Tips Cara Mengetahui Sumber Serta Manfaat dari Omega 3, Omega 6, dan Omega 9

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Tips Cara Mengetahui Sumber Serta Manfaat dari Omega 3, Omega 6, dan Omega 9

Mengenali Sumber, Jenis, dan Manfaat dari Omega 3, Omega 6, dan Omega 9

Asam Lemak Omega-3. Apa itu?

Asam lemak Omega-3 adalah jenis lemak tak jenuh ganda (seperti omega-6), dianggap sebagai asam lemak esensial karena tidak dapat diproduksi oleh tubuh.

Akibatnya, orang harus memperoleh omega-3 asam lemak dari makanan seperti ikan, kacang dan minyak nabati, seperti minyak canola dan minyak bunga matahari.

Apa saja jenis asam lemak Omega-3?

ALA – ALA, atau alfa-linolenat, adalah karbon 18-rantai cis dan tiga ikatan ganda.

Ikatan rangkap pertama terletak pada posisi-3 n atau pada akhir omega asam lemak. Dengan demikian, ALA dianggap sebagai asam n-3 (omega-3) lemak tak jenuh ganda.

EPA – EPA atau eicosapentaenoic acid berisi rantai 20-karbon dan lima cis ikatan ganda; ikatan rangkap pertama terletak di karbon ketiga dari ujung omega. Oleh karena itu, EPA juga dianggap sebagai asam lemak omega-3.

DHA – DHA atau docosahexaenoic acid adalah rantai 22-karbon dengan enam cis ikatan ganda; ikatan rangkap pertama terletak di karbon ketiga dari ujung omega asam lemak. Oleh karena itu, DHA juga dianggap sebagai asam lemak omega-3.

Apa sumber-sumber dari asam lemak omega-3?

ALA – Flaxseed, kanola dan minyak kedelai, dan kenari
EPA dan DHA – ikan berlemak seperti makarel, herring, salmon, tuna, dan ikan trout

Apa manfaat kesehatan dari omega-3?

Asam lemak Omega-3yang tidak seimbang dalam makanan modern yang menimbulkan masalah kesehatan.

Makan makanan kaya omega-3 fatty acid dapat membantu menurunkan risiko penyakit kronis seperti penyakit jantung, stroke, dan kanker, serta menurunkan LDL atau kolesterol “buruk”.

ALA – Diet tinggi ALA membantu mengurangi penyakit jantung dan stroke dengan mengurangi tingkat kolesterol dan trigliserida, meningkatkan elastisitas pembuluh darah, dan mencegah build-up dari deposito lemak berbahaya dalam arteri.

Bahkan, National Institutes of Health (NIH) telah melaporkan mayoritas diet AS tidak lagi mengandung jumlah asam lemak omega-3 asam lemak dibutuhkan oleh tubuh kita untuk keseluruhan kesehatan dan kesejahteraan.

EPA / DHA – Diet tinggi EPA dan DHA dengan membantu otak dan pengembangan mata, mencegah penyakit jantung, dan dapat membantu untuk mencegah penyakit Alzheimer.

Sebagai contoh, diet tinggi terutama di DHA telah dikenal untuk melindungi terhadap proses degeneratif dalam retina mata untuk meningkatkan keterampilan pemecahan masalah di sembilan bulan tua infants.

Sebuah studi 10-tahun meningkat berkorelasi asupan DHA / EPA sebagai dikonsumsi oleh populasi berbagai sektor dengan risiko relatif kematian jantung.

Mereka yang peningkatan konsumsi DHA / EPA hingga 664 mg / hari dikaitkan dengan pengurangan 40% perkiraan pada penyakit kardiovaskular dan penurunan yang signifikan dalam semua penyebab mortality.2 Semua formula bayi kini dilengkapi dengan DHA.

Asam lemak Omega-6, Apa itu?

Asam lemak Omega-6 juga merupakan lemak tak jenuh ganda, penting untuk kesehatan manusia karena tidak dapat dibuat dalam tubuh.

Untuk alasan ini, orang harus memperolehAsam lemak Omega-6 dengan mengkonsumsi makanan seperti daging, unggas dan telur serta kacang dan minyak nabati, seperti kanola dan minyak bunga matahari.

Apa saja jenis omega-6 asam lemak?

LA – LA atau asam linoleat adalah asam omega-6 lemak tak jenuh. Secara kimia, itu adalah rantai 18-karbon. Ikatan rangkap pertama terletak di karbon keenam dari ujung omega asam lemak, yang mengklasifikasikan sebagai omega-6.

GLA – GLA atau gamma-linolenat juga merupakan asam omega-6 lemak tak jenuh dengan rantai karbon 18.

Namun, sedikit berbeda dari LA, dan ditemukan dalam sumber makanan yang berbeda.

AA – AA atau asam arakidonat adalah rantai 20-karbon.

Apa sumber-sumber omega-6 asam lemak?

LA – Kedelai, bunga matahari, jagung, kacang tanah dan minyak safflower
AA – Daging merah, unggas, dan telur
GLA – minyak nabati Jarang dikonsumsi, seperti minyak bunga evening primrose, sebagian besar ditemukan dalam suplemen nutrisi

Apa manfaat kesehatan dari Asam lemak Omega-6?

Omega-6 yang paling asam lemak yang dikonsumsi dalam makanan dari minyak nabati, seperti asam linoleat.

