Manfaat Pil KB, dapat Mencegah Kanker Ovarium

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Pil KB, dapat Mencegah Kanker Ovarium

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitian ditemukan bahwa wanita yang menggunakan pil KB lebih kecil kemungkinannya terkena penyakit kanker ovarium di kemudian hari.

Para peneliti mengumpulkan data dari 24 studi dan menemukan pengguna pil KB memiliki risiko 27 persen lebih rendah dari yang didiagnosis dengan kanker ovarium.

“Ini memperkuat bahwa ada hubungan positif antara penggunaan kontrasepsi oral dan pencegahan kanker ovarium pada masyarakat umum”

Demikian disampaikan oleh Dr Laura Havrilesky, yang memimpin penelitian di Duke University School of Medicine di Durham, North Carolina.

“Saya pikir hal itu menambah kekuatan dan keyakinan ilmiah untuk hubungan itu antara pil KB dan Kanker Ovarium”

Namun, makalah tidak dapat membuktikan bahwa menggunakan kontrasepsi oral yang menurunkan risiko seorang wanita terkena penyakit, karena bisa ada yang lain, perbedaan yang tidak terukur antara perempuan yang mengambil pil KB dan mereka yang tidak, para peneliti mencatat.

Sekitar satu dari 72 perempuan akan didiagnosis dengan kanker ovarium selama hidupnya, menurut American Cancer Society.

Penyakit ini sering tertangkap pada stadium lanjut, dan sebagian besar wanita yang didiagnosis akan meninggal akibat kanker ovarium.

Jadi peneliti ingin menemukan cara untuk menurunkan peluang seorang wanita terkena itu di tempat pertama.

Makan makanan yang sehat dan menjaga berat badan normal mungkin menjadi salah satu cara untuk melakukan itu.

Beberapa studi telah menyarankan bahwa menggunakan pil KB, yang berisi hormon estrogen dan progestin atau hanya progestin, juga dapat menurunkan risiko seorang wanita dalam jangka panjang.

Untuk menjernihkan gambar itu, Havrilesky dan rekan-rekannya menggabungkan data dari 24 studi yang ribuan dibandingkan pada perempuan yang mengkonsumsi pil KB untuk berbagai panjang waktu, pada berbagai usia, dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan kontrasepsi oral.

Setiap penggunaan pil KB dikaitkan dengan rendahnya risiko kanker ovarium, mereka menemukan.

Wanita yang memakai di pil KB selama 10 tahun atau lebih, setengah mungkin untuk terkena penyakit seperti mereka yang tidak menggunakannya sama sekali, tim peneliti melaporkan Rabu di Obstetrics & Gynecology.

Jika pil KB itu sendiri bertanggung jawab untuk itu risiko, para peneliti menghitung bahwa 185 perempuan harus menggunakannya selama lima tahun untuk mencegah satu kasus kanker ovarium.

Tapi, karena tidak ada penelitian secara acak perempuan untuk mengambil pil KB atau tidak – setiap wanita membuat keputusan dengan dokter sendiri – itu tidak jelas bahwa kontrasepsi, sendiri, menjelaskan perbedaan kanker secara keseluruhan.

Gunakanlah dengan hati-hati

Para peneliti mengatakan belum ada cukup waktu untuk mempelajari bagaimana formulasi hormon tertentu dalam pil KB kontemporer mempengaruhi ovarium dekade risiko kanker.

Karena itu dan keterbatasan lainnya, perempuan harus menggunakan “sangat hati-hati” ketika mencari temuan baru dalam keputusan pribadi mereka sendiri tentang pil KB, mereka menulis.

Terlebih lagi, penelitian lain menunjukkan wanita yang mengkonsumsi pil KB berada pada risiko lebih tinggi terkena kanker serviks, kata Eduardo Franco, kepala epidemiologi kanker di McGill University di Montreal, Kanada.

“Ini adalah semacam hal yang membutuhkan percakapan jujur antara seorang wanita dan penyedia layanan kesehatan” Kata Franco, yang tidak terlibat dalam penelitian baru, kepada Reuters Health.

Dia mengatakan temuan ini tidak mengherankan dan bahwa banyak dokter pil KB meyakinkan melakukan risiko kanker ovarium rendah.

“Saya tidak berpikir ada pertanyaan link,” kata Franco. Yang penting, ia menambahkan, adalah “memahami peringatan yang datang dengan penurunan risiko kanker ovarium.”

“Apa yang kita punya sekarang mungkin bukti terbaik bahwa kita pernah dapat memiliki. Saya tidak selalu berpikir bahwa itu sudah cukup untuk memberitahu dokter memiliki pasien mereka menggunakan kontrasepsi oral semata-mata untuk tujuan mencegah kanker ovarium” kata Havrilesky Reuters Health.

“Tapi saya pikir itu cukup untuk mengatakan ini adalah keuntungan yang mungkin pada wanita yang sedang mempertimbangkan penggunaan kontrasepsi oral” untuk pengendalian kelahiran atau alasan medis lainnya, katanya.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat