Manfaat Tes Cuka yang dapat Mencegah Kematian Akibat Kanker Serviks

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Tes Cuka yang dapat Mencegah Kematian Akibat Kanker Serviks

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitian ditemukan bahwa tes cuka (uji cuka) dapat mencegah kematian akibat kanker serviks di seluruh dunia setiap tahun.

Negara-negara kaya telah berhasil mengurangi kematian akibat kanker serviks sebesar 80 persen berkat meluasnya penggunaan pap smear rutin.

Tetapi kanker leher rahim masih menjadi penyebab utama kematian kanker di kalangan perempuan di India dan banyak negara berkembang lainnya kurang uang, dokter, perawat atau laboratorium untuk penyaringan.

Tes cuka, meskipun tidak sempurna, menawarkan solusi untuk masalah itu.

Seorang pekerja perawatan kesehatan primer penyeka leher rahim wanita dengan cuka, yang menyebabkan tumor pra-kanker yang berbuah menjadi warna putih.

Hasilnya diketahui 1 menit kemudian ketika cahaya terang digunakan untuk memeriksa serviks secara visual.

Selain dari penghematan biaya, hasil seketika adalah keuntungan besar bagi perempuan di daerah pedesaan yang dinyatakan mungkin harus menempuh perjalanan selama berjam-jam untuk melihat dokter.

Proses dan Metode Penelitian

Penelitian ini juga dirilis di American Society of Clinical Oncology pertemuan tahunan di Chicago.

Penelitian secara acak dari 150.000 wanita di atas 15 tahun menemukan bahwa tes cuka mampu mengurangi kematian akibat kanker serviks sebesar 31 persen.

Insiden kanker serviks pada dasarnya sama antara para wanita yang diskrining setiap tahun dan mereka yang hanya diajarkan bagaimana untuk menonton untuk tanda-tanda peringatan.

Deteksi dini sangat penting dalam berhasilnya mengobati penyakit.

“Kami berharap hasil kami akan memiliki efek mendalam dalam mengurangi beban kanker serviks di India dan di seluruh dunia”

Demikian disampaikan oleh penulis utama penelitian yang bernama Surendra Shastri Srinivas, seorang profesor onkologi preventif di Tata Memorial Hospital di Mumbai.

“Ini adalah percobaan pertama untuk mengidentifikasi strategi skrining kanker serviks yang mengurangi angka kematian dan layak untuk menerapkan dalam skala yang luas di seluruh India dan di negara-negara berkembang lainnya”

Para pejabat kesehatan di negara bagian Maharashtra, di mana penelitian dilakukan, sedang mempersiapkan untuk melatih para pekerja perawatan kesehatan primer untuk menyediakan skrining cuka untuk semua wanita berusia 35-64 di negara bagian.

Para peneliti juga bekerja sama dengan para pejabat kesehatan nasional untuk membuat skrining tersedia di seluruh negeri.

Pemerintah India juga berencana untuk menjangkau negara lain yang memiliki pendapatan rendah dan moderat untuk berbagi hasil dan menawarkan sumber daya pelatihan.
Jika program ini sepenuhnya dilaksanakan, bisa mencegah 22.000 kematian akibat kanker serviks di India setiap tahun.

Angka itu akan meningkat menjadi 73.000 jika diimplementasikan di negara-negara miskin sumber daya di seluruh dunia.

Penggunaan pekerja perawatan kesehatan primer – yang menyediakan layanan dasar di daerah terpencil dan pedesaan di mana dokter dan perawat tidak tersedia – adalah komponen penting dari strategi, kata Shastri.

Para pekerja yang melakukan pemutaran adalah perempuan lokal dengan setidaknya pendidikan kelas 10 dan kemampuan komunikasi yang baik yang menerima empat minggu pelatihan intensif di awal dan satu minggu kursus penyegaran setiap tahun.