Jumlah yang berlebihan dari asam linoleat dapat berkontribusi terhadap peradangan dan mengakibatkan penyakit jantung, kanker, asma, arthritis dan depression.

Omega-3 dan Omega-6 fatty acid

Dengan menemukan keseimbangan antara omega-3 dan omega-6 asam lemak dalam diet, kedua zat dapat bekerja sama untuk meningkatkan kesehatan.

Ketidakseimbangan dan kelebihan omega-6 asam lemak mempromosikan peradangan dan dapat berkontribusi terhadap perkembangan penyakit, seperti penyakit jantung koroner, kanker dan arthritis.

Menurut 2010 Pedoman Diet untuk Amerika, rekomendasi asupan harian untuk omega-3 0,7-1,6 gram per hari, tergantung pada usia dan jenis kelamin.

Rekomendasi asupan harian untuk omega-6 adalah 7-16 gram per hari, tergantung pada usia dan jenis kelamin.

Omega-9 Asam lemak, Apa itu?

Asam lemak Omega-9 dari keluarga lemak tak jenuh yang umumnya ditemukan dalam sayuran dan lemak hewani.

Ini lemak tak jenuh tunggal digambarkan sebagai omega-9 karena ikatan rangkap berada di posisi kesembilan dari ujung omega.

Asam lemak juga dikenal sebagai asam oleat atau lemak tak jenuh tunggal dan sering bisa ditemukan dalam minyak kanola, bunga matahari, zaitun dan kacang.

Tidak seperti omega-3 dan omega-6 asam lemak, omega-9 asam lemak diproduksi oleh tubuh, tetapi juga bermanfaat ketika mereka diperoleh dalam makanan.

Apa saja jenis Asam lemak Omega-9?

Asam oleat – Asam oleat merupakan komponen utama dari minyak canola, minyak bunga matahari, minyak zaitun, dan lemak tak jenuh tunggal lainnya, banyak yang digunakan sebagai solusi untuk mengurangi lemak jahat dalam minyak goreng.

Apa sumber-sumber omega-9 asam lemak?

Asam oleat – Minyak zaitun, minyak canola, minyak bunga matahari, kacang tanah, pistachio, almond, dan alpukat.

Minyak Khusus dikembangkan untuk jasa makanan, seperti Omega-9 dan Minyak Canola Sunflower, secara unik tinggi lemak tak jenuh tunggal (> 70%) dan mengurangi faktor-faktor kunci yang berkontribusi pada penyakit jantung dan diabetes.

Omega-9 Asam lemak yang ditemukan dalam berbagai hewan dan sumber-sumber tanaman.

Minyak kanola, bunga matahari, zaitun, dan kacang memiliki tingkat signifikan dari omega-9 asam lemak, yang juga dikenal sebagai asam oleat tinggi, atau lemak tak jenuh tunggal.

Minyak yang dihasilkan dari sumber-sumber telah muncul sebagai sehat, penggantian yang sangat fungsional untuk sebagian minyak goreng terhidrogenasi, yang sering sarat dengan lemak trans dan lemak jenuh yang tidak sehat.

Apa manfaat kesehatan dari Asam lemak Omega-9?

Penelitian telah menunjukkan bahwa omega-9 asam lemak, biasanya disebut sebagai asam lemak tak jenuh tunggal, dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke.

Karena omega-9 asam lemak telah terbukti meningkatkan HDL (“baik”) kolesterol dan menurunkan LDL (“buruk”) kolesterol, mereka membantu menghilangkan penumpukan plak di arteri, yang dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke.

Omega-9 dan Minyak Canola Sunflower secara unik tinggi tak jenuh tunggal (omega-9) lemak, serta rendah lemak jenuh dan lemak trans nol.

Bahkan, US Food and Drug Administration baru-baru menyetujui Klaim Kesehatan Berkualitas untuk kanola minyak mengatakan,

“bukti ilmiah terbatas dan tidak konklusif menunjukkan bahwa makan sekitar 1 ½ sendok makan (19 gram) minyak canola setiap hari dapat mengurangi risiko penyakit jantung koroner karena untuk kandungan lemak tak jenuh dalam minyak canola.

Untuk mencapai manfaat ini mungkin, minyak canola adalah untuk menggantikan jumlah yang sama dari lemak jenuh dan tidak meningkatkan jumlah kalori yang Anda makan dalam sehari. “

Bagaimana mereka bertambah?

Meskipun asam lemak omega-3, omega-6, dan omega-9 semua melayani fungsi yang berbeda dalam tubuh, bukti-bukti yang jelas bahwa memasukkan proporsi seimbang dari kedua asam lemak esensial dan non esensial yang diperlukan untuk menjaga kesehatan jantung secara keseluruhan dan kesehatan umum.

Menurut sebuah kertas posisi bersama antara Akademi Gizi dan Diet dan dietitians Kanada, orang dewasa harus menerima 20 sampai 35 persen energi dari lemak makanan, menghindari jenuh dan trans (“buruk”) lemak, dan meningkatkan omega-3 asam lemak.

Asosiasi ini juga menemukan bahwa menggabungkan lebih minyak canola dalam diet seseorang untuk mengganti lemak lainnya sejalan dengan rekomendasi diet dengan menurunkan lemak jenuh dan meningkatkan kesehatan jantung lemak tak jenuh tunggal.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.