Manfaat Pengobatan Herbal Cina Bisa Mencegah Dan Mengobati Alzheimer

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan hasil dari suatu penelitian ditemukan bahwa sebuah senyawa yang berasal dari obat herbal Cina bisa membantu mencegah dan mengobati penyakit Alzheimer.

Administrasi aktif senyawa TetrahidrokSistilben Glukosida (TSG) yang berasal dari ramuan Polygonum multiflorum Thunb, dibalik kedua berlebih dari-synuclein, yaitu protein kecil yang ditemukan di otak, dan akumulasi dengan menggunakan model tikus penyakit Alzheimer.

Hasil ini mungkin menjelaskan neuropatologi Alzheimer’s Disease (AD) dan membuka jalan baru pengobatan.

Akumulasi menyimpang dari sebuah synuclein dapat membentuk agregat tidak larut yang telah terlibat dalam beberapa penyakit neurodegenerative, termasuk penyakit Parkinson, dementia, dengan badan Lewy, dan penyakit Alzheimer (AD).

Proses dan Metode Penelitian

Para peneliti sekarang telah menemukan bahwa synuclein yang belebih dapat meningkat dengan usia dan telah menunjukkan bahwa agregat synuclein dalam hippocampus tikus tua dibandingkan dengan kontrol normal.

Temuan ini diterbitkan dalam jurnal Restorative Neurology and Neuroscience.

“Hasil kami meningkatkan kemungkinan bahwa TSG mungkin senyawa baru untuk pengobatan AD dan demensia dengan Lewy tubuh,”

Demikian dikatakan oleh Lan Zhang, MD, PhD, yang merupakan co-lead investigator Associate Professor, Key Laboratory for Neurodegenerative Diseases of Ministry of Education, Department of Pharmacology of Xuanwu Hospital of Capital Medical University di Beijing.

Penelitian ini menggunakan model hewan AD: APPV717I transgenik (Tg) tikus dengan mutasi London.

Dalam karya sebelumnya, penulis menunjukkan bahwa tikus-tikus ini menunjukkan gangguan kognitif dimulai pada usia 4 bulan dan mengembangkan plak amiloid di otak yang terbukti sebelum 10 bulan.

Dalam satu serangkaian percobaan, tikus Tg yang berusia4 bulan dibagi menjadi 3 kelompok dan diterima setiap hari administrasi intragastrik air suling (kontrol), dosis rendah TSG (120 umol / kg / d), atau dosis tinggi TSG (240 umol / kg / d).

Sebuah kelompok keempat terdiri dari usia cocok kontrol non-Tg. Tikus-tikus tersebut dirawat sampai 10 bulan usia.

Dalam seri kedua percobaan, tikus 10-bulan dibagi menjadi kontrol yang sama dan kelompok TSG-dirawat dan diobati selama 6 bulan.

Para penulis menggunakan berbagai teknik untuk mengasah dalam pada apa yang terjadi di otak tikus Tg dibandingkan dengan usia-kontrol yang cocok: analisis microarray cDNA, terbalik transkripsi PCR, blotting Barat, dan Immunochemistry.

Mereka menemukan bahwa-synuclein messenger RNA (mRNA) dan tingkat ekspresi protein meningkat secara tergantung waktu dalam hippocampus tikus Tg antara usia 4 dan 16 bulan dan-synuclein agregasi itu terlihat pada 16 bulan.

Peningkatan usia-terkait dalam-synuclein juga terlihat pada tikus kontrol tetapi untuk tingkat yang lebih rendah.

“Kami menyarankan bahwa, selain peningkatan AB (beta-amiloid) dan plak amiloid, overekspresi dan agregasi dari-synuclein di hippocampus sebagian mungkin menjelaskan penurunan kognitif dalam model tikus Tg AD,”

Demikian komentar co-peneliti utama Lin Li, MD, PhD, Profesor dan Direktur, Departemen Farmakologi, Xuanwu Rumah Sakit University Medical Modal di Beijing.

Dia menambahkan bahwa “synuclein berlebih terjadi bahkan pada tahap awal AD dan dapat mempercepat produksi AB dan deposisi, yang selanjutnya memfasilitasi-synuclein berlebih dan akumulasi.”

Analisis kelompok TSG-diobati menunjukkan bahwa pengobatan TSG dari usia 4 sampai 10 bulan secara signifikan menurunkan regulasi synuclein mRNA dan protein berlebih dalam hippocampus dari tikus Tg, dan efeknya lebih kuat pada dosis yang lebih tinggi.

Hal ini menunjukkan bahwa TSG mungkin memiliki peran dalam mencegah efek neurotoksik dari-synuclein pada fungsi sinaptik dan aktivitas sel.

Selain itu, temuan bahwa Tg mengurangi synuclein berlebih pada hewan yang lebih tua (> 10 bulan) dapat menunjukkan bahwa ia memiliki potensi terapi bahkan setelah perubahan neuropathologic telah terjadi.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.