Manfaat Pengobatan Atom Nuklir untuk Melawan Kanker

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita Kanker, dan ingin mencegahnya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu Kanker, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Penelitian terbaru

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa pengobatan Atom Nuklir memiliki potensi yang menakjubkan untuk melawan penyakit kanker.

Dalam sebuah wawancara, kepala French nuclear giant Areva’s medical arm mengatakan kepada AFP bahwa obat atom memiliki “potensi yang fantastis” untuk memerangi penyakit kanker yang mematikan dan sulit untuk diobati.

“Kami tertarik pada tumor yang dikompensasi dengan persenjataan terapi saat ini sangat terbatas untuk melawan kanker ovarium,

kanker lambung dan kanker pankreas seperti mana kebutuhan besar dan pasien menunggu” penjelasan Kepala Med Areva Patrick Bourdet.

Berbasis di pinggiran kota Maryland dari ibukota AS, tidak jauh dari National Institutes of Health,

Areva Med adalah menaruh harapan pada isotop radioaktif langka yang mungkin mampu secara selektif memusnahkan sel-sel kanker.

Senjata baru melawan kanker ini adalah agresif berbagai timbal: isotop Pb 212. Hal ini sangat jarang, diekstrak dari logam yang sama langka yang disebut thorium.

Hanya beberapa kekuatan nuklir utama memiliki peran dari logam radioaktif – Perancis, menjadi salah satu dari mereka, dengan cache yang cukup besar, seperti penjelasan Bourdet kepada AFP.

Cadangan Perancis dapat ditelusuri kembali setengah dekade untuk anak nuklirnya.

Pada saat itu, Komisaris Energi Atom, atau CEA, sebuah kelompok riset yang didanai pemerintah, memutuskan untuk berpegang pada

thorium setelah diekstrak uranium yang telah menjadi bahan utama yang digunakan dalam pembangkit listrik tenaga nuklir.

Pada tahun 2003, para peneliti memiliki ide penggalian isotop Pb 212 dari thorium, dengan ilmuwan Areva di antara mereka, mencari dalam bagian untuk aplikasi mungkin melawan kanker.

Yakin akan potensi medis besar isotop ini, Areva menciptakan afiliasi medis pada tahun 2009 di Amerika Serikat, yang sejak saat itu tidak berhenti tumbuh.

Pada tahun 2011, Areva Med, bekerja sama dengan peneliti dari University of Alabama, mendapat lampu hijau dari US Food and Drug Administration untuk memulai fase satu uji klinis dengan Pb 212, menggunakan radioimmunotherapy.

Pasien pertama, dari 18 dijadwalkan dalam daftar tunggu, dan dirawat di April 2012.

“Uji coba maju dalam cara yang memuaskan,” kata Bourdet, menambahkan bahwa ia tidak bisa lebih optimis pada saat ini.

Dalam mendukung optimisme, Areva Med telah pergi ke overdrive, menempatkan di tempat komponen yang diperlukan untuk

pengembangan dan produksi alat ini melawan kanker baru, termasuk tahun 2012 Areva Med tinta kesepakatan dengan raksasa farmasi Swiss Roche, pemimpin dunia dalam onkologi .

Pada saat yang sama, Areva meluncurkan pembangunan laboratorium produksi 212 Pb, pertama di dunia, di Bessines-sur-Gartempe, di wilayah Perancis tengah Limousin.

Laboratorium, diatur untuk membuka pada akhir tahun 2013, akan mengekstrak nanogram – sepermiliar gram – isotop dari ton thorium.

Dalam rezim saat ini sedang dalam uji coba awal, setiap pasien hanya membutuhkan empat nanogram Pb 212 dalam satu hari pengobatan, menjelaskan Bourdet.

Isotop radioaktif ditujukan pada sel-sel kanker dengan kimia melampirkan ke antibodi dibuat untuk mengenali tumor dengan antigen spesifik itu, atau sinyal kimia.

“Ini benar-benar yang sangat ditargetkan terapi anti-kanker” yang bisa melawan berbagai bentuk kanker, bahkan menyebar, menekankan Bourdet. Selain itu, berkat presisi, tidak ada efek samping” katanya.

“Semuanya akan baik sejauh ini, kami yakin dan optimis, tapi mari kita tunggu hasil ilmu pengetahuan,” ia mengingatkan, sambil menambahkan”. Saya pikir obat kita akan siap pada tahun 2016″

Martin Brechbiel, kepala penelitian radioimmunotherapy di National Cancer Institute, lebih “optimis.”

“Potensinya sangat besar” dengan Pb 212, katanya kepada AFP.

“Jika terapi ini bisa meningkatkan kelangsungan hidup secara signifikan ini akan menjadi sangat penting” katanya, tapi itu “terlalu dini untuk mengatakan”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat