Manfaat Pendinginan Tenggorokan, untuk Melindungi Otak

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Pendinginan Tenggorokan, untuk Melindungi Otak

Ada banyak cara yang dilakukan untuk dapat melindungi otak kita. Karena otak adalah bagian tubuh penting yang dapat mengendalikan organ lainnya.

Para peneliti di Okayama University, bekerja sama dengan beberapa pusat kesehatan di Jepang, telah menunjukkan

keamanan dan kemanjuran dari hypothermal pengobatan pendingin faring untuk pasien serangan jantung. Penelitian ini telah dipublikasikan dalam jurnal Resuscitation.

Pendinginan otak dikenal untuk mencegah masalah neurologis pada pasien yang baru pulih dari serangan jantung.

Pendekatan saat ini untuk mencapai suhu rendah terapi meliputi infus intravena cairan dingin,

yang dapat meningkatkan tingkat penangkapan kembali, dan pendinginan hidung yang cenderung menyebabkan mimisan yang ekstrim (epistaksis) dan akumulasi udara dalam jaringan lunak (peri-orbital emfisema).

Dalam melakukan penelitian ini, para peneliti di Universitas Okayama berusaha menyelidiki metode alternatif untuk pendinginan otak.

Metode dengan Pendinginan Tenggorokan

Mereka menargetkan daerah di bagian atas tenggorokan faring karena arteri yang memasok kepala dengan darah beroksigen berjalan di dekatnya.

Pendinginan daerah ini harus merupakan pendekatan yang menjanjikan untuk pendinginan otak tapi sejauh ini belum ada

penelitian yang lengkap untuk menentukan apakah pendinginan faring dapat diberikan secara efektif atau apakah hal itu dapat menyebabkan efek samping yang merugikan lainnya.

Proses dan Metode Penelitian

Hasil peneltian ini dapat ditemukan di: Takeda et al. (2014) Feasibility Study of Immediate Pharyngeal Cooling Initiation in Cardiac Arrest Patients After Arrival at the Emergency Room.

Dalam kemitraan dengan dokter yang bekerja di klinik darurat dan perawatan kritis, para peneliti membuat sebuah percobaan untuk 108 orang pasien yang mengalami serangan jantung.

Staf medis diberikan perawatan dengan atau tanpa faring pendingin untuk pasien secara acak dan tingkat keberhasilan selanjutnya

dicatat resusitasi dan kondisi fisiologis, termasuk suhu baik di inti tubuh dan di kepala dekat telinga (suhu timpani), mekanik atau kerusakan suhu ke faring, peradangan dan platelet darah tingkat.

Larutan garam yang dipasok melalui manset pada suhu 5° C untuk menghindari pembekuan dan durasi pengobatan juga terbatas pada dua jam untuk menghindari kerusakan dari dingin.

Tekanan dipilih untuk menjadi di bawah 60 cm H2O untuk menghindari kerusakan saraf yang telah dilaporkan dengan penggunaan peralatan yang sama.

Hasil uji coba menunjukkan pendinginan yang efektif suhu timpani tanpa efek samping merugikan yang diamati.

Selain itu, insiden peradangan dan gangguan pembekuan darah berkurang pada pasien yang menerima faring pendinginan.

Systemic Inflammatory Response Syndrome (SIRS) telah disorot sebagai faktor penting terkait dengan penyakit berikut serangan jantung yang meliputi otak dan cedera jantung dan dibatasi pasokan darah ke jaringan.

Pembekuan darah yang buruk diamati dengan seluruh tubuh pendingin dan kerusakan otak parah dan rendahnya tingkat trombosit dapat mengganggu pembekuan darah.

Insiden ketiga penyakit yang berkurang pada pasien yang diobati dengan faring pendingin: SIRS insiden pada kelompok pendingin faring sebesar

31 persen pasien dibandingkan dengan 57 persen di kontrol, insiden koagulopati lebih rendah pada tiga hari pertama dan trombositopenia insiden turun menjadi nol dibandingkan dengan 17 persen dari kelompok kontrol

Kemudian para peneliti tadi melaporkan: “Kesimpulannya, tampak bahwa inisiasi faring pendinginan aman dan layak sebelum dan setelah pemulihan sirkulasi spontan di ruang gawat darurat”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat