Pembersih Tangan (sanitizers), Ternyata Ada Bahaya Tersembunyi

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Kebanyakan di antara kita selama ini beranggapan bahwa dengan memakai pembersih tangan atau sanitizers adalah kebiasaan sehat yang banyak manfaatnya, dan selalu kita anggap bersih.

Akhir-akhir ini, tampaknya bahwa setiap supermarket memiliki tempat untuk tangan sanitasi ditampilkan secara jelas di dekat pintu.

Bahkan, kecenderungan menggunakan pembersih tangan telah benar-benar menjadi trend dan kebiasaan pada beberapa tahun terakhir, dengan lebih banyak orang membawa pembersih tangan kemana pun mereka pergi.

Hasil Penelitian terbaru

Dari serangkaian hasil penelitian, ditemukan bahwa ada bahaya tersembunyi dan efek negatif dari penggunaan pembersih tangan.

Secara umum, pembersih tangan tampak seperti cara sempurna untuk tetap bersih dan disinfeksi di mana saja dan tampaknya tidak memiliki kerugian apapun.

Tapi sayangnya, ada beberapa bahaya tersembunyi yang seharusnya “bersih” dari produk pembersih tangan yang dapat menyebabkan masalah dengan pemakaian teratur dan berulang-ulang.

Oleh karena itu, Organisasi Asgar akan menyampaikan tentang adanya bahaya tersembunyi di balik penggunaan pembersih tangan, yang harusnya bersih

Terdapatnya Bahaya dari Triclosan

Triclosan adalah bahan kimia antibakteri yang ditambahkan terutama untuk sabun dan perawatan pribadi dan produk pembersih.

Anehnya, itu juga ditemukan di pakaian, peralatan masak, furniture dan mainan dalam upaya untuk mengurangi tingkat bakteri.

Penelitian tentang triclosan telah menimbulkan pertanyaan tentang potensi bahaya bagi kesehatan manusia.

Triclosan telah terbukti mengganggu regulasi hormon, mengganggu fungsi sistem kekebalan tubuh dan dapat menyebabkan berkembangnya bakteri resisten antibiotik.

Memang, penggunaan triclosan memberikan kontribusi terhadap epidemi resistensi antibiotik.

Hal ini terjadi ketika bakteri secara teratur terkena agen antibakteri, bakteri beradaptasi dan tumbuh lebih kuat, lebih tahan dan lebih kebal.

Efek Negatif dari Parabens

Parabens ditemukan dalam banyak produk perawatan pribadi seperti sampo, conditioner, sabun mandi, sabun, pembersih tangan dan lotion untuk tujuan mengecilkan pertumbuhan mikroba.

Jika kita melihat label produk perawatan pribadi, maka akan melihat satu atau lebih nama-nama ini: ethylparaben, butylparaben, Methylparaben propil paraben.

Tapi sayangnya, paraben terkait dengan gangguan endokrin, iritasi kulit, toksisitas reproduksi, imunotoksisitas dan kanker.

Parabens juga meniru estrogen dengan mengikat reseptor estrogen pada sel, dan mereka meningkatkan ekspresi gen yang diatur oleh estradiol, bentuk alami estrogen.

Karena paraben digunakan untuk membunuh mikroba dalam produk berbasis air, tapi produk ini secara inheren mengandung racun bagi sel-sel pada umumnya.

Bahaya dari Aroma Kimiawi dari Pewangi buatan

Kebanyakan pembersih tangan memiliki wewangian, dan itu berarti bahwa mereka sangat mungkin akan penuh dengan bahan kimia beracun.

Karena wewangian dianggap “rahasia dagang,” perusahaan tidak diharuskan untuk mengungkapkan apa bahan yang dikandungnya.

Itu berarti bahwa mereka dapat dibuat dari apa saja, termasuk ratusan senyawa kimia berbahaya.

Wewangian buatan dan kimia telah terbukti menyebabkan alergi, dermatitis, gangguan pernapasan, gangguan hormon dan efek berpotensi negatif pada sistem reproduksi.

Solusi di sini adalah untuk mencari pembersih tangan diberi wewangian untuk menghindari wewangian disintesis secara kimia.

Tapi pembersih tangan bahkan diberi wewangian mungkin masih mengandung triclosan dan parabens; jika Anda melihat label dan melihat kata antibakteri, itu berarti bahwa sanitizer mungkin mengandung triclosan.

Solusi Pencegahan dan Cara Bijak Menyikapinya

Meskipun tidak nyaman atau trendi, pertimbangkanlah untuk kembali menggunakan cara sederhana untuk membersihkan tangan seperti menggunakan sabun dan air bersih.

Cara tersebut telah teruji dan terbukti baik untuk membersihkan tangan kita. Jadi kita tidak harus susah-susah bukan?

Selain itu ada juga solusi lain, ternyata masih ada juga pembersih tangan alami beredar di pasar yang tidak mengandung bahan kimia.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat