Menghindari Musibah Besar Penyakit, dengan Memanfaatkan Teknologi Satelit

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Wabah penyakit dapat menjadi bencana dalam skala besar. Karena dapat menyerang banyak orang dalam satu waktu tertentu

Satelit dapat membantu para ilmuwan mengikuti parasit dan virus, dan dalam beberapa kasus memprediksi bulan depan waktu wabah demam berdarah atau malaria, para peneliti mengatakan pada pekan lalu.

“Beberapa penyakit yang sangat sensitif terhadap lingkungan mereka, terutama penyakit parasit” kata Archie Clements, direktur sekolah kesehatan masyarakat di the Australian National University in Canberra.

“Dengan penginderaan jarak jauh kita dapat mengidentifikasi tempat di mana penyakit berkembang” kata Clements pertemuan tahunan the American Association for the Advancement of Science in San Jose, California.

“Informasi ini berguna bagi pengambil keputusan untuk membantu mereka memastikan sumber daya yang langka ditargetkan ke tempat mereka yang paling dibutuhkan,”

katanya, mencatat bahwa penyakit tropis mempengaruhi jutaan orang setiap tahun khususnya di negara-negara kurang berkembang.

Para ilmuwan menggunakan data yang dikirimkan oleh satelit pada suhu, curah hujan, kelembaban tanah, jenis vegetasi dan penggunaan lahan, dan kemudian menganalisa informasi dalam model komputer.

“Hasilnya adalah peta yang dapat diakses negara dengan kapasitas terbatas untuk mengelola data penyakit, disesuaikan dengan kebutuhan lokal mereka” kata Clements.

Menurut Kenneth Linthicum, direktur Departemen Pertanian AS Pusat untuk pertanian medis dan entomologi kedokteran hewan di Florida,

pendekatan ini membantu para ilmuwan pemerintah “menggunakan data lingkungan, terutama data iklim global, pada skala global untuk memprediksi penyakit tertentu sebelum terjadi.”

Data satelit dapat sangat membantu dalam memprediksi munculnya penyakit yang dibawa nyamuk, ia mengatakan dalam konferensi.

Timnya telah bekerja pada demam Rift Valley, penyakit virus yang ditularkan oleh nyamuk yang ditemukan di Afrika dan di semenanjung Arab.

Penyakit ini terutama menyerang ternak seperti sapi, domba dan kambing, membunuh binatang dan

mendatangkan malapetaka ekonomi melalui kekurangan pangan dan peningkatan harga-orang yang bergantung pada hewan-hewan untuk makanan dan pendapatan.

Setiap kali ada hujan lebat yang menyebabkan rumah terkena banjir, kondisi yang tepat untuk penyakit-bantalan nyamuk telur menetas, seperti yang dipelajari oleh para ilmuwan.

“Kami mampu memprediksi semua wabah dua sampai lima bulan sebelum terjadi dan kunci sebenarnya ada dengan memungkinkan kita untuk

memprediksi penyakit yang jauh sebelumnya supaya kita benar-benar dapat membantu memperingatkan orang-orang dan

menerapkan kontrol dan mitigasi strategi untuk mengurangi dampak dari penyakit pada hewan dan manusia” katanya.

Risiko kedatangan epidemi juga telah dipublikasikan di situs USDA serta oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO).

Mengenai demam berdarah di Afrika, para ilmuwan telah menemukan bahwa panas tinggi dan kekeringan sering mendahului wabah.

“Kuncinya adalah memahami ekologi dan dinamika penularan penyakit,” kata Linthicum.

“Anda perlu tahu apa yang akan terjadi sebelum Anda pergi ke data satelit.”

Sistem tidak bekerja cukup baik dengan penyakit tertentu, seperti malaria dan chikungunya, dengan mana berbagai faktor lingkungan ikut bermain.

Sementara panas dan kekeringan meningkatkan risiko demam berdarah di Afrika, Asia risiko yang sama dapat dilihat pada saat hujan lebat.

“Tapi saya pikir dalam waktu dekat kita akan dapat memprediksi banyak lagi penyakit ini,” kata Linthicum.

Untuk Clements, tantangan utama adalah mendapatkan sumber penting di mana mereka dibutuhkan sebelum terjadi bencana.

Dia menggambarkan mobilisasi sumber daya sebagai “masalah penting.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat