Waspadalah, Orang Obesitas Lebih Rawan Terserang Asma

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Waspadalah, Orang Obesitas Lebih Rawan Terserang Asma

Pada sebuah penelitian ditemukan bahwa leptin yaitu hormon yang memainkan peran penting dalam metabolisme energi, kesuburan dan massa tulang, juga mengatur diameter dari saluran udara pernafasan.

Penelitian tadi dilakukan oleh tim yang terdiri dari beberapa orang peneliti yang ada di Columbia University, Amerika Serikat.

Temuan ini dapat menjelaskan mengapa orang obesitas rentan terhadap asma dan menunjukkan bahwa asma yang terkait dengan berat badan lebih dapat diredakan dengan obat yang menghambat sinyal melalui sistem saraf parasimpatis, yaitu yang dapat memediasi fungsi leptin.

“Studi kami mulai dengan pengamatan klinis bahwa kedua obesitas dan anoreksia dapat menyebabkan asma,” kata Gerard Karsenty MD, PhD, yaitu seorang profesor dan ketua genetika dan pengembangan dan profesor kedokteran di CUMC.

“Hal ini menyebabkan kita untuk mencurigai bahwa harus ada sinyal yang datang dari sel-sel lemak yang entah bagaimana mempengaruhi paru-paru-langsung atau tidak langsung.”

Alasan yang paling mungkin adalah leptin, protein yang dibuat oleh sel-sel lemak yang beredar dalam aliran darah dan perjalanan ke otak .

Bukti ekstensif menunjukkan bahwa obesitas dapat menyebabkan penyempitan saluran udara (bronkokonstriksi).

Ketika obesitas berkembang pada orang dengan asma, memperburuk gangguan pernapasan dan menghambat pengobatannya melalui mekanisme yang kurang dipahami.

Penelitian ini dirancang untuk menjelaskan dasar genetik dan molekuler hubungan antara obesitas, diameter saluran napas, dan fungsi paru-paru.

Melalui studi pada tikus, para peneliti menunjukkan bahwa ketidaknormalan berat badan akan berakibat pada bronkokonstriksi dan fungsi paru-paru berkurang.

Selanjutnya, mereka menunjukkan bahwa leptin meningkatkan diameter saluran udara secara independen, dan pada ambang batas yang lebih rendah dari regulasi nafsu makan.

Leptin mempengaruhi saluran udara dengan mengurangi aktivitas sistem saraf parasimpatis, sebuah cabang dari sistem saraf otonom tidak biasanya berhubungan dengan leptin.

Para peneliti juga menunjukkan bahwa regulasi diameter saluran napas terjadi tanpa peradangan lokal di dalam bronkus.

Kemudian tim peneliti melakukan dua percobaan berikutnya untuk menentukan apakah temuan ini mungkin memiliki bantalan pada terapi asma.

Pada percobaan pertama, mereka mengambil tikus gemuk penderita asma dan diberikan zat yang meningkatkan peradangan paru-paru.

Ketika mereka diresapi leptin di otak tikus-tikus ini selama empat hari, “Tidak ada efek pada peradangan, tetapi diameter saluran napas dan fungsi paru-paru normal,” kata Dr Karsenty.

“Ini menunjukkan bahwa, setidaknya pada tikus, kita dapat menyembuhkan asma terkait obesitas tanpa mempengaruhi peradangan.”

Dalam percobaan kedua, peneliti memperlakukan tikus obesitas yang menderita asma.

Dengan menggunakan obat yang menurunkan nada parasimpatis, atau tingkat penembakan neuron. Sekali lagi, asma mereda setelah beberapa hari.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.