Peneliti Menggunakan Matematika untuk Membunuh Sel Kanker

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Peneliti Menggunakan Matematika untuk Membunuh Sel Kanker

Barangkali banyak yang kurang suka pada pelajaran matematika. Tapi janganlah begitu terus, ternyata ada alasan yang membuat kita untuk lebih memperhatikan pelajaran matematika di kelas.

Nature Communications telah menerbitkan sebuah makalah yang menguraikan bagaimana pemodelan mahir matematika bisa digunakan dalam perang melawan kanker.

Makalah ini adalah dari peneliti Ottawa. Teknik ini memprediksi bagaimana perlakuan yang berbeda dan modifikasi genetik mungkin bisa membunuh, virus oncolytic untuk mengatasi pertahanan alami sel kanker digunakan untuk mencegah infeksi virus.

“Virus oncolytic khusus dalam bahwa mereka secara khusus menargetkan sel-sel kanker,” jelas Dr Bell, seorang ilmuwan senior di Ottawa Hospital Research Institute dan profesor di University of Ottawa pada Fakultas Kedokteran.

“Sayangnya, kanker adalah penyakit yang sangat rumit dan beragam, dan beberapa virus bekerja dengan baik dalam beberapa keadaan dan tidak baik pada orang lain”

“Akibatnya, telah terjadi banyak upaya dalam mencoba untuk memodifikasi virus untuk membuat mereka aman, sehingga mereka tidak menargetkan jaringan sehat dan belum lebih efisien dalam menghilangkan sel-sel kanker”

Dr Bell dan co-penulis Dr Mads Kaern, asisten profesor di University of Ottawa pada Fakultas Kedokteran dan Ketua Penelitian Kanada di Universitas Ottawa Institut Sistem Biologi,

Beliau memimpin sebuah tim yang telah menggunakan model matematika untuk merancang strategi untuk membuat kanker sel yang sensitif terhadap infeksi virus dan membunuh mereka tanpa mempengaruhi sel-sel sehat yang normal.

“Dengan menggunakan model matematika untuk memprediksi bagaimana modifikasi virus benar-benar akan berdampak sel-sel kanker dan sel normal, kita dapat mempercepat laju penelitian”

Demikian disampaikan oleh Dr Kaern, yang sering meneliti untuk Departemen Fisika Universitas.

“Hal ini memungkinkan kita untuk dengan cepat mengidentifikasi pendekatan yang paling menjanjikan untuk diuji di laboratorium, sesuatu yang biasanya dilakukan melalui mahal dan memakan waktu trial and error”

Dr.Bell dan Kaern telah membentuk sebuah model matematis yang menggambarkan siklus infeksi, termasuk cara virus direplikasi, menyebar dan mengaktifkan mekanisme pertahanan seluler.

Dari sana, mereka menggunakan pengetahuan tentang perbedaan fisiologis utama antara sel normal dan sel kanker untuk mengidentifikasi bagaimana memodifikasi genom virus mungkin melawan pertahanan anti-virus sel kanker.

Model simulasi yang sangat akurat, dengan modifikasi virus diidentifikasi efisien memberantas kanker dalam model tikus dari penyakit.

“Yang luar biasa adalah seberapa baik kita benar-benar bisa memprediksi hasil eksperimen berdasarkan analisis komputasi” kata Dr Bell.

“Karya ini menciptakan sebuah kerangka kerja yang berguna untuk mengembangkan jenis serupa model matematika dalam memerangi kanker”

Penelitian, yang didanai oleh hibah inovasi dari Canadian Cancer Society, baru merupakan langkah awal, jelas Dr Kaern.

“Kami bekerja dengan sel kanker jenis tertentu. Kita sekarang akan memperluas bahwa untuk melihat jenis sel kanker lainnya dan

melihat sampai tingkat mana prediksi kami buat dalam satu kasus khusus dapat digeneralisasi untuk orang lain, dan untuk mengidentifikasi strategi untuk menargetkan jenis sel kanker. “

Temuan ini juga dapat membantu peneliti lebih memahami interaksi antara sel-sel kanker dan virus.

Walaupun satu keajaiban obat-semua mungkin tidak akan pernah terjadi karena kompleksitas kanker,

para peneliti telah mengembangkan kerangka kerja di mana mereka dapat mempelajari lebih lanjut tentang penyakit ini dalam kasus-kasus di mana simulasi tidak cocok.

“Dari perspektif saya, itulah bagian yang paling menarik,” kata Dr Kaern. “Yang paling menarik adalah untuk menantang pengetahuan yang ada diwakili dalam model matematika dan mencoba untuk memahami mengapa model ini kadang-kadang gagal”

“Ini adalah kesempatan yang sangat menarik untuk menjadi bagian dari ini, dan saya senang bahwa upaya kami dalam pelatihan siswa dalam biologi sel komputasi telah menghasilkan kemajuan yang signifikan tersebut”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat