasaan merokok atau orang yang sering merokok, besar kemungkinan akan menjadi gila, tidak waras, sakit jiwa, edan, atau sinting.

Menurut penelitian tersebut, bahwa orang yang menderita psikosis sekitar tiga kali lipat lebih mungkin berasal dari orang yang merokok, tetapi para ilmuwan telah lama memikirkan hal seperti ini berulang kali.

Hasil penelitian ini juga dipublikasikan di The Lancet Psychiatry, mempunyai kesimpulan yang menyarankan bahwa penggunaan tembakau harian, sudah diketahui menyebabkan kanker dan stroke, tapi ada fakta baru yang sudah diduga, bahwa merokok juga menjadi kontributor untuk penyakit mental.

Proses dan Metode Penelitian

Para peneliti melakukan analisis data dari 61 studi yang dilakukan di seluruh dunia antara tahun 1980 hingga tahun 2014, tim peneliti menemukan bahwa 57% dari orang yang pertama kali didiagnosis memiliki penyakit psikosis adalah perokok.

Penelitian ini melakukan pengamatan data yang meliputi sebanyak 15.000 orang perokok dan 273.000 orang non-perokok, yang beberapa orang di antaranya didiagnosis dengan penyakit psikotik seperti skizofrenia.

“Orang-orang dengan episode pertama psikosis tiga kali lipat lebih mungkin adalah perokok” kata sebuah pernyataan dari King’s College London’s Department of Psychosis Studies, yang mengambil bagian dalam meta-analisis.

“Para peneliti juga menemukan bahwa orang yang merokok tiap hari dijangkiti penyakit psikotik sekitar 1 tahun lebih awal jika dibandingkan dengan orang yang tidak perokok.”

Ilmuwan telah lama berhipotesis bahwa tingkat merokok lebih tinggi di antara penderita psikosis dapat dijelaskan oleh orang-orang yang mencari bantuan dari kebosanan atau tekanan, atau mengobati diri sendiri terhadap gejala atau efek samping dari obat antipsikotik.

Tapi jika demikian, peneliti mengharapkan tingkat merokok untuk meningkatkan hanya setelah orang telah terkena penyakit psikosis.

“Temuan ini mempertanyakan hipotesis pengobatan sendiri dengan menyarankan bahwa merokok mungkin memiliki peran kausal dalam psikosis” kata pernyataan itu.

Tim menekankan mereka tidak terbukti secara meyakinkan bahwa merokok menyebabkan psikosis, mengatakan penelitian lebih lanjut harus dilakukan.

Namun hasil itu menunjukkan bahwa merokok harus dianggap serius sebagai faktor risiko yang mungkin untuk terjadinya penyakit psikosis dan tidak diberhentikan hanya sebagai konsekuensi dari penyakit” tulis mereka.

Para peneliti berteori bahwa perubahan dalam sistem dopamin otak dapat menjelaskan asosiasi.

Dopamin adalah tambahan zat kimia yang membantu mengontrol reward dan kesenangan pusat otak.

“Kelebihan Dopamine adalah penjelasan biologis terbaik yang kita miliki untuk penyakit psikotik seperti skizofrenia” kata seorang Prefosor dari King’s College psychiatric yang bernama Robin Murray.

“Ada kemungkinan bahwa paparan nikotin, dengan meningkatkan pelepasan dopamin, menyebabkan penyakit psikosis menjadi berkembang”