Merokok Sangat Berbahaya Bagi Perempuan, Kita Harus Waspada dan Menghindari

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita kecanduan rokok, dan ingin menghindarinya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu kecanduan rokok, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Rokok Sangat Berbahaya

Studi menemukan bahwa perempuan yang kecanduan pada rokok dan pada produk tembakau lainnya memiliki risiko buruk pada kesehatan, ini sangat beralasan karena sifat biologi alami mereka.

Karena perempuan secara biologis hamil dan melahirkan anak-anak, jika ada lapisan tar pada paru-paru perempuan yang keracunan akibat karbon monoksida atau arsenik, atau bahan kimia yang masuk ke dalam pembuatan rokok. Ini lebih berbahaya bagi wanita daripada laki-laki.

Ibu hamil yang merokok, meneruskan karbon monoksida dalam darah langsung ke bayi mereka yang belum lahir.

Ibu yang menyusui bayinya secara langsung meneruskan karbon monoksida dan nikotin pada bayi yang mereka susui.

Sebuah studi yang dilakukan oleh dua orang dokter Swedia, sekitar satu dekade yang lalu, menunjukkan bahwa kematian bayi adalah dua kali lipat pada bayi dari ibu yang merokok lebih dari 10 batang sehari selama kehamilan. Jika dibandingkan dengan bukan perokok.

Bahkan jika seorang wanita tidak merokok dirinya tetapi terpapar asap tembakau dari orang lain selama kehamilan, bisa menyebabkan kelahiran prematur, keguguran, berat lahir rendah, dan kematianjanin.

Banyakwanitamenyadari bahaya merokok selama kehamilan, tetapi bukan tentang efek buruk setelah melahirkan. Beberapa perokok menyadari bahwa anak-anak mereka secara pasif merokok.

Sebuah review pada data tahun 1981 dari beberapa sumber oleh Federal Trade Commission di Amerika Serikat menemukan bahwa 50% wanita menyadari bahwa merokok selama kehamilan meningkatkan risiko keguguran.

Wanita di Barat mungkin mulai merokok, sebagai ungkapan menyatakan kemerdekaan mereka, karena patriarki tidak memberikan sanksi merokok bagi perempuan.

Itu adalah masa ketika hanya perempuan yang terpinggirkan secara sosial, seperti pejalan kaki, pelacur, dan kemudian merokok.

Ketika perempuan dari garis keturunan bangsawan mengambil dengan rokok engan pipa panjang di ujung lengan halus bersarung, itu mungkin berdiri sebagai metafora terlihat untuk transisi seorang wanita dari yang didominasi untuk menjadi asertif.

Perempuan mulai merokok di depan umum sebagai tanda emansipasi dan kesetaraan hanya mulai dari tahun 1920-an.

Tapi mereka merokok jauh lebih rendah daripada laki-laki, rata-rata asupan harian 2,4 batang rokok,dandibandingkan sebanyak 7,2 batang rokok perhari oleh laki-laki di Amerika Serikat pada tahun 1929.

Merokok menjadi mode di kalangan perempuan urban di Barat pada 1930-an. Selama Perang Dunia II, sebagai kontribusi perempuan terhadap upaya perang nasional yang mulai meningkat, begitu pula merokok di antara mereka juga meningkat

Merokok oleh perempuan dikaitkan dengan wanita pergi bekerja, kemerdekaan, emansipasi dan patriotisme.

Ini terjadi pada beberapa orang untuk menjadi saran bagaimana wanita mulai beradaptasi kebiasaan maskulin ketika mereka mulai bekerja di tempat-tempat umum seperti pria.

“Epidemi Tembakau”, sebuah film yang diproduksi oleh WHO menunjukkan bahwa merokok tidak lagi pengecualian bagi kalangan perempuan di negara-negara di mana sikap budaya tidak mendukung kebiasaan merokok.

Perempuan yang hidup dalam kemiskinan di India asap bidi atau lada paan mereka dengan banyak tembakau.

Tembakau yang diambil dengan paan sangat berbahaya karena tembakau ini diambil dalam bentuk murni.

Beberapa wanita mengambil kebiasaan dari ibu dan bibi mereka. Tapi bagi kebanyakan dari mereka, itu adalah penangkaluntukkelaparan.

Merokok membunuh nafsu makan, sehingga bekerja sebagai paliatif yang kuat bagi perempuan yang dipaksa untuk merasa lapar karena kekurangan makanan.

Untuk para perempuan, merokok adalah cara yang negatif menghindari kemiskinan. Atau bisa juga cara mereka hidup dengan kemiskinan.

Perempuan kalangan berpendidikan, kelas perkotaan memiliki kebiasaan merokok lebih sering, mereka menganggap itu terkait dengan ‘image’ yang berjalan dengan profesi mereka.

Larangan iklan rokok atau peringatan berhuruf kecil di paket mengatakan bahwa ‘Merokok berbahaya bagi kesehatan’ tidak membawa pengaruh yang berarti di negara di mana tingkat literasi sangat rendah.

Orang yang buta huruf tidak bisa membaca iklan rokok dan tidak juga bisa membaca peringatan, sehingga tidak masalah jika ada atau tidak ada iklan untuk rokok.

Demikian juga dengan peringatan yang mengatakan bahwa rokok berbahaya juga tidak akan berpengaruh bagi mereka, karena tidak bisa membaca.

Jadi kebiasaan dan pengaruh dari lingkungan merekalah yang membuat mereka jadi termotivasi untuk merokok, dan meneruskan kebiasaan itu setiap hari.