Minumlah Obat untuk Mencegah Penyakit Jantung

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Minumlah Obat untuk Mencegah Penyakit Jantung

Sekitar satu dari tiga orang yang mengambil survei online akan lebih memilih untuk risiko kematian lebih awal daripada mengambil pil setiap hari untuk mencegah penyakit jantung.

Sekitar satu dari lima akan bersedia membayar setidaknya $ 1.000 untuk menghindari mengambil pil setiap hari selama sisa hidup mereka.

“Studi ini memperkuat gagasan bahwa banyak orang tidak suka mengambil pil, untuk alasan apa pun”

Demikian kata Dr Robert Hutchins dari University of California, San Francisco.

“Kebanyakan dokter saya tahu sangat menyadari itu, bagaimanapun, sehingga menegaskan kembali bahwa kita harus berdiskusi dengan pasien tentang apa prioritas mereka,

dan jika mereka menghargai kehidupan mereka diperpanjang mungkin mendapatkan dari mengambil pil lebih dari efek pada kualitas hidup mereka karena harus minum pil setiap hari selama sisa hidup mereka” tambah Hutchins.

Proses dan Metode Penelitian

Hutchins dan rekan-rekannya merancang survei untuk mencari tahu, hipotetis, berapa banyak waktu di akhir hidup mereka orang akan bersedia untuk menyerah hanya untuk menghindari mengambil obat pencegahan setiap hari.

Mereka juga bertanya berapa banyak orang akan membayar untuk menghindari mengambil pil, dan berapa banyak dari risiko kematian mereka akan menerima untuk menghindari mengambil obat untuk mencegah penyakit kardiovaskular.

Pil akan bebas, dan peserta diberitahu untuk mengabaikan potensi efek samping. Seribu orang – sebagian besar

wanita dan usia rata-rata 50 – menyelesaikan survei online, para peneliti melaporkan dalam Circulation: Cardiovascular Quality and Outcomes.

Dalam “kehidupan nyata,” empat dari lima yang minum obat setiap hari, dengan 54 persen mengambil setidaknya tiga pil sehari.

Secara keseluruhan, sekitar 70 persen mengatakan mereka tidak akan perdagangan setiap minggu hidup mereka untuk menghindari mengambil pil setiap hari.

Tapi lebih dari 8 persen yang bersedia untuk perdagangan hingga dua tahun hidup untuk menghindari mengambil pil setiap hari.

Dan sekitar 21 persen akan diperdagangkan antara satu minggu dan satu tahun.

Sekitar 13 persen akan menerima risiko kecil kematian untuk menghindari mengambil pil setiap hari, dan 9 persen akan risiko kesempatan 10 persen. Sekitar 62 persen tidak bersedia untuk berjudi risiko kematian segera.

Rata-rata, responden mengatakan mereka akan membayar $ 1.445 untuk menghindari mengambil pil setiap hari

selama sisa hidup mereka – tapi 41 persen mengatakan mereka tidak akan membayar jumlah berapapun.

Hutchins berpikir temuan yang berguna untuk peneliti bioteknologi yang mengembangkan cara-cara baru untuk mengelola obat-obatan.

“Bagaimana jika kita dapat memberikan obat seperti aspirin dan statin tanpa seseorang harus minum pil?

Ini hampir pasti akan meningkatkan kepatuhan sementara juga meningkatkan kualitas orang yang hidup dengan menghapus kerumitan harus minum pil setiap hari”

Demikianlah disampaikan oleh Hutchins. Dr Mario Garcia, kepala Divisi Kardiologi dan co-direktur Pusat Montefiore-Einstein untuk

Jantung dan Vaskular Perawatan di New York khawatir bahwa peserta studi tidak mungkin akurat mencerminkan populasi umum.

Namun, Garcia terkesan bahwa seperti sejumlah besar orang akan bersedia untuk mengambil obat setiap hari.

“Ada hampir 70 persen dari orang-orang yang akan mengambil pil sehari bahkan untuk hidup satu minggu lagi, dan itu luar biasa,” katanya.

Tapi di sisi lain, Garcia mengatakan, orang sering tidak ingin membayar untuk obat. “Jelas orang akan sesuai jika mereka tidak memiliki efek samping,” katanya,

“Di sisi lain, mereka mungkin tidak akan bersedia membayar out-of-saku terlalu banyak.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat