Manfaat Steam dan Sauna untuk Detoksifikasi

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Steam dan Sauna untuk Detoksifikasi

Sauna dan steam sama-sama menggunakan panas untuk terapi. Keduanya menghasilkan efek yang sama, yaitu keringat sehat baik, meskipun dengan cara yang berbeda.

Ruang uap dapat ditelusuri sampai ke ribuan tahun yang lalu, dikatakan bahwa peradaban Pra-Romawi di Portugal yang menggunakan mandi uap.

Sauna juga dikilas balik ke abad ke-10 selama Zaman Perunggu di Inggris, awal Viking dikatakan telah mengembangkan Sauna.

Sebuah sauna menggunakan panas kering, sedangkan mandi uap menggunakan kelembaban yang tinggi.

Kedua metode membuka pori-pori hingga terbuka untuk menghilangkan racun melalui keringat, mengurangi nyeri sendi, memperkuat sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan sirkulasi darah.

Ada banyak dari kita yang tidak bisa mentolerir panas kering dan lebih suka kelembaban uap.

Sebuah ruang uap memiliki suhu yang lebih rendah yaitu tidak lebih dari 110 derajat F atau 43 derajat C, meskipun tingkat kelembaban sangat tinggi pada 100 derajat.

Ketika Anda memasuki ruang sauna Anda terbungkus dalam selimut uap berawan dan Anda bisa duduk atau bersantai di bangku sehingga tubuh Anda dapat memanfaatkan uap ini.

Beberapa studi menunjukkan bahwa uap bekerja lebih baik dalam proses detoksifikasi tubuh dan memberikan manfaat yang lebih baik dalam setengah waktu yang dihabiskan untuk sauna.

Tubuh mempertahankan panas untuk jangka waktu lama.

Sebuah ruang uap sangat bagus untuk orang-orang dengan masalah pernapasan – itu mengendur sekresi di tenggorokan, paru-paru dan hidung.

Tenggorokan kering dan kekeringan hidung dibantu dengan kelembaban di udara. Ini membantu asma dan sesak napas dan membersihkan sinus dan menghidrasi kulit.

Seperti jamur dan bakteri berkembang dalam lingkungan yang lembab, ruang uap perlu didesinfeksi secara teratur.

Untuk detoksifikasi tubuh dengan keringat yang serius – jawabannya adalah sauna. Sauna menggunakan pemanas atau tungku pembakaran kayu di ruang tertutup untuk menaikkan suhu.

Panas atas 160 derajat F atau 71 derajat C adalah suhu yang biasa di ruang sauna kering.

Sebuah sauna mengangkat suhu internal tubuh dan merangsang aliran darah saat membuka pori-pori. Hal ini idealnya digunakan dalam program detoksifikasi.

Kadang-kadang air dipercikkan pada pemanas atau batu panas di ruang sauna untuk menambahkan sejumlah kecil uap.

Minyak atsiri yang ditambahkan ke dalam air ini untuk menambah manfaat sauna. Menambahkan terlalu banyak air dapat meningkatkan panas dan ketika hal ini terjadi dapat melepuh kulit bathers.

Banyak cairan yang harus dikonsumsi sebelum sauna untuk mencegah dehidrasi, jika seseorang merasa pusing atau sakit, mereka harus segera meninggalkan ruang sauna.

Sauna kering meningkatkan sistem kekebalan tubuh, membuang racun dan merangsang sirkulasi darah.

Tubuh dapat menghilangkan sepertiga dari limbah melalui keringat. Ini menghambat pertumbuhan bakteri dan virus sementara mempromosikan relaksasi.

Untuk jumlah itu ruang uap menghasilkan panas dengan uap sementara sauna menggunakan panas kering atau panas inframerah.

Umumnya uap kamar yang terbuat dari kaca, sementara sauna biasanya terbuat dari kayu.

Kamar-kamar uap memiliki pembangkit uap eksternal sementara di ruang sauna perangkat kompor atau pemanas umumnya ditempatkan di dalam ruangan.

Suhu sangat tinggi dalam kamar ini, terutama di sauna. Jadi wanita hamil, mereka yang memiliki penyakit jantung,

tekanan darah tinggi atau rendah, epilepsi, atau pada setiap peringatan kesehatan, maka sebaiknya tidak menggunakan mandi uap atau sauna.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat