Obat Demam Menyebabkan Resiko Sakit Ginjal Parah pada Anak

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Obat Demam Menyebabkan Resiko Sakit Ginjal Parah pada Anak

Karena cuaca yang berubah dan karena sering berbaur dengan orang yang sakit demam, sering kali anak juga tertular dan menderita sakit demam.

Berdasarkan hasil sebuah penelitian ditemukan bahwa anak sakit yang diberikan obat demam biasa seperti ibuprofen dan naproxen berada pada risiko lebih besar terkena cedera ginjal akut.

Proses dan Metode Penelitian

Jason Misurac, MD, dan rekan dari Indiana University School of Medicine dan Butler University mengatakan bahwa hampir 3 persen kasus cedera ginjal akut anak lebih dari satu dekade bisa dilacak langsung ke setelah meminum obat yang secara umum disebut nonsteroidal anti-inflammatory drugs, atau NSAID.

Meskipun relatif sedikit dalam hal persentase dari total kasus kerusakan ginjal, anak-anak dengan masalah yang terkait dengan NSAID termasuk empat pasien muda yang membutuhkan dialisis, dan setidaknya tujuh yang mungkin telah menderita kerusakan ginjal permanen, kata para peneliti.

Penelitian ini dipublikasikan secara online oleh Journal of Pediatrics.

“Kasus ini, termasuk beberapa di mana fungsi ginjal pasien perlu dipantau selama bertahun-tahun, serta biaya pengobatan, cukup signifikan.

Terutama jika Anda mempertimbangkan bahwa alternatif yang tersedia dan cedera ginjal parah dari NSAID dapat dihindari,” kata Dr Misurac, seorang rekan di nefrologi anak.

Meskipun obat tersebut telah dikaitkan dengan kerusakan ginjal masih kecil, laporan anekdotal, studi mereka diyakini menjadi yang pertama studi skala besar kejadian dan dampak dari cedera ginjal akut yang disebabkan oleh NSAID.

Tim peneliti menilai rekam medis di Rumah Sakit Riley untuk Anak-anak di Health IU di Indianapolis dari Januari 1999 sampai Juni 2010 dan menemukan 1.015 kasus di mana pasien telah dirawat karena cedera ginjal akut dari sebab apapun.

Setelah tidak termasuk kasus di mana cedera ginjal akut mungkin bisa dijelaskan oleh faktor lain, seperti penyakit yang mempengaruhi fungsi ginjal, para peneliti menemukan 27 kasus, atau 2,7 persen, di mana satu-satunya faktor adalah NSAIDs.

Dalam hampir semua kasus, NSAID diberikan sebelum anak-anak dirawat di rumah sakit. Karena banyak dari 1.015 kasus melibatkan beberapa kemungkinan penyebab cedera ginjal akut

Para peneliti mengatakan 27 kasus cenderung mengabaikan jumlah kasus di mana NSAID berkontribusi pada kerusakan ginjal.

Para peneliti menemukan bahwa sebagian besar anak-anak telah diobati dengan dosis yang dianjurkan.

Semua anak-anak di bawah usia 5 diperlukan untuk menjalani cuci darah sementara, lebih mungkin dibandingkan anak yang lebih tua untuk ditempatkan di unit perawatan intensif dan membutuhkan lagi dirawat inap di rumah sakit.

Biaya rata-rata untuk rumah sakit dan biaya spesialis ginjal di 27 kasus hampir 13.500 dolar, dan biaya yang jauh lebih tinggi untuk anakanak muda.

Setidaknya 375.000 dolar dihabiskan pada kasus cedera ginjal NSAID-terkait di Rumah Sakit Riley selama masa studi, para peneliti mengatakan.

Namun data penagihan untuk spesialis lain yang tidak tersedia dalam database, menunjukkan bahwa biaya yang sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi.

NSAID mempengaruhi fungsi ginjal dengan membatasi aliran darah ke komponen darah penyaringan ginjal, yang menunjukkan risiko dari obat lebih besar di antara anak-anak yang mengalami dehidrasi karena efek dari penyakit mereka, seperti muntah atau diare, Dr Misurac mengatakan .

“Demam adalah normal selama infeksi dan tidak dengan sendirinya berbahaya” kata Dr Misurac melanjutkan. Jadi “salah satu alternatif untuk NSAID adalah acetaminophen”.

“Tapi alternatif lain adalah tidak memberikan obat sama sekali, setidaknya untuk sementara, untuk membiarkan tubuh sang anak melawan infeksi secara alami.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat