Manfaat Suara Bagi Kaum Lansia, Otak Lebih Awet

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Suara Bagi Kaum Lansia, Otak Lebih Awet

Waktu berganti, usia bertambah. Tapi sebaiknya kita harus menjaga kesehatan bukan hanya fisik, tetapi juga kesehatan otak.

Penuaan otak lebih rentan terhadap gangguan, tetapi penelitian baru mengatakan itu mungkin untuk

mengurangi distractibility dengan belajar untuk keluar tunggal suara di tengah-tengah rangsangan mengganggu.

Para peneliti, dari Universitas California di San Francisco, juga menguraikan bahwa temuan mereka dapat diterapkan

pada teknik untuk bekerja dengan anakanak dengan defisit gangguan perhatian .

“Kami menunjukkan bahwa dengan belajar untuk melakukan diskriminasi di tengah gangguan semakin lebih menantang,

kita dapat mengurangi distractibility tikus dan otak manusia” kata penulis Dr Jyoti Mishra.

Proses dan Metode Penelitian

Dengan cara menyebarkan berbagai suara di berbagai frekuensi, tim peneliti meminta peserta untuk fokus pada frekuensi target yang telah ditentukan.

Setelah belajar mengenali nada sasaran dengan cara umpan balik penguatan, mereka kemudian diminta untuk

mengidentifikasi tengah-tengah frekuensi lain yang progresif menjadi lebih menantang karena kemampuan mereka untuk menutupi target satu.

Percobaan disusun sedemikian rupa sehingga frekuensi jebakan menjadi lebih menantang ketika peserta

diidentifikasi dengan benar nada sasaran dan kurang menantang sebagai peserta membuat kesalahan.

Target, sebaliknya, tetap tidak berubah.

Percobaan dilakukan pada kedua tikus dan manusia dan kedua set itu menunjukkan bahwa latihan tidak hanya meningkatkan konsentrasi tapi memori dan rentang perhatian juga.

Rekaman otak elektrofisiologi lanjut didukung temuan ini, menunjukkan berkurangnya respon saraf untuk gangguan.

Penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Neuron, menunjukkan bahwa bahkan di usia yang lebih tua otak bisa mendapatkan keuntungan dari strategi pelatihan tersebut.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.